Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Pimpinan Umum Hidayatullah: Jangan Tawaran Menjadi Tawanan

Bagikan:

Hidayatullah.com–Salah satu cobaan seorang pejuang adalah berbagai tawaran dunia yang menggiurkan. Tawaran-tawaran ini kerap menjadikan seorang pejuang Islam menjadi kendur dalam berjuang. Bahkan, boleh jadi mereka berhenti berjuang.

Fenomena ini diingatkan kembali oleh Pimpinan Umum Hidayatullah Ust Abdurrahman Muhammad dalam Rapat Koordinasi Nasionall Hidayatullah di Batu, Malang, Jawa Timur pada 9 Januari 2015.

“Jangan sampai tawaran menjadi tawanan,” kata Abdurrahman di hadapan seluruh pengurus inti pimpinan wilayah Hidayatullah se Indonesia dan pimpinan pusat Hidayatullah.

Bahkan mereka yang tergiur dengan tawaran ini bisa dicitrakan buruk di depan umat oleh musuh-musuh Islam. Jika sudah begitu, mereka sudah tak bisa apa-apa lagi. Mereka sudah ditawan.

Lebih lanjut Abdurrahman mengajak seluruh kader Hidayatullah untuk terus melangkah meniti jalan dakwah. “Kita tak boleh berhenti sejenak pun dalam mengayunkan langkah mewujudkan visi perjuangan ini,” jelasnya.

Hidayatullah memiliki visi membangun peradaban Islam sebagaimana dulu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi Wassallam membangun peradaban di Madinah.  Mewujudkan visi ini, kata Abdurrahman, tidak mudah. Akan banyak sekali jebakan yang dibuat oleh musuh.

Musuh telah menjebak umat Islam sehingga gemar membesar-besarkan perbedaan yang tak perlu. Musuh juga telah membuat jebakan sehingga para pejuang gemar membuat alasan-alasan jika diajak berjuang.

Karena itulah Abdurrahman mengajak seluruh kader Hidayatullah untuk senantiasa berhati-hati dan bersabar dalam perjuangan.

Rapat koordinasi nasionall Hidayatullah tahun 2015 dibuka hari ini, Jumat 9 Januari 2015, di Pusdiklat Hidayatullah, Batu, Malang, Jawa Timur. Pembukaan dilakukan oleh Ketua Umum Pimpinan Pusat Hidayatullah, Ust Dr Abdul Mannan.

Dalam acara tersebut dibacakan juga keputusan majelis syuro yang sebelumnya telah menggelar rapat di Batam, Kepulauan Riau, mengenai kehidupan bernegara, kekhilafahan, dan demokrasi.*

Rep: Mahladi
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Mengaku Belum Terikat Kontrak Politik, Relawan Tetap Capreskan TGB

Mengaku Belum Terikat Kontrak Politik, Relawan Tetap Capreskan TGB

Organisasi Wanita Islam Desak Pemerintah Serius Tangani Prostitusi Homoseksual

Organisasi Wanita Islam Desak Pemerintah Serius Tangani Prostitusi Homoseksual

Relawan 212 Gratiskan Pijat: Bayarannya di Akhirat

Relawan 212 Gratiskan Pijat: Bayarannya di Akhirat

Bimas Islam: Anak-Remaja Penting dalam Pembinaan berbasis Masjid

Bimas Islam: Anak-Remaja Penting dalam Pembinaan berbasis Masjid

MUI Minta Pemerintah Daerah Tak Larang Takbir Keliling

MUI Minta Pemerintah Daerah Tak Larang Takbir Keliling

Baca Juga

Berita Lainnya