Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Musyawarah dan Mufakat Dikesampingkan, Demokrasi Hancur

Bagikan:

Hidayatullah.com—Ketua MPR RI, Zulkifli Hasan menyatakan sistem ‘one man one vote’ di dalam pemilihan suara di Indonesia sudah sangat mengkhawatirkan. Sebabnya, “sistem” tersebut sudah sangat liberal dan jauh dari kata demokrasi untuk Indonesia.

“One man one vote sudah sangat liberal,” katanya saat ‘Pelantikan PP Pemuda Muhammadiyah belum lama ini.
Menurutnya, perihal ‘satu orang untuk satu suara’ dianggap telah menghilangkan musyawarah dan mufakat yang selama ini dikedepankan di republik Indonesia.

“Arti musyawarah dan mufakat hilang. Seharusnya musyawarah dan mufakat yang dikedepankan,” kata Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) ini.

Belum lagi, lanjutnya, jika musyawarah dan mufakat dikesampingkan, tentu akan lahir politik ‘belah bambu’. Di mana setiap kepala daerah yang terpilih karena ‘one man one vote’, lalu menjabat akan merangkul tim-tim yang telah berjasa kepada kepala daerah tersebut. Dan secara signifikan akan merusak demokrasi yang telah ada.

“Tidak bagus dalam demokrasi kita,” tambahnya saat memberikan sambutan pada acara

Dengan demikian, wujud atau janji kebangsaan dengan pemerintah akan berjalan baik, elegan, dan terbuka jika musyawarah dan mufakat dihidupkan kembali.*

Rep: Robigusta Suryanto
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Soal Kerjasama UIN Jakarta-Iran, Pakar: Iran Lakukan Proyek Syiahisasi dan Iranisasi di Indonesia

Soal Kerjasama UIN Jakarta-Iran, Pakar: Iran Lakukan Proyek Syiahisasi dan Iranisasi di Indonesia

Warga NU di Garut ini Heran Ada Penolakan atas UBN

Warga NU di Garut ini Heran Ada Penolakan atas UBN

Cegah Pemikiran Sesat, UNIDA Gontor Keliling Jatim-Jabar

Cegah Pemikiran Sesat, UNIDA Gontor Keliling Jatim-Jabar

Waspadai Blok Natuna Dikuasai Asing

Waspadai Blok Natuna Dikuasai Asing

Falun Gong Minta Hentikan Pembantaian di Uighur

Falun Gong Minta Hentikan Pembantaian di Uighur

Baca Juga

Berita Lainnya