Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Metode Lebih Penting dari Kurikulum, Tapi Guru Jauh Lebih Penting dari Metode

Muh. Abdus Syakur/Hidayatullah.com
Dr Mohammad Abduhzen menyampaikan materi pada acara Refleksi Akhir Tahun 2014 IKAPI DKI Jakarta
Bagikan:

Hidayatullah.com– Kepala Penelitian dan Pengembangan Persatuan Guru Republik Indonesia (Litbang PGRI), Dr Mohammad Abduhzen mengkritisi sistem pendidikan di Indonesia. Selama ini, katanya, pendidikan diset untuk menghasilkan tenaga kerja.

Setting (pengaturan) awal pendidikan (sejak) seratus tahun lalu ya itu. Dalam rangka membentuk tenaga kerja. Ingin membuat tenaga pegawai sipil,” ujarnya saat mengisi acara Refleksi Akhir Tahun 2014 Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) DKI Jakarta di Wisma Antara, Jl Merdeka Selatan, Jakarta, Rabu (17/12/2014).

Akibat sistem itu, katanya, Indonesia kalah bersaing dengan negara lain, seperti Malaysia dan Jepang. Ia membandingkan, pasca terpuruk pada tahun 1945, Jepang langsung bangkit. Salah satunya dengan membuat tim yang berkeliling dunia selama dua tahun, tugasnya mencari sistem pendidikan terbaik bagi negaranya.

Hasilnya, kata Abduhzen, tidak sampai 30 tahun kemudian, Jepang sudah setara dengan negara-negara Eropa.

“Jadi, pendidikan ini sangat penting, sangat menentukan suatu bangsa,” ujarnya.

Ia pun melontarkan sejumlah solusi untuk Indonesia. Misalnya dengan mencari sistem alternatif di luar pendidikan formal. Sebenarnya, menurut dia, sudah banyak gerakan sukarela masyarakat untuk mencerdaskan bangsa, tapi tidak didukung oleh pemerintah.

“Harus berpikir alternatif pemerintah tuh. Jangan hanya mengandalkan sekolah formal,” harapnya di depan ratusan peserta acara termasuk awak hidayatullah.com.

Problem Guru

Abduhzen memaparkan, masalah lain dalam pendidikan di Indonesia adalah kondisi para guru. Ia mengungkap data hasil Uji Kompetensi Guru (UKG) tahun 2012, dimana nilai rata-rata guru Indonesia dalam kemampuan menyampaikan materi pelajaran hanya 42.25.

“Jadi di bawah 50. (Hasil UKG) sekarang 47,6, tidak naik. Kalau murid kan (sudah) tidak naik (kelas) itu,” ujarnya agak bergurau.

Ia mengatakan, rendahnya kemampuan guru mengajar berdampak pada rendahnya kemampuan siswa menangkap pelajaran. Ia membeberkan hasil sebuah penelitian dan evaluasi pendidikan pada berbagai negara.

Di situ terungkap, ketika diberi soal yang bobotnya rendah atau mudah dijawab, seperti metode pilihan ganda, anak Indonesia pada posisi terbaik. Tapi, lanjutnya, ketika diberi soal yang memerlukan penalaran, seperti metode esai, anak Indonesia jeblok.

“Jadi memang persoalan anak-anak kita (dalam hal) penalaran. Jadi bukan kurikulum sebenarnya yang (mesti) dipersoalkan, tapi cara guru mengajar. Kurikulum (2013) ini tidak penting direvisi, tapi metodenya. Saya bilang ke Menteri (Pendidikan dan Kebudayaan), nggak usah pusing lah dengan kurikulum itu,” ujarnya.

Abduhzen lantas menceritakan tulisan inspiratif yang pernah dilihatnya di sebuah pesantren. Tulisan berbahasa Arab tersebut dia terjemahkan begini:

“Metode itu lebih penting dari kurikulum.
Tapi guru itu lebih penting dari metode.
Tetapi spirit guru, karakter guru jauh lebih penting dari guru itu sendiri.”
*

Rep: Muhammad Abdus Syakur
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Gugatan UU Ormas Dikabulkan MK, Ahok Tidak Bisa Bubarkan FPI

Gugatan UU Ormas Dikabulkan MK, Ahok Tidak Bisa Bubarkan FPI

Gerakan Peduli Sehat IMS yang terus Bergeliat

Gerakan Peduli Sehat IMS yang terus Bergeliat

amin ak Izin investasi miras

Izin Investasi Miras Dibuka Lebar, Anggota Komisi VI DPR: Ini Apa-apaan? Ingat, 58 Persen Kriminalitas Disebabkan Konsumsi Miras

Buya Anwar Abbas: MUI Minta Indonesia Upayakan Sri Lanka Tak Menutup Sekolah Islam

MUI Minta Indonesia Upayakan Sri Lanka Tak Menutup Sekolah Islam

Bantah Dakwaan Jaksa, Kuasa Hukum Buni Yani Beberkan 9 Poin Eksepsi

Bantah Dakwaan Jaksa, Kuasa Hukum Buni Yani Beberkan 9 Poin Eksepsi

Baca Juga

Berita Lainnya