Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Pakai ‘Pisau’ Medsos untuk Potong Sayur, bukan Potong Leher

Muh. Abdus Syakur/Hidayatullah.com
Noval Ramsis saat mengisi pelatihan medsos untuk dakwah di kantor KMH Jakarta
Bagikan:

Hidayatullah.com– Bersikap bijak di media sosial (medsos) itu penting. Sebab, menurut Konsultan Optimasi Usaha dan Bisnis Noval Y Ramsis, medsos seperti pisau. Bisa bermanfaat, bisa berbahaya.

“Ibarat pisau, dipakai potong sayur atau pakai motong leher orang?” ujarnya saat mengisi Pelatihan Optimalisasi Media Sosial untuk Dakwah di kantor Kelompok Media Hidayatullah (grup hidayatullah.com), Polonia, Jakarta Timur, Selasa (18/11/2014).

Pernyataan itu disampaikan Noval Ramsis menanggapi “curhatan” Ir Abdul Aziz Kahar Muzakkar, salah seorang peserta pelatihan. Anggota DPD RI asal Sulawesi Selatan ini mengaku sempat trauma dengan internet karena pernah jadi korban medsos. [Baca: Ketua KPPSI Trauma Sosmed Karena Pornografi dan Akun Palsu]

Noval pun mengatakan, medsos atau biasa juga disebut sosmed (social media), ibarat dunia politik, ada sisi baik dan buruknya.

“Bapak masuk politik, apakah politik bersih? Kontaminasi pasti ada, karena ada non-Muslim. (Alasan Bapak berpolitik) karena ada satu niat (baik)?!” ujarnya kepada Abdul Aziz dan puluhan peserta pelatihan.

Peserta lainnya, Ketua Dewan Syura Hidayatullah Drs Hamim Thohari juga menyampaikan “curhatannya”. Ia mengaku khawatir medsos bisa membuat seseorang terlalu sibuk dengan dunia maya.

Noval pun mengatakan, kekhawatiran itu juga bisa disikapi secara bijak. Seperti halnya dengan tontonan televisi, baik dan buruknya bisa kembali kepada penontonnya.

Social media sama (dengan) TV. Bijaklah mensikapi. Karena semuanya selalu dihadirkan baik dan ada mudarat. Manusia yang bijak, yang akalnya cukup, tinggal menentukan ini dilakukan atau tidak, ini baik atau tidak,” jelas pria yang juga aktif di lembaga pemantau medsos Katapedia ini.

“Dengan medsos kita bisa masuk ke mana aja. Sebenarnya kita yang bisa memilih. Pada zaman dulu, buah khuldi oleh (Nabi) Adam dimakan, nggak? (Sampai) sekarang, manusia selalu diberi pilihan. Manusia tak mau melakukan (keburukan) tapi selalu digoda oleh Syaitan,” tambahnya panjang lebar.

Pengontrol Anak, Pemersatu Umat

Pada kesempatan itu, Noval juga menyerukan para orangtua untuk melek medsos. Sebab, katanya, anak-anak zaman sekarang sudah kecanduan medsos, seperti Facebook, Twitter, dan lain-lain.

“Kebiasaan anak kita saat ini sudah diubah oleh media sosial ini. Faktanya sekarang pakai medsos semua (anak-anak). Anak kita ngelihat apa? Konten-konten asing,” ungkapnya.

Menurutnya, salah satu cara orangtua mengontrol dan membimbing anaknya dengan turut aktif di dunia maya. Yaitu dengan menyodorkan konten-konten positif untuk anak-anak, sebagai pengalih perhatian mereka dari konten negatif.

“Sederhananya, anak kita mendapatkan materi yang tidak diberikan oleh ayahnya, tapi dapat dari luar (negatif. Red). Kekuatan social media menghipnotis dengan menulis. (Maka) arahkan keluarga kita (pada) bacaan yang Islami,” paparnya.

Ia juga berpesan kepada para dai dan ormas Islam untuk berdakwah via medsos. Ada tiga tujuannya, kata dia, yaitu memanfaatkan dan memaksimalkan komunikasi, menyatukan visi, serta menyamakan jalan perjuangan.

Faktanya saat ini, kata dia, umat Islam dipecah-belah, dibagi-bagi, dan tidak satu suara, termasuk di dunia maya.

“Mau nggak kita lihat Islam jaya dengan kekuatan medsos ini?!” tantangnya bersemangat.*

Rep: Muhammad Abdus Syakur
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Kader PKS: Kondomisasi berarti Liberalisasi Perzinahan

Kader PKS: Kondomisasi berarti Liberalisasi Perzinahan

Mabes Polri Diminta Manusiawi terhadap Abu Bakar Baasyir

Mabes Polri Diminta Manusiawi terhadap Abu Bakar Baasyir

MUI Terbitkan Fatwa Hukum Melihat Mushaf Saat Shalat

MUI Terbitkan Fatwa Hukum Melihat Mushaf Saat Shalat

Penguasaan Bahasa Arab Kurang, Diplomasi Indonesia Lemah

Penguasaan Bahasa Arab Kurang, Diplomasi Indonesia Lemah

#MKBukanBawahanTKN Trending Topic

#MKBukanBawahanTKN Trending Topic

Baca Juga

Berita Lainnya