Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Indonesia Dinilai Layak Jadi Unggulan Dunia Dalam Kajian Islam

Kemenag
Kamaruddin Amin
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dirjen Pendidikan Islam Kamaruddin Amin mengatakan bahwa Indonesia sangat layak menjadi center of exelent (pusat unggulan) kajian-kajian di dunia. Untuk itu, menjadi tugas aparatur Ditjen Pendidikan Islam untuk menjadikan lembaga pendidikan Islam menjadi pusat keunggulan, yang akan menjadi rujukan, referensi, dan kiblat studi Islam di dunia.

Menurut Kamaruddin, ada hal-hal yang spesifik yang kita miliki dan orang lain tidak mempunyai. Hal itulah, lanjut Kamaruddin, yang dimaksud dengan distingtif, karakter yang membedakan kita dengan lainnya. Sayang, hal itu kurang diungkap, kurang disampaikan di publik.

Kenapa Indonesia layak? Kamaruddin mengemukakan beberapa alasan, antara lain: Indonesia merupakan Negara dengan penduduk beragama Islam terbesar di dunia. Indonesia juga mempunyai lembaga pendidikan Islam terbanyak di dunia.

“Indonesia adalah negara yang bisa mempertemukan Islam dan demokrasi. Indonesia mempunyai keislaman yang moderat. Pemerintah Indonesia mempunyai perhatian yang sangat besar terhadap pendidikan. Anggaran sebesar 20% itu hanya ada di Indonesia, di negara lain itu tidak ada,” ucap Kamaruddin Amin, saat menutup Pelatihan Jurnalistik Pegawai tahap II yang diselenggarakan di Bogor mulai taggal 31 Oktober – 2 November 2014.

“Indonesia itu adalah negara komandannya Asia Tenggara. Alasan-alasan inilah yang menurut saya yang mendukung Indonesia menjadi pusat center of exelent, sebagai pusat keunggulan , agar Indonesia menjadi kiblat, menjadi pusat keunggulan kajian islam di dunia, mulai tingkat dasar sampai tinggi,” tambahnya.

Sebagai langkah nyata mewujudkan hal itu, Kamaruddin mengaku bahwa pada tahun ini, Ditjen Pendidikan Islam akan segera melaunching beberapa program strategis dan itu rencananya akan dilakukan di Istana Negara. Launching yang direncanakan antara lain: Launching 12 Perguruan Tinggi Islam yang melakukan transformasi dari STAIN ke IAIN dan dari IAIN ke UIN; launching 1.000 Doktor, launching Pendidikan Diniyah Formal, Launching 1.000 hafidz dan Mahad ‘Aly.

“Itu direncanakan tahun ini. Sedang dicarikan waktu di Istana Negara,” tutup Kamaruddin Amin.*

 

Rep: Anton R
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

KH Didin: Berjamaah Lahirkan Kekuatan Umat

KH Didin: Berjamaah Lahirkan Kekuatan Umat

Wasekjen MUI: Islam Mengatur Segala Hal Termasuk Urusan Negara

Wasekjen MUI: Islam Mengatur Segala Hal Termasuk Urusan Negara

Kemdikbud: Tugas Guru Bukan Mengajar Saja, Tapi Mendidik juga

Kemdikbud: Tugas Guru Bukan Mengajar Saja, Tapi Mendidik juga

Akademisi Nilai Menonton Pornografi Picu Pemerkosaan

Akademisi Nilai Menonton Pornografi Picu Pemerkosaan

AP

Pengamat: PBB Harus Investigasi Kemungkinan Genosida di Myanmar

Baca Juga

Berita Lainnya