Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

CGS: “Why? Puberty Pubertas” Bukti Propaganda LGBT Masif

Islampos
Dr Dinar Kania, Direktur CGS (the Center for Gender Studies)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Direktur CGS, Dr. Dinar Dewi Kania mengungkapkan, buku komik berjudul “Why? Puberty Pubertas” yang berisikan pelegalan hubungan sesama jenis menjadi  bukti nyata kampanye Lesbian, Gay, Biseks dan Transgender (LGBT) di Indonesia  dengan massif.

“Kita, umat Islam, dianggap paranoid jika kesetaraan gender akan memperjuangkan hak hak LGBT, padahal itu kenyataan dan kita bisa lihat buahnya sekarang sedikit demi sedikit”, tuturnya pada hidayatullah.com, Sabtu (09/08/2014).

Dinar juga mengungkapkan kekecewaannya pada pihak penerbit komik tersebut. Tim sensor dan editor, tuturnya, seharusnya lebih sensitif.

“Mana mungkin gramedia tidak tahu bahwa LGBT dilarang dalam Islam. Seharusnya tim sensor dan editor buku perusahaan besar itu lebih sensitif masalah seperti ini. Walaupun akan ditarik tapi sudah terlajur beredar dipasaran. Bukan sekali hal semacam ini terjadi”, ungkapnya.

Tidak hanya itu, Direktur yang juga menjadi dosen di Universitas Trisakti ini juga memberikan solusi jangka pendek dan jangka panjang. Solusi jangka pendek ya tarik peredaran buku, masyarakat mengawal jika buku tersebut ternyata masih beredar, dan ormas membuat tekanan kepada pihak pemerintah untuk memberi sanksi tegas kepada para penerbit dan pihak-pihak yang mengkampenyakan paham-paham yang bertentantangan dengan nilai-nilai budaya, agama dan moralitas yang dianut bangsa indonesia seperti LGBT ini.

Solusi jangka panjang tentunya harus menusuk ke akar permasalahan, membendung liberalisme, feminisme,  dan paham kesetaraan gender yang menjadi tunggangan LGBT. Melalui sosialisasi kepada masyarakat, ormas dan semua unsur masyarakat tentang bahaya semua itu dan membuat program program penguatan keluarga.

Terakhir, Dinar juga mengharapkan agar pemerintah ikut terlibat. Ia mengatakan peran pemerintah tentunya juga sangat besar. Bagaimana kita bisa mengawal pemerintah agar menghasilkan kebijakan kebijakan yang pro family. Karena feminisme dan kesetaraan gender ini terbukti telah menghancurkan nilai nilai keluarga di Barat.*

 

Rep: Sarah Chairunnisa
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Jaya Suprana Kagum Umat Islam Tempuh Jalur Hukum Sikapi Ahok

Jaya Suprana Kagum Umat Islam Tempuh Jalur Hukum Sikapi Ahok

Anggota MUI Desak Bahas Syiah, Ini Jawaban Din Syamsuddin

Anggota MUI Desak Bahas Syiah, Ini Jawaban Din Syamsuddin

Dosen Ummul Qura Makkah: Kedzaliman dan Kebodohan Penyebab Perselisihan

Dosen Ummul Qura Makkah: Kedzaliman dan Kebodohan Penyebab Perselisihan

Tokoh Militer Ingatkan Indonesia akan Bahaya Laten Komunis

Tokoh Militer Ingatkan Indonesia akan Bahaya Laten Komunis

Kutuk Pembantaian, WISDOM Desak AS Seret Al Sisi ke Mahkamah Internasional

Kutuk Pembantaian, WISDOM Desak AS Seret Al Sisi ke Mahkamah Internasional

Baca Juga

Berita Lainnya