Rabu, 19 Januari 2022 / 15 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Situs-situs Islam Dinilai Kurang Aman, Rawan Pembajakan

Situs-situs Islam yang pernah diretas
Bagikan:

Hidayatullah.com- Salah satu faktor sebuah situs internet bisa dibajak oleh peretas adalah lemahnya keamanan. Begitu pula pada pembajakan berbagai media dakwah Islam berbasis online selama ini.

Demikian dikatakan Sekjen Muslim Information Technology Association (MIFTA) Asih Subagyo saat berbincang-bincang dengan hidayatullah.com melalui BlackBerry Messenger (BBM) dalam perjalanannya di Jakarta, Selasa, (04/02/2014).

Subagyo mengatakan, rata-rata pengelola situs dakwah Islam tidak begitu peduli terhadap keamanan situsnya. Padahal ini sangat penting.

“Di sini lebih ditekankan pada security aware, yaitu pentingnya memiliki kesadaran dalam mengamankan data atau informasi, termasuk situs web-nya,” jelasnya.

Tingkat keamanan paling minimal, menurutnya, adalah kerumitan password (kata kunci). Sebaiknya membuat password yang rumit dan susah diingat, sebab password ini tergolong kuat.

“Seringkali kita buat pasword yang mudah diingat, sehingga memudahkan peretas pun masuk melalui itu. Jangan pernah mencatat password apalagi membagi ke orang lain,” pesannya.

“Pastikan menggunakan password yang kuat dengan menggunakan kombinasi a-z, A-Z, 1-0, dan kode simbol seperti !@#*), dan lain-lain. Dan sebaiknya password diubah secara berkala,” lanjutnya berbagi kiat.

Untuk sisi tenaga keamanan informasi teknologi (IT)-nya, Subagyo menilai tidak perlu banyak. Asalkan orang tersebut benar-benar menguasainya.

“Sebenarnya cukup 1 orang yang faham IT security. Itupun tidak harus karyawan tetap, bisa kerjasama (outsource) dengan konsultan IT Security,” ujar pria yang juga CEO PT Totalindo Rekayasa Telematika ini.

Meski begitu, menurutnya, yang harus dipahami bahwa tidak ada situs yang aman 100 persen. Selalu saja ada celah masuk bagi cracker atau para peretas.

“Ibaratnya kita siapkan 1000 cara untuk menangkal, mereka (para cracker) punya 1001 cara untuk menyerang. Tetapi akan sangat berbahaya jika sama sekali kita tidak mempersiapkan diri untuk buat pertahanan,” ungkapnya mewanti-wanti.

Seperti diberitakan hidayatullah.com, belakangan ini berbagai situs dakwah Islam dibobol peretas. Sebutlah situs dakwah resmi Al-Fatih Kaaffah Nusantara (AFKN) Senin (27/1/2014) lalu. Juga grup Facebook simpatisan Front Pembelas Islam (FPI) Bekasi Raya yang diduga dibobol peretas non-Muslim sejak lama.

Situs resmi FPI sendiri pernah diretas pada Juli 2013. Situs hidayatullah.com juga sempat mengalami nasib serupa di penghujung 2012.*

Rep: Muhammad Abdus Syakur
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Dicari, Keluarga Sakinah Teladan Nasional

Dicari, Keluarga Sakinah Teladan Nasional

Qunut Nazilah di Monas, Jamaah Aksi Bela Palestina Menangis

Qunut Nazilah di Monas, Jamaah Aksi Bela Palestina Menangis

Aa Gym Tidak Rela The Jakarta Post Hina Islam

Aa Gym Tidak Rela The Jakarta Post Hina Islam

Raja Bali dan Tokoh-tokoh Hindu Hadiri Tabligh Akbar UAS

Raja Bali dan Tokoh-tokoh Hindu Hadiri Tabligh Akbar UAS

“Aksi Bela Al-Aqsha”, Umat Islam Bandung Ajak Dunia Bebaskan Palestina

“Aksi Bela Al-Aqsha”, Umat Islam Bandung Ajak Dunia Bebaskan Palestina

Baca Juga

Berita Lainnya