Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Kalangan LSM Dinilai Halangi rencana Penutupan Lokalisasi Dolly 2014

hidayatullah.com/Samsul Bahri
Ngadiman Wahab: Dakwah para dai di kalangan WTS agak terganggu pasca datangnya LSM
Bagikan:

Hidayatullah.com—Rencana  Pemerintah Kota Surabaya untuk menutup kawasan prostitusi Dolly  nampaknya mulai ada sandungan. Pasalnya,  beberapa Lembaga Swadaya Masyarakat(LSM) ditengarai sedang bermunculan di area lokalisasi tersebut.

“Setelah diumumkan oleh Pemkot Surabaya bahwa  tahun 2014 Dolly akan di tutup, sekarang justru muncul beberapa LSM yang menolak kebijakan tersebut,” demikian disampaikan ujar Ngadimin Wahab, dai di wilayah lokalisasi pelacuran yang terletak di daerah Jarak, Pasar Kembang, Kota Surabaya itu.

Menurut   Ngadimin Wahab  atau biasanya disapa Ustad Petruk, ia bahkan pernah diundang menghadiri peresmian sebuah LSM dalam kapasitas sebagai tokoh masyarakat yang diundang khusus untuk memberikan doa.

“Sekarang sudah ada tiga LSM yang berdiri yaitu Forum Komunikasi Masyarakat Lokalisasi (FKML), Komunitas Pemuda Independen (KOPI) dan yang terbaru adalah Paguyuban Pekerja Lokalisasi (PPL), kesemua LSM ini menolak penutupan lokalisasi Dolly,” tutur Ustad Petruk kepada hidayatullah.com di sela acara pelatihan Ikatan Dai Area Lokalisasi (IDIAL) di Surabaya.

Menurutnya, saat ini, kondisi pembinaan Wanita Tuna Susila (WTS) Dolly yang sudah lama dilakukan oleh para da’i  agak terganggu karena mendapat kendala dari beberapa pihak.

“Para da’i yang biasanya memberi pembinaan ke WTS sedikit mendapat hambatan dalam memberi pembinaan, ” ungkapnya.

Menurut Ngadimin yang tinggal di Kupang Gunung Timur, VII, tepat di sekitar area lokalisasi Dolly mengatakan, saat ini  ada sekitar 70 da’i telah diterjunkan oleh Pemerintah Kota Surabya untuk melakukan pembinaan WTS di Dolly.

Hal ini dilakukan sebagai upaya penyadaran dan persiapan mental para WTS dan para mucikari menjelang ditutupnya Dolly pada tahun 2014.

Menurutnya,  hingga saat ini WTS sudah banyak yang berkurang bila dibandingkan dengan lima tahun yang lalu. Bila lima tahun lalu jumlah WTS Dolly mencapai 5000 orang, pada tahun 2013 jumlah WTS hanya 1022 orang.*

Rep: Samsul Bahri
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

KPAI Sesalkan Tindakan Densus di Depan Anak-anak

KPAI Sesalkan Tindakan Densus di Depan Anak-anak

Bentuk Jamaah Anti Korupsi, Pemuda Muhammadiyah Ingin Koruptor Disebut Maling

Bentuk Jamaah Anti Korupsi, Pemuda Muhammadiyah Ingin Koruptor Disebut Maling

BBM Sudah Naik, Presiden Diingatkan Wujudkan Swasembada Pangan

BBM Sudah Naik, Presiden Diingatkan Wujudkan Swasembada Pangan

KPAI Dukung Pemidanaan Pelaku Perzinahan

KPAI Dukung Pemidanaan Pelaku Perzinahan

Lokasi Pengajian dan Tiang Masjid Muhammadiyah Dibakar Sekelompok Orang

Lokasi Pengajian dan Tiang Masjid Muhammadiyah Dibakar Sekelompok Orang

Baca Juga

Berita Lainnya