Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

KAMMI Desak Pemerintah Usir Diplomat Amerika dan Australia

KAMMI tak dukung Capres Manapun
Bagikan:

Hidayatullah.com–Tindakan Penyadapan yang dilakukan intelijen Amerika Serikat (AS) dan Australia terhadap Presiden RI dan sejumlah Pejabat Indonesia telah mencoreng dan merendahkan Bangsa Indonesia.

Guna melindungi kepentingan nasional bangsa Indonesia,  Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMMI) mendesak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) SBY untuk mengusir diplomat Amerika dan Australia dari Indonesia.

“Ini adalah bentul pelanggaran atas kedaulatan Bangsa Indonesia. Sikap minimalis justru ditunjukkan dengan hanya memanggil Dubes Indonesia untuk Australia untuk berkonsultasi. Sementara Perdana Menteri Australia mengatakan dengan tegas tidak akan meminta maaf atas segala tindakannya melindungi kepentingan nasional Australia,” demikian pernyataan KAMMI kepada hidayatullah.com, Kamis (21/11/2013).

Sikap Presiden SBY ini, dinilai KAMMI belum mencerminkan ketegasan seorang Presiden dalam melindungi Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia.

Menurut KAMMI, bukan hanya tentang etika hubungan negara bersahabat, kasus penyadapan ini adalah bentuk ancaman nyata dari AS dan Australia terhadap Kedaulatan dan Keselamatan Bangsa Indonesia.

Penyadapan adalah tindakan memata-matai musuh, maka Penyadapan AS dan Australia harus dimaknai sikap permusuhan AS dan Australia terhadap Indonesia.

 “Atas nama Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia, Indonesia harus mengusir Diplomat AS dan Australia. Ini adalah pesan tegas bahwa pemerintah Indonesia memiliki komitmen besar melindungi Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia, dan siap bertindak tegas kepada siapapun yang mengusik dan mengancam Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia”, tegas Ketua Umum KAMMI Andriyana dalam siaran Persnya.

Andriyana menambahkan bahwa Presiden SBY boleh bicara etika hubungan negara sahabat, namun yang jauh lebih penting adalah komitmen dan sikap tegas Presiden SBY dalam melindungi dan menjaga Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia.

Bila Presiden SBY lambat bersikap tegas atas kasus Penyadapan ini, maka AS dan Australia yang menganggap Indonesia musuh, akan memandang rendah Bangsa Indonesia. Sehingga atas nama Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia, Pemerintah dan Presiden SBY harus segera mengusir Duta Besar dan Diplomat Amerika Serikat dan Australia.

“KAMMI akan mengirim surat kepada Presiden, Dubes Amerika, dan Duber Australia untuk menyampaikan sikap tegas KAMMI ini,” ujar Andriyana.

Sementara itu, Ketua PP KAMMI Bidang Kebijakan Publik Arif Susanto menambahkan bahwa tidak cukup sekedar menghentikan dan meninjau kerjasama Inteligen dan kerjasama militer, harus ada sikap dan tindakan yang lebih tegas.

“Pesan kemarahan Bangsa Indonesia atas kasus Penyadapan ini harus disampaikan dengan eksplisit dan tegas. Mengusir Diplomat AS & Australia akan menjadi pesar yang eksplisit dan tegas dari Bangsa Indonesia demi melindungi Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia,” lanjut Arif.

Seluruh bangsa dan Negara di dunia akan melakukan apapun untuk melindungi Kepentingan Nasional Bangsa mereka. Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia yang paling utama adalah Kedaulatan Teritori dan Kesejahteraan Umum Rakyat Indonesia.

Mengingat Australia ikut andil dalam menekan Presiden BJ Habibie agar terjadi referendum dan membuat Timor Timur lepas dari pangkuan ibu pertiwi, maka penyadapan AS dan  Australia adalah ancaman serius terhadap keutuhan NKRI. Ini adalah ancaman paling fundamental bagi Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia.

Karenanya Presiden dan bangsa Indonesia harus tegas dan memberikan pesan eksplisit atas kemarahan dan kekecewaan kita pada AS dan Australia.

Bila kita tidak tegas, maka Kepentingan Nasional Bangsa Indonesia akan terancam. Ini adalah kegagalan kita dalam melindungi amanat pendiri bangsa Indonesia.*

Rep: -
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Wapres terpilih KH Ma’ruf: Saya Jangan Dibilang Sulit Ditemui Wartawan

Wapres terpilih KH Ma’ruf: Saya Jangan Dibilang Sulit Ditemui Wartawan

Aktivis Mavi Marmara Peringati Satu Tahun Penyerangan Zionis Israel

Aktivis Mavi Marmara Peringati Satu Tahun Penyerangan Zionis Israel

Pemprov DKI Rencanakan Buka Puasa Bersama ala Makkah dan Madinah

Pemprov DKI Rencanakan Buka Puasa Bersama ala Makkah dan Madinah

Lebih 160 Warga Pedalaman Suku Laoje Bersyahadat Massal

Lebih 160 Warga Pedalaman Suku Laoje Bersyahadat Massal

Komnas Anak Sarankan Tonton Investigasi Industri Rokok di Indonesia

Komnas Anak Sarankan Tonton Investigasi Industri Rokok di Indonesia

Baca Juga

Berita Lainnya