Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Nasional

Menag Nilai Penyelenggaraan Haji Berjalan Baik

Kemenag
Menag Dr H. Suryadharma Ali memberi penjelasan pelaksanaan haji tahun 1434H/2013 di Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng usai menunaikan tugas selaku Amirul Hajj.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Agama Suryadharma Ali menilai, penyelenggaraan ibadah haji tahun 1434H/2013 berjalan baik. Namun  pemerintah akan terus meningkatkan pelayanan, termasuk pembinaan manasik haji sehingga seluruh jamaah haji Indonesia memperoleh haji yang mabrur.

Menteri Agama menyampaikan hal itu di Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng, Kamis (24/10/2013) usai menunaikan tugas di Arab Saudi selaku Amirul Hajj jamaah haji Indonesia.  ” Peningkatan kualitas terus kita upayakan, termasuk kemabruran jamaah. Ada seorang jamaah ditanya sudah sa’i, dia malah bertanya apa itu sa’i?“  kata Menag, didampingi Sekjen Kemenag Bahrul Hayat, Dirjen Bimas Islam Abdul Djamil, Sekretaris Ditjen Penyelenggara Haji dan Umrah Cepi Supriatna, dan Kepala Pusat Informasi dan Humas Kemenag Zubaidi.

Menurut Menag, di Masjidil Haram masih dijumpai jamaah yang bertawaf mengelilingi Ka’bah tidak sesuai  aturan syariat. “Ada jamaah yang tawaf belum 7 putaran, tapi dia merasa sudah puas. Begitu pula saat melempar jumrah, batunya bukan dilempar, tapi dicemplungkan saja,” ucapnya.

Padahal, berdasarkan hasil penelitian Litbang Kemenag, bimbingan manasik yang dilakukan KBIH (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji) antara 15-35 kali sudah cukup memadai. “Mungkin yang bersangkutan tidak ikut manasik,” ujarnya, dilansir laman Kemenag.

Menteri Agama mengatakan, secara umum penyelenggaraan ibadah haji berjalan baik. Saat ini sedang proses pemulangan jamaah yang dimulai 20 Oktober sampai 19 Nopember.

“Sampai hari Kamis, 24 Oktober pukul 07.00  WIB, jamaah  regular yang tiba di Tanah Air sebanyak 43 kloter, berjumlah 17.734 orang. Sedangkan jamaah haji khusus sebanyak 2.406 orang oleh 33 penyelenggara ibadah haji khusus,” katanya.

Jamaah haji yang wafat di Tanah Suci hingga saat ini ini berjumlah 149 orang. Jumlah ini mengalami penurunan dibanding tahun lalu 282 jamaah.

“Tiga jamaah wafat di Jeddah, 13 di Madinah, 113 di Makkah, 9 di Arafah, dan 11 di Mina,” tutur Menag.

Untuk orang yang dirawat ada 132 orang. Mereka yang dirawat akan diberi izin pulang jika sudah ada perintah dari dokter di sana.

“Mereka belum diperkenankan pulang kecuali sudah diberi izin,” imbuhnya.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Presiden SBY keluarkan Inpres Gerakan Nasional Anti Kejahatan Seksual terhadap Anak

Presiden SBY keluarkan Inpres Gerakan Nasional Anti Kejahatan Seksual terhadap Anak

Pemerintah Diminta Menekan Myanmar

Pemerintah Diminta Menekan Myanmar

Menko PMK Sebut UU Cipta Kerja Mempermudah Terciptanya Lapangan Kerja

Menko PMK Sebut UU Cipta Kerja Mempermudah Terciptanya Lapangan Kerja

KPAI Imbau Orangtua Pantau Anak-anak terkait Tahun Baru

KPAI Imbau Orangtua Pantau Anak-anak terkait Tahun Baru

BBM Naik, Jumlah Fakir Miskin Bakal Bertambah

BBM Naik, Jumlah Fakir Miskin Bakal Bertambah

Baca Juga

Berita Lainnya