Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

JAT Jatim Curigai Ada ‘Skenario Bima’ di Surabaya

foto: ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Juru bicara Jamaah Anshorut Tauhid (JAT) Jawa Timur Zulkarnain menegaskan kemungkinan ada oknum hendak mempraktekkan ‘skenario Bima’ di Surabaya. Adanya kemungkinan ini sehubungan dengan adanya  kasus selebaran gelap di Gayungan, Surabaya. Skenario ini, sambung dia, pernah dilakukan para oknum tak bertanggungjawab untuk menstigmatisasi anggota-anggota pengajian biasa di Bima, beberapa waktu lalu.

”Setelah ada stigamtisasi itu, lalu oknum aparat seolah memperoleh dalih untuk menangkap, menginterogasi, bahkan melakukan tindak kekerasan kepada anggota-anggota pengajian tak bersalah. Kami sudah mempelajari situasi semacam itu, berdasar informasi dari rekan-rekan tim pencari fakta yang memang terjun langsung ke sana,” ujar Zulkarnain dalam jumpa pers di Surabaya, Rabu (07/03/2013).

Menurutnya, selama Orde Baru berkuasa, skenario semacam itu acap dikerjakan aparat intelijen rezim Soeharto. Tujuannya,  sambung pria yang biasa disapa Zul ini, untuk menyudutkan siapa saja yang kritis pada rezim.

”Skenario itu yang mau dipraktekkan juga di era sekarang, tapi sasarannya kini ke kelompok-kelompok tertentu. Setelah kelompok ini difitnah dengan stigma dalam selebaran, lalu oknum-oknum itu punya alasan untuk melakukan operasi anti-terorisme,” tandas mantan aktivis 98 ini.

Seperti diketahu, hari Sabtu (02/03/2013) pekan lalu, aktivis JAT Jatim bernama Bramantyo sempat terkejut ketika menemukan selebaran berisi fotonya tertempel di tembok-tembok rumah warga di kawasan Gayungan, Surabaya.

Pria yang akrab disapa ‘Bram’ itu spontan mencopot selebaran tersebut dan menelusuri siapa penempel foto itu.

”Kami memperoleh informasi dari pertemuan resmi dengan Kapolsek Gayungan Kompol Taufik Yulianto, bahwa selebaran itu resmi dari Polrestabes Surabaya,” tegas Bram yang mendampingi Zulkarnain.

Rombongan JAT pun mendatangi Mapolrestabes di Jl Sikatan Surabaya pada hari Senin (04/03/2013). Namun, mereka tak bisa menemui Kapolrestabes Tri Maryono, hanya ditemui Kanit Intelkam Polres Darto.

Tak puas dengan silang sengkarut informasi dari Polsek Gayungan dengan Polrestabes Surabaya, JAT Jatim pun melapor ke Propam Polda Jatim. Sayangnya, hingga saat ini baik Kapolrestabes Tri Maryono maupun Kanit Intelkam Polres Darto masih belum bisa dikonfirmasi.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

UII Gratiskan Biaya Pendidikan Penghapal Al-Quran

UII Gratiskan Biaya Pendidikan Penghapal Al-Quran

Proses Sertifikasi Halal Masih di Bawah MUI

Proses Sertifikasi Halal Masih di Bawah MUI

Akses ke Bandara Macet, Aksi Simpatik Pendukung HRS Bantu Angkat Barang Calon Penumpang

Akses ke Bandara Macet, Aksi Simpatik Pendukung HRS Bantu Angkat Barang Calon Penumpang

Ribuan Pegawai KPK Tandatangani Petisi Tolak Capim Bermasalah

Ribuan Pegawai KPK Tandatangani Petisi Tolak Capim Bermasalah

Menag: Menteri Agama adalah Menteri Semua Agama

Menag: Menteri Agama adalah Menteri Semua Agama

Baca Juga

Berita Lainnya