Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Waspada, Pengguna Narkoba Bisa Mencapai 5,1 Juta Orang

Bagikan:

Hidayatullah.com–Deputi Pemberdayaan Masyarakat Badan Narkotika Nasional (BNN) V, Sambudiyono, memperkirakan pengguna narkoba di Indonesia bakal mencapai 5,1 juta orang pada 2015, apabila tidak ada kesungguhan dari semua pihak untuk mencegahnya.

“Narkoba lebih jahat dari terorisme, karena korban ini berkelanjutan dan jarang diketahui,” kata Sambudiyono pada Raker Pemberdayaan Alternatif untuk Memerangi Narkoba, di Pekanbaru, Selasa (5/3/2013).

Ia mengatakan, hasil penelitian BNN dengan Pusat Penelitian Kesehatan Universitas Indonesia periode 2011 menunjukkan angka prevalensi penyalahgunaan narkoba sebesar 2,2 persen atau setara dengan 3,8-4,2 juta orang.

Angka tersebut di bawah proyeksi angka prevalensi internasional, sebesar 2,32 persen, namun naik dibandingkan angka prevalensi di Indonesia tahun 2008 yang mencapai 0,21 persen.

Dalam penelitian itu bisa diketahui bahwa tingkat prevalensi pada 2015 akan mencapai 2,8 persen atau setara dengan 5,1 juta orang, apabila tidak dilakukan upaya kuat dari semua pihak untuk memerangi narkoba di Tanah Air.

“Kalau kita bersatu, saya yakin tidak akan mencapai 2,8 persen itu,” katanya, pada berita Antara.

Ia mengatakan, peredaran narkoba kini makin canggih dan melibatkan banyak uang yang juga melibatkan jaringan lintas negara. Jaringan narkoba tersebut bahkan terus secara intensif melakukan propaganda untuk memuluskan kejahatan mereka di tengah masyarakat.

Sedangkan, ia menilai kepedulian masyarakat terhadap narkoba relatif rendah sehingga peran pemerintah bersama penegak hukum tidak sebanding dengan laju penyebaran narkoba yang melibatkan jaringan internasional.

“Orang kaya, miskin, hakim, sampai artis bisa terkena narkoba,” katanya.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Syeikh Syalman al Audah: Negara jangan Sibuk Hingga Lupa Bahaya Syiah

Syeikh Syalman al Audah: Negara jangan Sibuk Hingga Lupa Bahaya Syiah

Digeruduk, JAS: Gramedia Depok Sebut Ada Human Error Pihak Penyelenggara

Digeruduk, JAS: Gramedia Depok Sebut Ada Human Error Pihak Penyelenggara

Din & Para Tokoh Desak Bentuk TPF Tragedi Kematian Petugas Pemilu

Din & Para Tokoh Desak Bentuk TPF Tragedi Kematian Petugas Pemilu

Umat Islam Perlu Menyepakati Sistem Kalender Berbasiskan Qamariah dan Hijriah

Umat Islam Perlu Menyepakati Sistem Kalender Berbasiskan Qamariah dan Hijriah

Pemprov Jabar Serahkan Donasi Rp 1 M untuk Rohingya

Pemprov Jabar Serahkan Donasi Rp 1 M untuk Rohingya

Baca Juga

Berita Lainnya