Sabtu, 20 Februari 2021 / 8 Rajab 1442 H

Nasional

JK: Izin Membangun Gereja Bukan Urusan Tuhan, tapi Urusan Walikota

Ketua DMI Jusuf Kalla dan Sekjen DMI Imam Ad Daruqutni. FOTO ANT
Bagikan:

Hidayatullah.com— Sekjen Dewan Masjid Indonesia (DMI) Imam Ad Daruqutni membenarkan perihal nasehat JK kepada kaum Kristiani soal toleransi yang kini beredar di masyarakat via BlackBerry Messenger (BBM) dan Short Message Service (SMS).

“Betul itu pesan pak JK sehabis diundang di acara sinode gereja di Makasar. Intinya, dalam pesan beliau, toleransi tidak bisa sepihak hanya dituntut kepada kaum Muslim saja. Sebab  selama ini umat Islam Indonesia sudah sangat toleran,” demikian ujar Imam kepada hidayatullah.com, Senin (04/03/2013) pagi.

Menurut Imam, potongan pesan mantan Wakil Presiden RI, Mohammad Jusuf Kalla (JK) kepada kaum Kristiani tentang toleransi di sidang sinode gereja di Makasar yang kini beredar melalui (BBM) tersebut disampaikan saat rapat dan sebagai oleh-oleh pak JK kepada dengan pengurus DMI. Pesan itu disampaikan JK di Jakarta minggu lalu. Di bawah ini nasehat JK kepada kaum Kristiani yang beredar via BBM dan SMS.

“Jumat sore kemarin, Pak Jusuf Kalla memimpin rapat DMI. Sehabis magrib beliau cerita bahwa baru saja ceramah di Makasar dalam konferensi gereja di hadapan 700 pendeta. Dalam sesi tanya jawab ada yang tanya tentang gereja di Yasmin Bogor. Beliau jawab, “Anda ini sudah punya 56.000 gereja seluruh Indonesia tdk ada masalah, seharusnya berterima kasih, pertumbuhan jumlah gereja lebih besar daripada masjid, kenapa urusan 1 gereja ini Anda sampai bicara ke seluruh dunia? Toleransi itu kedua belah pihak, Anda juga harus toleran. Apa salahnya pembangunan dipindah lokasi sedikit saja, Tuhan tidak masalah kamu mau doa dimana. Izin Membangun gereja bukan urusan Tuhan, tapi urusan walikota. Begitu khasnya Pak JK dengan nada yg tinggi,” demikian isi BBM tersebut.

“Dalam konferensi gereja dihadapan 700 pendeta Pak Jusuf Kalla juga ditanya, “Mengapa di Kantor-Kantor Mesti ada masjid? Dengan tegas JK menjawab; “Justeru ini dalam rangka menghormati Anda. Jumat kan tidak libur, Anda libur hari minggu untuk kebaktian. Anda bisa kebaktian dg 5 kali shift, ibadah Jumat cuma sekali. Kalau Anda tidak suka ada masjid di kantor, apa Anda mau hari liburnya ditukar, Jumat libur, minggu kerja. Pahami ini sebagai penghormatan umat Islam terhadap umat kristen.”

Seperti diketahui, sebelumnya, Wakil Presiden RI periode 2004-2009  sempat tampil sebagai pembicara pada persidangan Sinode Tahunan Gereja Protestan Indonesia bagian Barat (GPIB) yang berlangsung di Grand Clarion Hotel, Makassar, Rabu (20/2/2013).

Selain menghadirkan JK, kegiatan ini juga mengundang sejumlah tokoh nasional dan pemuka agama Islam terkemuka di daerah ini untuk tampil sebagai pembicara.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

MoU dengan China Para Menteri Ekonomi Ramai-Ramai Tutup Mulut

MoU dengan China Para Menteri Ekonomi Ramai-Ramai Tutup Mulut

Menkominfo Akui Situs Porno Masih Bocor

Menkominfo Akui Situs Porno Masih Bocor

Gramedia Depok Berdalih Tak Diberi Tahu Ada Lomba Busana Mirip Istri “Teroris”

Gramedia Depok Berdalih Tak Diberi Tahu Ada Lomba Busana Mirip Istri “Teroris”

Ketua IKADI Jatim: Meski Banyak Difitnah, Islam Takkan Musnah

Ketua IKADI Jatim: Meski Banyak Difitnah, Islam Takkan Musnah

Rahmat 20 Juz Meski Buta, Hudzaifah Hindari Musik dan Wanita

Rahmat 20 Juz Meski Buta, Hudzaifah Hindari Musik dan Wanita

Baca Juga

Berita Lainnya