Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

PKS: Kewenangan Sertifikasi Halal Tetap Ada di MUI

Fraksi PKS DPR RI.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Majelis Ulama Indonesia (MUI) berharap pemerintah tidak mengambil alih proses sertifikasi halal. Pemerintah sebaiknya berperan dalam melakukan sosialisasi hingga regulasi dan pengawasan.

Pernyataan ini disampaikan Ketua MUI KH Amidhan saat bersilaturahim dengan Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (FPKS) DPR RI, Rabu (13/02/2013) di Gedung DPR.

Amidhan didampingi Direktur LPPOM MUI Lukmanul Hakim dan jajarannya, diterima Ketua Fraksi PKS, Hidayat Nur Wahid, Wakil Ketua DPR dari PKS, Sohibul Iman dan anggota Panja RUU Jaminan Produk Halal (JPH), Nasir Djamil.

Amidhan mengungkapkan, kedatangannya dalam rangka meminta dukungan Fraksi PKS untuk mengawal RUU JPH dengan menjadikan MUI sebagai pihak yang diberikan kewenangan untuk melakukan proses sertifikasi halal.

“PKS jadi tumpuan harapan kami dalam memperjuangkan kehalalan produk yang dikonsumsi umat. PKS ini partai kader yang sebenarnya, dan sudah teruji konsistensinya. Alhamdulillah PKS luar biasa, mampu menyelesaikan masalah. Mampu mengubah musibah menjadi berkah. Ada musibah justru makin solid,” puji Amidhan dikutip laman FPKS.

Amidhan menambahkan, RUU JPH sebaiknya tidak memberi peluang kepada pemerintah untuk menerima pendaftaran permohonan sertifikasi halal. Menurutnya, sebaiknya peran pemerintah adalah pasca sertifikasi dilakukan oleh MUI.

“MUI dengan LPPOM sudah melangkah jauh. Proses permohonan sertifikasi halal sudah bisa online. Pemohon tinggal isi formulir online, lalu LPPOM MUI mengirim auditor,” tutur Amidhan.
Menanggapi Amidhan, Ketua Fraksi PKS Hidayat Nur Wahid menegaskan, sikap PKS sudah jelas untuk mendukung kewenangan sertifikasi halal tetap ada di MUI.

“PKS sudah firm, kewenangan fatwa halal-haram itu ada di MUI. Pemerintah cukup menindaklanjuti dengan sosialisasi, pengawasan, regulasi dan lain-lain,” tandas Hidayat.

Untuk itu, Hidayat meminta MUI juga berkomunikasi dengan fraksi-fraksi lain agar mendukung upaya meloloskan RUU JPH dengan menjadikan MUI sebagai pihak yang diberikan kewenangan untuk melakukan proses sertifikasi halal.

Sebelum ini, organisasi Nahdhatul Ulama (NU) mengumumkan pendirian Badan Halal Nahdlatul Ulama (BHNU) yang dikabarkan akan menerbitkan fatwa halal untuk produk makanan, obat-obatan maupun kosmetik.

Namun langkah PBNU ini dinilai Ketua MUI Jawa Timur (Jatim), KH.Abdussomad Buchori hanya kontraprodutif dengan standarisasi halal yang telah dikeluarkan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

“Jangan sampai ada keputusan halal yang kontraproduktif dengan standarisasi halal yang dikeluarkan oleh MUI,” jelas Kiai Somad, panggilan Abdusshomad ketika ditemui hidayatullah.com di kantor MUI Jatim.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pasangan Belum Nikah Dilarang Check In di Tangsel

Pasangan Belum Nikah Dilarang Check In di Tangsel

Menag ajak Umat Baca “Qunut Nazilah” untuk Gaza

Menag ajak Umat Baca “Qunut Nazilah” untuk Gaza

UAS: Prabowo Presiden, Jangan Undang Saya ke Istana, Jangan Beri Jabatan Apapun

UAS: Prabowo Presiden, Jangan Undang Saya ke Istana, Jangan Beri Jabatan Apapun

Polisi Bongkar Praktik Penjualan Bangkai Ayam di Pasar

Polisi Bongkar Praktik Penjualan Bangkai Ayam di Pasar

MUI dan Ormas-Ormas Islam Desak India Cabut UU Diskriminatif

MUI dan Ormas-Ormas Islam Desak India Cabut UU Diskriminatif

Baca Juga

Berita Lainnya