Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Kurikulum Pendidikan di Indonesia Belum Memenuhi Standar Internasional

Wamendikbud Musliar Kasim.
Bagikan:

Hidayatulllah.com–Wakil Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Musliar Kasim mengatakan, kurikulum pendidikan SD, SMP dan SMA di Indonesia belum memenuhi standar internasional.

“Kurikulum yang selama ini digunakan berbeda dengan yang diujikan atau distandarkan secara internasional sehingga kalah jauh dibandingkan kurikulum negara lain, seperti Singapura atau Taiwan,” katanya dalam sosialisasi kurikulum 2013 bersama praktisi pendidikan Kabupaten Karimun di Gedung Nasional Tanjung Balai Karimun, Sabtu (2/2/2013).

Menurut Musliar Kasim, lebih dari 95 persen siswa Singapura bisa menjawab soal-soal tingkat menengah dan lanjutan (advance) pada setiap mata pelajaran, sedangkan siswa di Indonesia baru mampu menjawab soal-soal tingkat dasar.

Dia mencontohkan, pengetahuan data-data pada bidang studi matematika tidak tertuang dalam kurikulum pembelajaran yang selama ini digunakan sekolah. Begitu juga dengan pelajaran sains, IPA dan lainnya.

Selain itu, lanjut dia, rendahnya kemampuan siswa dalam menguasai mata pelajaran juga diakibatkan banyaknya materi kurikulum yang mirip antara satu mata pelajaran dengan yang lain.

Kemudian, kurikulum yang diajarkan tidak sesuai dengan kemampuan siswa, contohnya pelajaran menulis yang diterapkan kepada siswa kelas I SD.

“Anak yang masuk SD harus sudah lancar menulis sehingga mereka terpaksa ikut les. Sementara, pihak sekolah tidak dibenarkan memberlakukan tes menulis bagi siswa baru,” ucapnya.

Contoh lainnya, kata dia, banyak soal yang diujikan kepada siswa kelas IV SD tidak bermanfaat, seperti soal tentang struktur organisasi pemerintahan desa atau kelurahan, atau nama-nama lembaga di pemerintahan.

“Untuk itu, Kementerian Pendidikan sudah menyusun kurikulum 2013 menggantikan kurikulum yang selama ini digunakan sekolah,” ucapnya.

Menurut dia, kurikulum 2013 yang disusun berbulan-bulan bermaksud sebagai pendekatan kompetensi lulusan yang memenuhi standar internasional.

“Dengan kurikulum 2013, maka kompetensi yang semula diturunkan dari mata pelajaran berubah menjadi mata pelajaran yang dikembangkan dari kompetensi siswa,” jelasnya.

Kompetensi siswa, tutur Wakil Menteri, akan dikembangkan melalui tematik integratif dalam semua mata pelajaran wajib maupun pilihan.

“Tematik integratif akan mengasah kemampuan siswa memahami ilmu pengetahuan yang diajarkan. Misalnya, ilmu berhitung yang diintegrasikan dalam pelajaran IPS sehingga diharapkan mereka mengetahui manfaat berhitung untuk kehidupan, seperti membelanjakan uang atau lainnya,” tuturnya, dalam laman Metrotv News.

Dia menjelaskan, kurikulum 2013 yang mulai diterapkan pada tahun ajaran baru, akan dilengkapi dengan silabus sebagai acuan dalam kegiatan belajar mengajar. “Nanti, tidak ada lagi lembar kerja siswa (LKS) karena semuanya sudah disiapkan oleh kementerian,” tuturnya.

Setiap sekolah wajib menggunakan kurikulum 2013 sehingga terjadi keseragaman.

“Selama ini kurikulum yang digunakan sekolah berbeda-beda. Ada yang menggunakan kurikulum karena penerbitnya aktif datang ke sekolah,” ucapnya.

Dia menambahkan, penerapan kurikulum 2013 diharapkan dapat mengubah paradigma bahwa siswa merasa terbebani ketika guru memberikan tugas PR, sehingga mereka merasa merdeka dengan menghabiskan waktu libur untuk bermain.

“Ada istilah I hate monday karena siswa merasa terbebani dengan PR yang diberikan guru. Kondisi ini berbeda dengan siswa Singapura yang menginginkan cepat-cepat masuk sekolah setelah libur,” tambahnya.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

KH Wahab Hasbullah Ditetapkan Jadi Pahlawan Nasional

KH Wahab Hasbullah Ditetapkan Jadi Pahlawan Nasional

JITU Ajak Shalat Ghaib Untuk Jurnalis Korban Shukoi

JITU Ajak Shalat Ghaib Untuk Jurnalis Korban Shukoi

MER-C Minta PMI Batalkan Kerjasama dengan Israel

MER-C Minta PMI Batalkan Kerjasama dengan Israel

FPI Kaltim Berjanji Tidak Anarkis Terhadap Ahmadiyah

FPI Kaltim Berjanji Tidak Anarkis Terhadap Ahmadiyah

Presiden Jokowi Secepatnya Tandatangani Omnibus Law RUU Cilaka

Presiden Jokowi Secepatnya Tandatangani Omnibus Law RUU Cilaka

Baca Juga

Berita Lainnya