Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Nasional

Siskohat Sudah 20 Tahun, Butuh Revitalisasi

Ruang Siskohat di Kementerian Agama.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Setelah berjalan lebih dari 20 tahun, sistem komputerisasi haji terpadu (Siskohat) menuntut adanya revitalisasi. Upaya ini dibutuhkan karena fungsi dari Siskohat sudah mulai beragam, tak cuma sebagai tempat pendaftaran haji.

“Siskohat sekarang sudah menjalankan fungsi sebagai sinkronisasi (penghubung, red) antara calon jamaah, Kemenag, dengan perbankan penerima setoran awal dana haji,” kata Sekretaris Jenderal Kementerian Agama (Sekjen Kemenag) Bahrul Hayat ketika kemarin.

Bahrul menjelaskan, revitalisasi Siskohat itu membutuhkan biaya yang besar. Juga, menuntut sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni dan perlengkapan yang canggih.

Untuk urusan sumber pendanaan revitalisasi Siskohat ini, Bahrul mengatakan belum ada kejelasan. Awalnya sebagian sumber dana untuk revitalisasi ini diambilkan dari bunga simpanan setoran awal jamaah haji. Tetapi, rencana ini masih ditangguhkan Komisi VIII DPR.

“Memang paling aman itu menggunakan APBN,” kata dia, dalam laman JPNN, Kamis (23/08/2012). Sehingga, lanjutnya, tidak sampai membebani jamaah karena Siskohat adalah infrastruktur negara.
 
Secara teknis, Bahrul mengatakan poin-poin pengembangan Siskohat masih terus dimatangkan. Tetapi, dia mengatakan ada satu poin pengembangan yang sudah harus mampu dijalankan oleh Siskohat, minimal mulai tahun depan adalah penguatan koneksi antara Siskohat dengan bank penerima setoran dana awal calon jamaah haji.

Sampai saat ini, calon jamaah yang ingin mendaftar haji lumayan mondar-mandir. Pertama mereka harus lapor ke kantor Kemenag kabupaten atau kota. Pelaporan ini digunakan untuk mengisi dokumen-dokumen pendaftaran tertentu.

Setelah melapor di kantor Kemenag kabupaten atau kota, calon jamaah haji baru bisa ke bank untuk setor uang pendaftaran yang sekarang dipatok Rp 25 juta per orang. Setelah menyetor uang di bank, calon jamaah ini kembali ke kantor Kemenag kabupaten atau kota. Pada tahap ini mereka wajib foto dan merekam sidik jari.

“Proses ini cukup merepotkan, terutama bagi jamaah yang tinggalnya jauh dari pusat kabupaten atau kota,” tutur Bahrul.

Dalam grand design Siskohat yang sedang dirancang, Bahrul mengatakan alur pendaftaran haji dimulai dari bank penerima setoran, kemudian diakhiri di kantor Kemenag kabupaten atau kota.

Calon jamaah tetap harus ke kantor Kemenag kota atau kabupaten untuk menutup rangkaian pendaftaran haji, karena hanya di titik ini dibuka pelayanan foto dan sidik jadi. “Tentu banyak lagi inovasi-inovasi Siskohat, tetapi diwujudkan secara bertahap. Intinya semangat revitalisasi itu sudah berjalan,” pungkas Bahrul.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

MUI: Laporan ICG Cuma Provokasi

MUI: Laporan ICG Cuma Provokasi

RISEAP Ajak Wanita Islam Kirim Dai ke Berbagai Negara

RISEAP Ajak Wanita Islam Kirim Dai ke Berbagai Negara

Pengurus Muhammadiyah Berharap Indonesia Maksimal Bela Palestina

Pengurus Muhammadiyah Berharap Indonesia Maksimal Bela Palestina

Wakil Ketua MPR: Kebangkitan Nasional Indonesia Hasil Kebersamaan

Wakil Ketua MPR: Kebangkitan Nasional Indonesia Hasil Kebersamaan

Kebutuhan Mendesak Korban Banjir Papua

Kebutuhan Mendesak Korban Banjir Papua

Baca Juga

Berita Lainnya