Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Rhoma Irama Menangis, Sampaikan Isi Quran Dianggap SARA

"Ini yang dimaksud SARA? Menyampaikan ayat kitab suci di rumah ibadah?" ujar Rhoma
Bagikan:

Hidayatullah.com—Meyakini kebenaran agama di akhir zaman, ibarat memegang bara api di tangan. Boleh jadi itulah yang ada dalam benak Si Raja Dangdut, Haji Rhoma Irama.

Dalam sebuah keterangan pers di hadapan Panwaslu, Rhoma menjelaskan pernyataannya yang kini dikritik banyak pihak sebagai pidato berbau suku, agama, ras dan antar golongan (SARA) baru-baru ini. Rhoma menjelaskan, bahwa apa yang disampaikan adalah al-Quran, namun justru dianggap SARA.

“Saya diundang dalam rangka klarifikasi. Di sana saya mengucapkan sebuah ayat. Allah berfirman bahwa orang Islam dilarang memilih orang kafir sebagai pemimpin,” kata Rhoma, di kantor Panwaslu, Jakarta, Senin (06/08/2012) dikutip Inilah.com.

Usai menyampaikan satu kalimat, Rhoma pun menangis, sambil menyeka airmatanya dengan sorbannya.

Menurut Rhoma,  wajib seorang Muslim memilih pemimpin yang sesama Muslim, karena itu adalah perintah Allah Subhanahu Wata’ala. Rhoma juga berkeras bahwa menyampaikan ayat kitab suci di rumah ibadah bukan suatu kesalahan. Bahkan semua agama juga akan menerima hal tersebut.

“Ini yang dimaksud SARA? Menyampaikan ayat kitab suci di rumah ibadah?” ujar Rhoma dikutip Kompas.com.

Sebagaimana diketahui, Rhoma dianggap berceramah berbau SARA ketika di tengah jemaah Masjid Al Isra, Tanjung Duren, Jakarta Barat, menjelaskan pentingnya memilih pemimpin dari kaum Muslim sendiri. Rhoma secara terbuka meminta warga agar tidak memilih Jokowi-Ahok.

Ia merasa isi ceramahnya tersebut sesuai dengan kondisi Jakarta saat ini yang sedang menjalankan tahapan pemilihan kepala daerah (pilkada).

“Semua ulama wajib menyampaikan sesuai dengan situasi dan kondisi. Karena kondisinya pemilu, jadi pesan-pesan tentang memilih pemimpin ya wajar saja dibicarakan dan harus disampaikan,” jelasnya dikutip Kompas.

HAM dan Islam

Sementara itu, anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Saharudin Daming menilai terlalu naïf menggiring ceramah Rhoma Irama ke dalam kasus SARA. Jika hal tersebut tergolong SARA, maka akan banyak sekali orang yang dipidanakan hanya karena mengajak pada entitas tertentu.

“Jadi itu rumitnya hidup dalam negara yang menjunjung tingggi Hak Asasi dan demokrasi di tengah upaya umat Islam menjunjukkan identitas keislamannya,” ujarnya kepada hidayatullah.com.

Rep: Nuim Hidayat
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pemkab Karawang akan Bekukan Izin Spa Mesum

Pemkab Karawang akan Bekukan Izin Spa Mesum

Dituding Banyak Menyiarkan Berita Bohong, Wartawan Metro TV Diusir Massa

Dituding Banyak Menyiarkan Berita Bohong, Wartawan Metro TV Diusir Massa

Ormas Islam Ingatkan Presiden untuk Serius Proses Hukum Ahok

Ormas Islam Ingatkan Presiden untuk Serius Proses Hukum Ahok

Suara Muslimah Indonesia Bela Palestina

Suara Muslimah Indonesia Bela Palestina

Universitas Islam Madinah adakan Muktamar Waqaf Islam ke-4

Universitas Islam Madinah adakan Muktamar Waqaf Islam ke-4

Baca Juga

Berita Lainnya