Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Nasional

Al Qur’an Ajak Manusia Untuk Takwa

Bagikan:

Hidayatullah.com– “Bagi kaum muslim, Al Qur’an adalah sumber petunjuk dan pedoman hidup yang tidak pernah kering,” kata Wakil Presiden Boediono saat membuka Musabaqoh Tilawatil Quan (MTQ) Nasional Ke-7 Antar Pondok Pesantren, MTQ Internasional Ke-1 Antar Lembaga Al-Quran, Musyawarah Nasional (Munas) Ke-4 Jamiyyatul Qurra Wal Huffazh, di Pontianak, Kalimantan Barat, Selasa (03/07/2012).

Hadir dalam acara itu antara lain Menteri Perumahan Rakyat Djan Faried, Gubernur Kalbar Cornelis MH, serta Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU) Said Agil Siroj.

Dikatakan Wapres, meski al-Qur’an diturunkan oleh Allah SWT dalam bahasa Arab untuk dapat dipahami oleh manusia, namun menurut para Ulama, pemahaman manusia terhadap al-Qur’an masih bertingkat-tingkat.

“Ada yang sebatas pemahaman harfiah, namun ada juga pemahaman yang lebih tinggi, dan itu memerlukan ketekunan dan kesungguhan agar benar-benar paham akan arti dan tafsir sesungguhnya,” kata Wapres dikuti Antara.

Bagi kaum muslim, kata Wapres, al-Qur’an merupakan kitab yang diimani bersama, sebagai petunjuk dan penuntun kehidupan untuk memperoleh kebahagiaan di dunia maupun di akhirat.

Al-Qur’an, tambah Wapres, tidak hanya berisi prinsip-prinsip keimanan, namun juga sumber nilai-nilai universal, ilmu pengetahuan, hingga hikayat kehidupan, yang dikemas dengan bahasa yang indah, penuh dengan filosofi keteladanan, serta pesan moral yang luhur dan agung.

Dikatakan, al-Qur’an juga memberi tuntunan kepada umat agar membangun kehidupan yang harmonis, saling bertoleransi, hidup dalam kedamaian dan hidup untuk saling mengenal, saling mengasihi, saling memberi maaf, dan tidak membenci satu sama lain.

Boediono juga menilai, kegiatan Musabaqah Tilawatil Quran tidak semata-mata menjadi ajang untuk berlatih dan bertanding membaca al-Qur’an saja, tetapi juga untuk makin memahami substansi dari ayat-ayat suci al-Quran dengan benar dan tepat.

“Dengan makin memahami dan mendalami kandungan yang terdapat di dalam al-Qur’an, insya Allah, kita mampu memperkuat jati diri dan karakter bangsa melalui nilai-nilai keagamaan, aturan hukum, serta kerukunan antar umat beragama, sejalan dengan nilai-nilai universal ajaran terkandung di dalam al-Qur’an,” kata Wapres.

Dikatakan Wapres, kegiatan memperbanyak penghafal atau Huffazh al-Quran sebagai bagian dari Musabaqoh ini adalah upaya yang mulia.

Para Huffazh al-Qur’an, kata Wapres, sesungguhnya telah ikut berperan dalam memelihara dan menjaga keaslian dan kelestarian al-Qur’an sampai hari akhir.*

Rep: Akbar Muzakki
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Penembakan Polisi, ICAF: Waspadai Provokasi!

Penembakan Polisi, ICAF: Waspadai Provokasi!

MUI Berhentikan Marwah Daud Terkait Padepokan Kanjeng Dimas

MUI Berhentikan Marwah Daud Terkait Padepokan Kanjeng Dimas

Nilai Ahok dan Pengacara Lecehkan Kiai Ma’ruf, Pelajar NU Siap Jihad

Nilai Ahok dan Pengacara Lecehkan Kiai Ma’ruf, Pelajar NU Siap Jihad

Pemerintah Segera Ungsikan WNI dari Libya

Pemerintah Segera Ungsikan WNI dari Libya

Media Dinilai Berperan Penting dalam Sebarkan Dakwah INSISTS

Media Dinilai Berperan Penting dalam Sebarkan Dakwah INSISTS

Baca Juga

Berita Lainnya