Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Hutan Mangrove Indonesia Tinggal 25 Persen

Bagikan:

Hidayatullah.com—Dari total enam juta hektare luas lahan hutan mangrove Indonesia, tinggal 25 persen yang masih bertahan lestari. Demikian kabar yang disampaikan Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan.

“Saya mengajak masyarakat untuk tidak lagi memanfaatkan kawasan mangrove untuk membuat tambak ikan dan budidaya kelautan lainnya,” kata Menteri Kehutanan, Zulkifli Hasan dalam acara penanaman pohon-pohon bakau di Mangrove Center, Balikpapan, Kalimantan Timur, Jumat (13/04/2012).

Maka itu saya mengajak masyarakat untuk tidak lagi memanfaatkan kawasan mangrove untuk membuat tambak ikan dan budidaya kelautan lainnya,” kata Menteri Zulkifli Hasan di Balikpapan, Kalimantan Timur, Jumat kemarin (13/4).

Apalagi produksi tambak setelah hutan mangrove ditebang hanya bisa bertahan 10 tahun. Setelah itu, lahan tidak produktif. Tanahnya telah kehabisan semua unsur haranya yang diperlukan untuk kehidupan berikutnya.

“Padahal manfaat mangrove banyak sekali. Secara alami, mangrove adalah penahan abrasi dan angin kencang,” kata Menteri Hasan.

Selain itu, tambahnya, hutan bakau adalah tempat berkembang biaknya biota laut. Mangrove juga mampu mengubah kondisi air laut yang terkena limbah menjadi bersih.

Menteri Kehutanan Zulkifli Hasan datang ke Balikpapan untuk berbicara dalam forum PNLH atau Pertemuan Nasional Lingkungan Hidup di Asrama Haji Batakan, Manggar, Balikpapan, Kalimantan Timur.

Pertamina melalui Yayasan Pertamina melakukan penanaman pohon sebanyak 5 ribu pohon di kawasan Mangrove Center, di tepi perumahan Batu Ampar, Balikpapan Utara.

Menurut Direktur Yayasan Pertamina Rina Pramono, Pertamina mulai melakukan kegiatan penanaman mangrove ini sejak Desember 2011. Kemudian dari 2012 ini hingga 2017 nanti, Pertamina akan menanam dan memelihara hingga 100 juta pohon di seluruh Indonesia.

“Pertamina, sudah giat dalam pemeliharaan lingkungan hidup ini selama 10 tahun. Di Balikpapan kami sudah menanam 100 ribu mangrove dan akan terus kami lakukan secara berkelanjutan. Kami juga telah membuat Sekolah Sobat Bumi Champion di 8 provinsi yang mengajarkan kepedulian kepada lingkungan,” kata Rina.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Periksa Novel di Singapura, Polisi Diminta Tidak Memojokkan Korban

Periksa Novel di Singapura, Polisi Diminta Tidak Memojokkan Korban

Menag: Nilai Agama Harus Tetap Menjadi Acuan dalam Berpolitik

Menag: Nilai Agama Harus Tetap Menjadi Acuan dalam Berpolitik

PBNU Minta Pilkada Ditunda dan Anggarannya Direalokasi untuk Penanganan Covid-19

PBNU Minta Pilkada Ditunda dan Anggarannya Direalokasi untuk Penanganan Covid-19

MUI Temukan Indikasi Kelompok Penolak Penutupan WTS

MUI Temukan Indikasi Kelompok Penolak Penutupan WTS

Larangan Kembali Polwan Berjilbab, Kapolri Jangan Plin-plan

Larangan Kembali Polwan Berjilbab, Kapolri Jangan Plin-plan

Baca Juga

Berita Lainnya