Selasa, 30 November 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Nasional

MUI Diminta Tak Ikutan Beri Label Radikal

Bagikan:

Hidayatullah.com- – Fitnah terhadap umat Islam ibarat gugusan pulau-pulau yang sambung menyambung tiada putus. Dari yang halus hingga yang kasar. Belum hilang isu Negara Islam bersambung isu penegakan Syariat Islam hingga deradikalisasi.  Kondisi inilah yang tengah dirasakan umat Islam sekarang ini.

Demikian salah satu ungkapan yang disampaikan KH.Aminuddin Yakub,M.Ag dalam diskusi umat yang di selenggarakan Forum  Ulama Umat Indonesia (FUUI) di Masjid Al Fajr Bandung, Sabtu (28/1/2012).

“Stigmatisasi Islam yang digambarkan sebagai agama kekerasan adalah bentuk teror tersendiri,”ungkap salah satu anggota Komisi Fatwa MUI Pusat tersebut.
Lebih lanjut Aminuddin menambahkan stigma radikal atas keinginan umat Islam yang ingin melaksanakan syariat secara kaffah adalah sebuah pembunuhan karakter yang disengaja.

Karenanya, ia menilai, teror  tidak selalu bermakna fisik. Ungkapan-ungkapan, stigma atau istilah kasar yang dihembuskan pihak tertentu kepada umat Islam sejatinya adalah bentuk teror.
Untuk itu dirinya meminta kepada pihak lain agar tidak gampang menggelari label radikal kepada kelompok Islam tertentu.

“Kita juga hendaknya jangan mudah memberi label radikal kepada kelompok atau ormas Islam lain yang hanya akan memecah belah umat,”pintanya.

Sementara itu Ketua FUUI KH.Athian Ali,Lc,MA yang juga menjadi narasumber mengatakan bahwa munculnya istilah-istilah tersebut karena umat Islam ikut larut dalam irama yang di tabuh oleh musuh-musuh Islam.

“Umat terutama tokoh-tokoh Islam harusnya jangan ikut “menyanyi dan menari” di mana yang memainkan gendang mereka. Ya inilah akibatnya,”selorohnya.

Untuk itu dirinya menyayangkan sikap MUI Pusat yang turut aktif dalam kegiatan “Halaqah Penanggulangan Terorisme” yang diadakan Forum Komunikasi Praktisi Media Nasional (FKPMN) yang di gelar dibeberapa kota besar  beberapa waktu lalu.

Menurutnya hal tersebut bisa menimbulkan kesan MUI turut serta mengkampanyekan isyu terorisme yang tengah menimpa umat Islam,meski MUI sendiri mempunyai cara pandang dan definisi yang berbeda dengan pihak penyelenggara.

Acara diskusi yang bertajuk “Terorisme dan Deradikalisasi, Menyikapi Fitnah Terhadap Ummat Islam”  dan  berlangsung di ruang utama masjid dan ruang serba guna Masjid Al Fajr tersebut dihadiri ribuan jamaah.*

Rep: Ngadiman Djojonegoro
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Hindari “Tsunami” di Pantai, Kena Longsor di Pegunungan

Hindari “Tsunami” di Pantai, Kena Longsor di Pegunungan

Aktivis Laskar Muslim Cirebon Hilang Usai Berantas Perjudian

Aktivis Laskar Muslim Cirebon Hilang Usai Berantas Perjudian

Elly Risman: Tsunami Jiwa Sedang Melanda Keluarga Indonesia

Elly Risman: Tsunami Jiwa Sedang Melanda Keluarga Indonesia

Perekonomian Syari’ah Tumbuh Pesat, Diharapkan Jadi Solusi Atasi Krisis Global

Perekonomian Syari’ah Tumbuh Pesat, Diharapkan Jadi Solusi Atasi Krisis Global

PKS: Kapal China Usir Nelayan Indonesia di Perairan Kita Tak Bisa Dibiarkan

PKS: Kapal China Usir Nelayan Indonesia di Perairan Kita Tak Bisa Dibiarkan

Baca Juga

Berita Lainnya