Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Kasus “Xenia Maut” Tunjukkan Miras Persoalan Serius

Bagikan:

Hidayatullah.com–Peristiwa “Xenia maut” yang ikut menewaskan menewaskan 9 orang oleh pengendara mobil yang diduga dalam keadaan mabuk mendapat tanggapan  keprihatinan dari Dr Surahman Hidayat, Wakil Ketua Komisi VIII Dewan Perwaklan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI).

“Kita prihatin dengan peristiwa  ini, ungkap Surahman Selasa  (24/01/2012) di Jakarta.

Menurut Surahman, peristiwa berdarah ini menunjukkan bahwa persoalan narkoba dan miras adalah persoalan serius. Pemerintah tidak boleh bermain-main dengan ini. Narkoba dan miras tidak hanya berdampak fisik-mental para penggunanya, juga jelas-jelas mengancam nyawa orang lain dan merugikan masyarakat secara luas.” Peristiwa ini menjadi bukti”, ungkap Surahman.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya pengemudi kendaraan Xenia yang bernama Afriani menabrak 12 orang pejalan kaki pada hari ahad (22/01/2012) di jalan M Ridwan Rais dan telah menewaskan 9 orang serta tiga kritis. Diberitakan juga bahwa Afriani dan tiga rekannya sebelumnya  sempat mengkonsumsi narkoba dan minuman keras.

Karenanya, Surahman meminta pemerintah bertindak tegas kasusu ini. “Pemerintah harus bertindak tegas dan memprosesnya secara hukum, agar dapat memberikan rasa keadilan masyarakat,” ungkapnya.

Menurut politisi yang juga Ketua Dewan Syariah Pusat (DSP) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini, aturan tentang Narkoba bisa dinaikan menjadi undang-undang.

“Aturan tentang narkoba dan miras harus lebih diperketat. Kalau bisa ditingkat menjadi undang-undang”, ungkapnya melanjutkan.

Surahman juga meminta kepada pemerintah agar berhati-hati dalam merevisi atau mencabut aturan tentang narkoba dan miras ini.

“Peristiwa seperti ini harus mengingatkan kita agar berhati-hati terhadap bahaya narkoba dan miras”, kata Surahman. “Sebelumnya, kejadian serupa dengan ini sudah banyak terjadi, dan telah banyak anak bangsa yang menjadi korban,” pungkasnya.*

Rep: Ali Atwa
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

MK Tolak Gugatan Pasal Kesusilaan

MK Tolak Gugatan Pasal Kesusilaan

LAD Rumah Muallaf  Antarkan  2,5 Ton Paket Lebaran Buat  Muallaf Mentawai

LAD Rumah Muallaf Antarkan 2,5 Ton Paket Lebaran Buat Muallaf Mentawai

Pengurus PWNU Jatim: Jajaran Kemenag Harus Bisa Menjaga Perasaan Umat

Pengurus PWNU Jatim: Jajaran Kemenag Harus Bisa Menjaga Perasaan Umat

Muhammadiyah Dorong Penyelidikan Kasus Penembakan 6 Anggota FPI

Muhammadiyah Dorong Penyelidikan Kasus Penembakan 6 Anggota FPI

Wapres Ma’ruf Batal Hadiri KTT Kuala Lumpur, Jubir: Tak Ada yang Mengkhawatirkan

Wapres Ma’ruf Batal Hadiri KTT Kuala Lumpur, Jubir: Tak Ada yang Mengkhawatirkan

Baca Juga

Berita Lainnya