Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Nasional

Menag Mengatakan MUI Berhak Nilai Sesat Tidaknya Syi’ah

Bagikan:

Hidayatullah.com–Kementerian Agama (Kemenag) menyerahkan kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk melakukan penilaian terhadap ajaran Syiah yang belakang ini dikabarkan sebagai ajaran aliran sesat. Hal tersebut ditegaskan oleh Menteri Agama (Menag), Suryadharma Ali di Jakarta, hari Rabu (o4/01/2011).

“Sesat atau tidaknya, itu semua kita serahkan kepada majelis ulama. Karena mereka kan memiliki ahli-ahli yang tentunya memiliki kompetensi di bidangnya. Memiliki kredibilitas untuk memberikan penilaian terhadap suatu ajaran agama,” jelas Menag dikutip JPPN.

Namun jika memang MUI sudah menetapkan  bahwa syiah itu aliran sesat, lanjut Menag, maka sangat dimungkinkan jika MUI di Madura itu sudah melakukan penelitian terlebih dahulu. Sehingga, MUI menilai bahwa  akidah yang dipercaya oleh Syiah itu berbeda dengan akidah menjadi mainstream umat islam di Indonesia.

“Itu mungkin saja seperti itu (dasar penilaianya). Saya juga belum membaca secara utuh alasan-alasan mengapa pihak MUI  itu mengatakan Syiah aliran sesat. Tetapi saya lebih mengedepankan pandangan-pandangan dari majelis ulama itu,” ujar Menag.

Selain itu, Menag juga mengungkapkan jika masyarakat juga harus bisa memahami fungsi dari pihak Kemenag. Menurutnya, pihak kementerian itu tidak boleh mencampuri ajaran suatu agama ataupun aliran apapun.

“Jadi kalau Menag mengatakan itu sesat atau tidak sesat, berarti kami sudah masuk pada urusan ajarannnya. Yang memiliki kompetensi pada urusan agama itu adalah majelis ulama dan tokoh-tokoh Islam lainnya yang memiliki kompetensi di bidangnya,” tandasnya.

Oleh karena itu, terang Menag, pihaknya tetap akan menyerahkan penuh kepada  majelis ulama mengenai agama Syiah. “Ke depannya, kami selaku pemerintah prinsip dasarnya adalah siapapun  tidak dibenarkan melakukan  tindakan kekerasan dengan dalih apapun. Adapun ajarannya, itu kita kembalikan otoritasnya kepada MUI untuk melakukan penilaian,” kata Menag.

Fatwa MUI Sampang

Seperti diketahui, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sampang, Madura hari Senin, mengeluarkan fatwa sesat ajaran Syi’ah yang dibawah Tajul Muluk Ma’mun.

Dalam fatwa bernomor: A-035/MUI/spg/2012 tentang kesesatan ajaran Syi’ah yang telah disebarluaskan oleh saudara Tajul Muluk di Kecamatan Omben, Kabupaten Sampang itu menegaskan, bahwa aliran yang dibawa Tajul Muluk itu dinilai sudah menyimpang dari ajaran Islam.

Fatwa yang ditandatangani KH Imam Bukhori Maksum, sebagai Ketua MUI Kabupaten Sampang ini dikeluarkan Senin (02/01/2012) kemarin menegaskan, ajaran Syi’ah yang bawah oleh Tajul Muluk di masyarakat di daerah itu telah menyimpang dari ajaran al-Quran dan Sunnah Nabi.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Pendidikan Islam Kupang Masih Nihil

Pendidikan Islam Kupang Masih Nihil

Menyusul Seruan Prabowo, #kawalkotaksuara Trending Topic

Menyusul Seruan Prabowo, #kawalkotaksuara Trending Topic

Dari Lembaga Bahasa Arab Kini jadi Ilmu Syariah Terbaik di Indonesia

Dari Lembaga Bahasa Arab Kini jadi Ilmu Syariah Terbaik di Indonesia

Kemen PPPA Tegaskan Bahaya Pornografi Narkoba Lewat Mata

Kemen PPPA Tegaskan Bahaya Pornografi Narkoba Lewat Mata

Umat Islam Yogjakarta Turun Jalan dalam ‘Apel Kesiapsiagaan Umat’ Tuntut Penjarakan Penista Al-Quran

Umat Islam Yogjakarta Turun Jalan dalam ‘Apel Kesiapsiagaan Umat’ Tuntut Penjarakan Penista Al-Quran

Baca Juga

Berita Lainnya