Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Koperasi Syariah Akan Manfaatkan Dana Wakaf

Bagikan:

Hidayatullah.com–Koperasi Jasa Keuangan Syariah (KJKS) dan Unit Jasa Keuangan Syariah (UJKS) siap mengelola dana wakaf untuk memberdayakan pelaku usaha mikro dan kecil yang saat ini nilai asetnya diperkirakan mencapai sekitar Rp3 triliun

Pariaman Sinaga, Deputi Bidang Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM, mengatakan pihaknya telah mempersiapkan sekitar 2.506 unit Koperasi Jasa Keuangan Syariah dan Unit Jasa Keuangan Syariah (KJKS/UJKS) untuk tugas-tugas tersebut.
 
“Pemanfaatan dana dari aset wakaf untuk mendorong aktivitas ekonomi usaha mikro dan kecil (UMK) di perdesaan,” ujarnya, seusai workshop peluang pengelolaan wakaf untuk pemberdayaan UMK melalui KJKS/UJKS, Rabu (21/12/2011).
 
Menurut Pariaman, sesuai Undang-undang Nomor 41 tahun 2004 tentang wakaf, koperasi sebagai lembaga badan hukum dan lembaga keuangan mikro (LKM) syariah memiliki peluang dan peran luas mengoptiomalkan pendayagunaan wakaf.

Gagasan memanfaatkan wakaf yang terdiri dari tiga jenis, yakni wakaf  tidak bergerak (tanah), (dana tunai), dan (saham), agar masyarakat yang selama ini termarjinalkan bisa menikmati kehidupan yang lebih baik melalui kegiatan usaha.

Banyak program pemberdayaan yang dilaksanakan pemerintah melalui instansi terkait, akan tetapi hasilnya belum terlalu optimal. Sebab, kapasitas permodalan dengan kebutuhan masyarakat usaha belum sebanding.
 
Oleh karena itu Kementerian Koperasi dan UKM bersama Kementerian Agama bersinergi menginisiasi pemanfaatan wakaf bagi pemberdayaan ekonomi umat. “Dari sisi kelembagaan dan badan hukum, kami sudah siap mengoperasionalkan KJKS/UJKS,” tegas Pariaman Sinaga.
 
Sebelumnya Kementerian Koperasi dan UKM telah menandatangani kesepakatan bersama (MoU) untuk memanfaatkan dana zakat, infaq, shadaqah, dan wakaf (Ziswaf) bagi pemberdayaan UMK.
 
Pada laman Bisnis disebutkan, dana Ziswaf pada 2011 diperkirakan telah mencapai Rp100 triliun, dan sekitar Rp3 triliun di antaranya berasal dari wakaf. Itu sebabnya Kementerian Agama memberi peluang kepada Kementerian Koperasi dan UKM memanfaatkan potensi itu memberdayakan UMK.
 
“Kementerian Agama menjelaskan, pengelolaan dana yang bersumber dari Ziswaf, bisa dikelola oleh perorangan, lembaga maupun organisasi dengan prinsip pengelolaan syariah. Karena itu pengelolaan ke depan dipercayakan kepada KJKS/UJKS.”
 
Pola penyaluran pembiayaan tersebut, Kementerian Koperasi dan UKM bersama  Kementerian Agama akan bekerja sama dengan Badan Amil Zakat Nasional (Baznas), Lembaga Amil Zakat Nasional (Laznas), serta Badan Wakaf Indonesia (BWI).*

Rep: Muhammad Usamah
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

Selain Informatif,  Media Islam Harus Punya Peran Edukasi

Selain Informatif, Media Islam Harus Punya Peran Edukasi

Fahira: Dualisme DPR Akan Membuat Parlemen Pincang

Fahira: Dualisme DPR Akan Membuat Parlemen Pincang

Hati-Hati Revolusi Seksual melalui RUU KKG

Hati-Hati Revolusi Seksual melalui RUU KKG

Soal HIV/AIDS, AILA Soroti Perilaku Seks Menyimpang

Soal HIV/AIDS, AILA Soroti Perilaku Seks Menyimpang

GAI Sesalkan Ketidakhadiran JAI

GAI Sesalkan Ketidakhadiran JAI

Baca Juga

Berita Lainnya