Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Nasional

Univ. Airlangga Berhasil Buat Vaksin Flu Burung

Bagikan:

Hidayatullah.com–Universitas Airlangga Surabaya berhasil memproduksi bibit vaksinasi virus flu burung yang menjangkiti manusia. Vaksin bisa dipakai sebagai langkah preventif guna mengurangi resiko penularan flu burung terhadap manusia.

“Kita otak-atik virus yang khusus berasal dari manusia. Kita lakukan satu rekonstruksi, bahasa ilmiahnya adalah reverse genetic. Kami berhasil memproduksi virus dengan konfigurasi baru yang bisa di-challenge dengan berbagai macam virus yang ada di lapangan,” jelas Chairul Anwar Nidom, peneliti dari Universitas Airlangga, Surabaya, dalam wawancara dengan Radio Nederland (22/8).

Penelitian dilakukan sampai tingkat pre-clinical trial (tingkat pengujian di hewan) dan dilakukan selama enam bulan. Bibit virus ini bisa dikembangkan untuk memproduksi vaksin yang bisa dipakai untuk melawan virus H5N1 dengan berbagai variannya.

Menurut Nidom, penanganan masalah flu burung di Indonesia sampai saat ini belum menunjukkan kemajuan yang memuaskan, meskipun langkah vaksinasi sudah ditempuh untuk menanggulangi penyebaran virus ke ternak. Belum ada langkah yang diambil untuk melindungi masyarakat dari penularan virus flu burung.

“Ternyata hasil vaksinasi itu justru memunculkan berbagai mutasi baru. Ini mengkhawatirkan kesehatan masyarakat,” jelas Nidom.

“Dari latar belakang itu, kami mengambil inisiatif untuk meneliti bagaimana kalau masyarakatnya yang diberi vaksinasi,” kata Nidom. Ini sebagai langkah preventif untuk mengurangi resiko penyebaran virus flu burung.

Hasil penelitian Universitas Airlangga ini adalah yang pertama kali dilakukan di Indonesia. Virus yang dipakai sifatnya lokal dan hanya bisa diterapkan untuk konteks lokal. Ini karena adanya perbedaan struktur virus.

“Antar wilayah dalam satu negara saja ada bedanya. Jadi, misalnya, di Indonesia antar pulau itu sudah menunjukkan variasi sendiri-sendiri,” jelas Nidom.

Vaksin yang dihasilkan ini bisa saja dipakai untuk melawan virus di negara lain, tapi harus dilihat dulu apakah vaksin ini ampuh melawan virus bersangkutan.

Menurut Nidom, vaksinasi adalah satu-satunya alternatif yang bisa ditempuh untuk mencegah penularan virus flu burung terhadap manusia.

Nidom menyatakan hasil penelitian Universitas Airlangga ini sudah disampaikan kepada pemerintah. Selanjutnya tergantung kepada pemerintah langkah apa yang akan diambil.

Ia menyatakan sampai saat ini belum tahu langkah apa yang akan diambil pemerintah Indonesia. “Yang penting, ini adalah karya anak bangsa. Kita sumbangkan untuk membantu masyarakat Indonesia,” kata Nidom mengakhiri wawancara.*

Rep: Dija
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Dino Patti Djalal Optimistis Palestina akan Merdeka

Dino Patti Djalal Optimistis Palestina akan Merdeka

Perlu Komitmen Negara-negara Muslim Entaskan Kemiskinan Lewat Zakat

Perlu Komitmen Negara-negara Muslim Entaskan Kemiskinan Lewat Zakat

Fraksi PKS Janji Kawal Penolakan RUU P-KS

Fraksi PKS Janji Kawal Penolakan RUU P-KS

Ketika Para Wanita mulai Sadar Produk Halal (2)

Ketika Para Wanita mulai Sadar Produk Halal (2)

Pengakuan Pihak Pengantin Kristiani yang Dipayungi FPI

Pengakuan Pihak Pengantin Kristiani yang Dipayungi FPI

Baca Juga

Berita Lainnya