Sabtu, 27 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Nasional

BPOM: Separuh Air Minum Kemasan Bermasalah

Bagikan:

Hidayatullah.com–Air minum dalam kemasan ternyata tidak terjamin aman untuk dikonsumsi. Berdasar penelitian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), sebelas dari 21 sampel air minum dalam kemasan gelas ternyata mengandung koloni bakteri yang membahayakan kesehatan.
Deputi Keamanan Pangan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Roy Sparingga menuturkan, dalam 11 air minum kemasan bermasalah tersebut ditemukan koloni bakteri yang melebihi ketentuan. Sesuai standar nasional Indonesia (SNI), kandungan mikrobiologi untuk air minum itu maksimal 1.000 sampai 100 ribu koloni/mL.
“Bila melebihi ketentuan, jelas akan mengganggu kesehatan, terutama bagi yang kekebalan tubuhnya rendah (immuno compromize),” katanya di gedung YLKI, Jakarta, Rabu (27/10).
Dalam penelitian YLKI, sembilan produk air minum dalam kemasan memiliki koloni bakteri mendekati ambang batas, sementara dua produk lain di atas ambang batas. Kedua produk itu adalah air minum merek Sega yang diproduksi PT Indotirta Jaya Abadi dan merek Ron 88 yang diproduksi PT Panfila Indosari.
YLKI melakukan penelitian pada periode Maret-Mei lalu dengan mengambil sampel sejumlah merek yang beredar, baik yang mereknya terkenal maupun yang jarang terdengar. Sampel produk-produk air minuman diperoleh dari pasar tradisional, swalayan, dan juga mal-mal. Tanggal kadaluarsa produk yang diteliti juga beragam, mulai Januari 2011 sampai Oktober 2011.
Berdasar temuan tersebut, YLKI telah mengirimkan surat pemberitahuan pada sebelas perusahaan yang memiliki produk bermasalah. Hanya sembilan perusahaan yang memberi klarifikasi.
Menurut Ketua Harian YLKI Sudaryatmo, produsen umumnya menyatakan bakteri yang ditemukan tersebut berkembang setelah masa produksi selesai. “Mereka umumnya menyalahkan pada saat proses distribusi dan proses penyimpanan dan penempatan pada saat prosuk tersebut sampaik ke penjual. Penjual yang membiarkan terkena matahari pasti bakteri akan berkembang,” terangnya.
BPOM mengimbau masyarakat lebih berhati-hati ketika membeli air minum dalam kemasan gelas. “Kalau airnya berbau, berwarna keruh, atau ada gumpalan di dasarnya, jangan diminum,” tambah Roy. [jppn/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

17 Ormas Islam akan Ajukan Judicial Review Perppu yang Dinilai ‘Anti Islam’

17 Ormas Islam akan Ajukan Judicial Review Perppu yang Dinilai ‘Anti Islam’

Penusukan Jemaat Ahmadiyah di Bogor Mungkin Tidak Benar

Penusukan Jemaat Ahmadiyah di Bogor Mungkin Tidak Benar

Gembok Pintu, KAMMI Desak Myanmar Dikeluarkan dari ASEAN

Gembok Pintu, KAMMI Desak Myanmar Dikeluarkan dari ASEAN

Akhir Perjalanan Gembong Narkoba Freddy Budiman

Akhir Perjalanan Gembong Narkoba Freddy Budiman

Bang Japar akan Kawal Raperda Miras di Solo

Bang Japar akan Kawal Raperda Miras di Solo

Baca Juga

Berita Lainnya