Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

BPOM Temukan Jajanan Berbahaya di Pasaran

Bagikan:

Hidayatullah.com–Makanan yang mengandung zat berbahaya masih ditemukan beredar di pasaran. Kesehatan konsumen sekali lagi terancam, mengingat efeknya memiliki jangka panjang dan sangat berbahaya. Menimbulkan penyakit kanker, ginjal, sampai pada kematian.

Zat rhodamin B, pewarna sintetik yang berbahaya bagi makanan misalnya, jika tertelan menimbulkan gejala keracunan dan air seni berwarna merah atau merah muda. Selain Rhodamin B, di antaranya ada methanil kuning, formalin, dan natamysin. Dalam berbagai razia oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan di 1.150 tempat, baik pasar tradisional atau hipermarket, ditemukan 625 produk  

“Kita lihat 510 (produk) tidak sesuai ketentuan,” jelas Franky Sibarani, Ketua Bidang Regulasi Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi) dalam tayangan Barometer, Rabu (18/8). Salah satu yang tidak sesuai ketentuan, menurut Franky adalah makanan yang sudah kedaluwarsa. “Konsumen dibiasakan waspada,” tambah Franky mengimbau.

Karena sifatnya yang mengancam jiwa, masyarakat perlu mendapat edukasi soal pengenalan semua produk makanan berbahaya. Dalam soal ini, Pengurus harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi, dan Deputi Bidang Pengawasan Keamanan Pangan dan Bahan Berbahaya BPOM Roy Alexander Sparingga sepakat menyayangkan begitu mudahnya produk-produk berbahaya itu beredar di masyarakat.

Dalam beberapa kasus, tak jarang ditemukan produk tanpa cap. Atau seorang pedagang tak mengetahui bahaya zat yang digunakan saat mengolah makanan yang dibuat. Karena itu menurut Tulus, produk makanan penting diberi label. Tanpa itu, akan sulit bagi konsumen mengenal satu per satu produk berbahaya.

Franky juga memberi tips untuk memudahkan masyarakat mengenal produk berbahaya. Yakni produk hendaknya memiliki izin edar dan kemasan hendaknya menggunakan bahasa Indonesia. Menurut Franky di sinilah peran BPOM dalam hal regulasi. “Jadi masyarakat sama-sama bisa melakukan pengawasan,” ucap Franky.

Bagi Franky, semua pihak bertanggung jawab mencegah produk-produk berbahaya ini sampai ke konsumen, termasuk penjual dan importir. Dan pemerintah berperan mencerdaskan konsumen mengenal produk berbahaya dengan sosialisasi yang intens. Industri juga berperan menarik produk yang habis masa berlakunya setelah melewati waktu tiga sampai lima bulan. [ant/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Ustadz Adi Hidayat: Mari Kita Bersatu, Hindari yang Tak Produktif

Ustadz Adi Hidayat: Mari Kita Bersatu, Hindari yang Tak Produktif

Menkeu Sri Mulyani Mau Lelang Miras Ilegal ke Pebisnis

Menkeu Sri Mulyani Mau Lelang Miras Ilegal ke Pebisnis

Kemenag Sebut Langkah Banser Pasuruan Tindakan Damai, MUI Menyayangkan

Kemenag Sebut Langkah Banser Pasuruan Tindakan Damai, MUI Menyayangkan

Kemenag Minta Perayaan Tahun Baru Islam 1442H Digelar Sederhana dan Patuhi Protokol Covid-19

Kemenag Minta Perayaan Tahun Baru Islam 1442H Digelar Sederhana dan Patuhi Protokol Covid-19

Kasus 63 Ton Daging Babi Terungkap, LPPOM MUI: Tindak Tegas Pelaku

Kasus 63 Ton Daging Babi Terungkap, LPPOM MUI: Tindak Tegas Pelaku

Baca Juga

Berita Lainnya