Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Nasional

Pimpinan “Surga Eden” Dituntut Hukuman 10 Tahun Penjara

Bagikan:

 Hidayatullah.com–Pimpinan aliran sesat Surga Eden, Ahmad Tantowi (57) dituntut hukuman 10 tahun penjara oleh Jaksa Penuntut Umum dalam persidangan dugaan penistaan agama yang dilakukannya dan enam tahun penjara untuk kasus pelecehan seksual di Pengadilan Negeri Sumber, Jawa Barat, Rabu.

Tim JPU yang diketuai Suharsono, SH mengatakan, dalam fakta persidangan terbukti Ahmad Tantowi telah melakukan perbuatan penistaan agama dengan menyatakan diri sebagai Tuhan serta pelecehan seksual terhadap sejumlah pengikutnya.

“Dari fakta-fakta peradilan, kami menuntut terdakwa dengan hukuman 10 tahun penjara atas perbuatan penistaan agama sesuai dengan pasal 289 KUHP dan enam tahun penjara berkaitan dengan kesusilaan sebagaimana pasal 56 jo 289 KUHP,” kata Suharsono.

Sementara itu sejumlah ormas Islam dari beberapa daerah yang mengikuti persidangan sejak awal mengaku kecewa dengan tuntutan JPU yang dianggap terlalu ringan.

Ustaz Ujang dari Forum Silaturahmi Kota Wali (Foskawal) mengatakan hukuman yang seharusnya ditimpakan untuk seorang perusak agama adalah hukuman mati.

Ahmad Tantowi disidangkan dalam kasus dugaan penistaan agama karena menyebarkan aliran Surga “Eden” dan mengaku diri sebagai Tuhan serta pelecehan seksual terhadap pengikutnya.

Salah seorang mantan pengikutnya Andi (40) melaporkan hal tersebut ke pihak berwajib setelah mengetahui istrinya sebagai korban.

Petugas Polda Jabar pernah menggerebek Ahmad Tantowi di rumahnya di Desa Pamengkang Kecamatan Mundu Kabupaten Cirebon.

Dari rumah Ahmad Tantowi ditemukan sejumlah benda pusaka seperti keris yang diduga kerap digunakan dalam ritual serta buku-buku terkait keyakinan ini.

Selain itu di dalam rumahnya terdapat sebuah kolam renang berbentuk hati yang diduga juga merupakan tempat dilangsungkannya pembaiatan para pengikutnya. [ant/hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Komnas HAM Desak Kepolisian Segera Tuntaskan Kasus Penyerangan Novel

Komnas HAM Desak Kepolisian Segera Tuntaskan Kasus Penyerangan Novel

Menkominfo: Remaja Masjid Tidak Identik dengan Negatif

Menkominfo: Remaja Masjid Tidak Identik dengan Negatif

Putri Munawwaroh Bacakan Risalah Jawaban Atas Replik JPU

Putri Munawwaroh Bacakan Risalah Jawaban Atas Replik JPU

MUI akan Rekomendasikan Dukungan terhadap RUU Perlindungan Tokoh Agama dan RUU Larangan Minuman Beralkohol

MUI akan Rekomendasikan Dukungan terhadap RUU Perlindungan Tokoh Agama dan RUU Larangan Minuman Beralkohol

Kuasa Hukum: Respons HRS Biasa Saja Soal Pencabutan SP3 Kasus “Chat”

Kuasa Hukum: Respons HRS Biasa Saja Soal Pencabutan SP3 Kasus “Chat”

Baca Juga

Berita Lainnya