Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Nasional

Malaysia Sumbang US$1 Juta untuk Gempa Sumbar

Bagikan:

 
Hidayatullah.com–Bantuan secara resmi diserahkan Menteri Pertahanan Malaysia Dato Seri Ahmad Zahid bin Hamidi, dan diterima Gubernur Sumbar Gamawan Fauzi di Padang.  Menurut dia, bantuan itu akan diprioritaskan untuk pembangunan infrastruktur, gedung pemerintahan serta fasilitas umum. Seperti rumah ibadah dan sekolah yang rusak akibat gempa tersebut.
 Sebelumnya Pemerintah Malaysia telah mengirimkan bantuan yang diangkut dengan 15 pesawat terbang khusus yang juga membawa 15 tim relawan. Mereka langsung bergerak ke lokasi bencana pascagempa itu.
 Sedangkan untuk pencarian dan penyelamatan korban yang tertimbun bangunan, telah dikirim 70 relawan ke daerah bencana tersebut. Ahmad Zahid mengatakan, bantuan itu lebih diprioritaskan untuk pembangunan fasilitas umum seperti sekolah dan rumah ibadah yang rusak di daerah itu.
 “Sebab, bangunan tersebut sangat dibutuhkan masyarakat, sementara untuk logistik kita sudah percaya pemerintah Sumbar mampu menanganinya,” katanya.
 Gubernur Sumbar Gamawan Fauzi mengatakan bantuan itu sangat bernilai dan dihargai masyarakat Sumbar. Ia menuturkan, akibat gempa tersebut jumlah korban meninggal mencapai805 orang, 102 unit rumah hancur, 241 unit rumah hilang, dan menyebabkan 27 kebakaran di Kota Padang.
Daerah paling parah kerusakannya adalah Kota Padang, Kabupaten Padang Pariaman, Pesisir Selatan, dan Kabupaten Agam. [ini/www.hidayatullah.com]

Rep: Admin Hidcom
Editor: Administrator

Bagikan:

Berita Terkait

Soal Anggota Polri Gabung ISIS, HAU: Tidak Perlu Dibesar-besarkan

Soal Anggota Polri Gabung ISIS, HAU: Tidak Perlu Dibesar-besarkan

Kemenag Sebut Masih Terjadi Disparitas Potensi dan Realisasi Zakat

Kemenag Sebut Masih Terjadi Disparitas Potensi dan Realisasi Zakat

Tambah Lagi, Korban Video Ariel

Tambah Lagi, Korban Video Ariel

MPS: Pancasila Sekarang Menyengsarakan Rakyat

MPS: Pancasila Sekarang Menyengsarakan Rakyat

Italia Siaga Setelah Ancaman Qadhafi

Italia Siaga Setelah Ancaman Qadhafi

Baca Juga

Berita Lainnya