Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Nasional

Kiai Subadar: NU Harus Bersih dari Jaringan Islam Liberal

Bagikan:

Hidayatullah.com–KH Mas Subadar mendesak orang-orang Jaringan Islam Liberal (JIL) yang masuk dalam kepengurusan Nahdlatul Ulama di pusat maupun daerah dibersihkan. “Muktamar sekarang ini yang paling penting dan mendesak segera diputuskan adalah membersihkan orang-orang JIL dari NU. Jangan ada orang JIL di NU,” ujar salah satu kiai sepuh NU yang kini menjadi Wakil Rais Syuriah NU Jawa Timur. Seperti dikutip tempointeraktif.com–permintaan Subadar itu disampaikan saat menghadiri acara Halal Bi Halal dan Koordinasi PWNU dan Cabang NU se Jatim di Asrama Haji Sukolilo, Surabaya, Selasa (23/11). Hadir dalam acara itu antara lain Ketua PBNU KH Hasyim Muzadi, KH Masduki Mahfud (Rois Syuriah PWNU Jatim). Alasan Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatul Ulum, Pasuruan ini pemikiran JIL tidak cocok dengan pemikiran NU. Bahkan Kiai Subadar menuduh JIL telah melanggar Qonun Asas NU (landasan dasar NU), yakni pidato penting Rois Akbar KH Hasyim As’ary pada Muktamar NU ke III 1928 di Surabaya dan Muktamar ke IV 1929 di Semarang. “Kalau Negara Indonesia, JIL ini sudah melanggar Pancasila dan UUD 45,” katanya. Kiai Subadar juga melarang anggota JIL menjadi pengurus di Badan Otonom (Banom) NU meskipun cerdas dan mempunyai potensi yang besar. Menurutnya selama ini pemikiran JIL banyak yang menyimpang dari Ahlussunnah Waljamaah. Ia mencontohkan pernyataan Koordinator JIL Ulil Absor Abdalla yang juga Wakil Ketua Lajnah Pengkajian dan Pengembangan Sumber Daya (Lakspesdam) NU bahwa Al Quran itu bukan kitab suci, hanya sebuah sejarah dan budaya. Selain itu juga pernyataan Masdar Farid Mas’udi, Khatib Syuriah PBNU yang menyatakan bahwa haji itu tidak harus pada bulan haji (Dzulhijjah) bahkan bisa dilakukan setiap bulan. “Banyak pernyataannya yang menyinggung NU,” paparnya. Sementara Ketua PWNU Jatim KH Ali Maschan Moesa, mengakui saat ini Ada wacana dikalangan kiai sepuh yang menyatakan NU harus bersih dari orang-orang JIL. “Orang-orang liberal itu harus tetap dihargai sebagai warga NU. Tapi untuk dijadikan pengurus perlu pertimbangan,” jelasnya. Sebelumnya, seperti diberitakan media massa Surabaya, kalangan NU Jawa Timur melakukan penyeleksian calon-calon yang masuk bursa Ketua PBNU yang mendatang. Diantaranya, dalam seleksi pertama, PBNU harus bersih dari JIL (Jaringan Islam Liberal). Diantara tokoh yang sempat ditolak kalangan NU Jatim dan dihubung-hubungkan dengan JIL adalah; Masdar F Masudi dan Ulil Abshar. Muktamar NU yang akan berlangsung di Asrama Haji Donohudan, Boyolali, Jawa Tengah 28 November-2 Desember mulai diramikan dengan sejumlah dukung-mendukung. Sejumlah nama disebut-sebut akan bersaing menjadi ketua umum yakni Hasyim Muzadi, Mustofa Bisri, Tolchah Hasan, dan Masdar Mas’udi. Adapun untuk posisi rais aam, selain KH Sahal Mahfudz, Abdurrahman Wahid telah didorong oleh pendukungnya untuk merebut posisi ini. Akibat dukung-mendukung, sebagaian kelompok bahkan ada yang mengancam akan mendirikan PBNU tandingan. (ti/jp/cha)

Rep: Ahmad Sadzali
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Belum Menerima Laporan Adanya Pembacokan Warga

Polisi Belum Menerima Laporan Adanya Pembacokan Warga

MIUMI Dukung Malang Jadi Destinasi Halal

MIUMI Dukung Malang Jadi Destinasi Halal

Prof. Atho Mudzhar: Fatwa Harus Tepat dan Bermanfaat

Prof. Atho Mudzhar: Fatwa Harus Tepat dan Bermanfaat

Lembaga Halal HIP Portugal Ingin Dapat Pengakuan MUI

Lembaga Halal HIP Portugal Ingin Dapat Pengakuan MUI

Menunggu Sikap Bijak Aparat

Menunggu Sikap Bijak Aparat

Baca Juga

Berita Lainnya