Sabtu, 23 Januari 2021 / 9 Jumadil Akhir 1442 H

Kabar dari Suriah

Rezim Assad Suriah Telah Menyiksa 98 Orang Sampai Mati dalam 2 Tahun Terakhir

AFP
Asap mengepul di daerah yang dikuasai oposisi di kota Daraa selama serangan udara oleh pasukan rezim Suriah, 5 Juli 2018.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Rezim Bashar Assad Suriah telah menyiksa setidaknya 98 orang hingga tewas dalam dua tahun terakhir, melanggar perjanjian 2018 tentang Daraa, kata sumber lokal, dilansir oleh Daily Sabah.

Rezim menyiksa banyak orang di Daraa yang telah mengajukan amnesti berdasarkan kesepakatan, Anadolu Agency melaporkan.

Mereka yang disiksa termasuk sekitar 40 mantan anggota tentara Suriah, yang pergi ketika perang saudara dimulai.

Menurut situs berita Syria TV, mantan petugas polisi, Muaz Ata el-Samidi, yang telah mengajukan amnesti kepada rezim, dieksekusi pada hari Sabtu (21/11/2020). Keluarganya diminta untuk mengambil jenazahnya.

El-Samidi meninggalkan pasukan rezim pada tahun 2012.

Kembali pada tahun 2011, saat aliran Musim Semi Arab menyebar ke Suriah, sekelompok pelajar di Daraa memulai gerakan oposisi Suriah dengan menulis “Ejak el door ya Doctor”, yang berarti “Giliranmu, dokter”, di dinding sekolah.

Setelah langkah awal ini, Daraa dibawa ke bawah kendali pasukan oposisi.

Namun, pada 2018, ketika Daraa diserang dan diblokade pasukan rezim, Rusia menjadi mediator antara oposisi dan rezim. Akibat mediasi Rusia, mereka yang ingin tinggal di kawasan itu setuju untuk meletakkan senjata, sedangkan kelompok yang menolak untuk berdamai terpaksa bermigrasi ke bagian utara negara itu.

Pada tahun yang sama, pasukan Assad, yang didukung oleh pasukan sekutu Rusia, memulai serangan darat dan udara besar-besaran untuk merebut kembali Daraa dari oposisi.

Serangan tersebut memaksa lebih dari 320.000 orang mengungsi dan berkemah di ruang terbuka atau tempat penampungan sementara di dekat perbatasan dengan Yordania atau Dataran Tinggi Golan.

Saat ini, kelompok oposisi yang memilih tetap melanjutkan perjuangan mereka dengan senjata ringan di wilayah yang disusupi pasukan rezim.

Sesuai dengan kesepakatan 2018, bangunan publik memajang bendera rezim dan masing-masing memiliki satu penjaga keamanan rezim.

Meskipun pasukan rezim Assad mengklaim bahwa Daraa sepenuhnya di bawah kendali mereka, pada kenyataannya, ada upaya serangan terus-menerus oleh pasukan yang tidak dikenal. Dalam serangan ini, banyak tokoh rezim, termasuk pejabat tinggi militer, terbunuh.

Warga sipil di wilayah tersebut, di sisi lain, memperingatkan pasukan rezim untuk menghormati batas-batas kesepakatan sambil sering melakukan protes untuk pembebasan para tahanan.

Selama bertahun-tahun, rezim Assad telah mengabaikan kebutuhan dan keamanan warganya, hanya mengincar keuntungan lebih lanjut dari wilayah tersebut dan menghancurkan penentangannya. Dengan tujuan ini, pasukannya telah mengebom fasilitas vital seperti sekolah, rumah sakit, dan daerah pemukiman, menyebabkan hampir setengah dari populasi negara itu mengungsi.

Ratusan ribu orang tak berdosa telah tewas dalam sembilan tahun perang saudara brutal yang melanda Suriah. Namun, serangan ini tidak dilakukan melalui senjata konvensional saja karena rezim Bashar Assad berulang kali menggunakan senjata kimia, dan tidak ada proses hukum yang dilakukan untuk kejahatan tersebut.

Menurut data yang dipasok oleh Anadolu Agency (AA), rezim Assad telah menggunakan senjata kimia di Suriah setidaknya 216 kali selama sembilan tahun terakhir. Rezim tersebut melakukan serangan kimia besar pertamanya pada 21 Agustus 2013 di wilayah Ghouta timur Damaskus. Serangan tersebut, yang menewaskan lebih dari 1.400 warga sipil, menimbulkan kekhawatiran internasional pada saat itu.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Relawan Indonesia Sampaikan Amanah Rakyat Palestina untuk Rakyat Suriah

Relawan Indonesia Sampaikan Amanah Rakyat Palestina untuk Rakyat Suriah

Puluhan Komandan Ahrar Asy-Syam Terbunuh di Dalam Bunker

Puluhan Komandan Ahrar Asy-Syam Terbunuh di Dalam Bunker

Kakek Syamiyah, ‘Penjaga Ilmu’ di Bawah Hujan Mortir

Kakek Syamiyah, ‘Penjaga Ilmu’ di Bawah Hujan Mortir

Ambulan Bantuan Muslim Indonesia Melalui Auction4Humanity untuk Muslim Suriah telah Sampai

Ambulan Bantuan Muslim Indonesia Melalui Auction4Humanity untuk Muslim Suriah telah Sampai

Dua Pemimpin Lapangan Hizbullah Tewas Terbunuh

Dua Pemimpin Lapangan Hizbullah Tewas Terbunuh

Baca Juga

Berita Lainnya