Dompet Dakwah Media

PBB Prihatin Meningkatnya Kekerasan di Idlib Suriah setelah Serangan Rezim

“Saya terus menyerukan kepada pihak-pihak yang berkonflik untuk menghentikan pertempuran"

PBB Prihatin Meningkatnya Kekerasan di Idlib Suriah setelah Serangan Rezim
Pengungsi Suriah di Idlib (AA)

Terkait

Hidayatullah.com–Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu (04/11/2020) menyatakan keprihatinan yang mendalam atas meningkatnya kekerasan di provinsi Idlib barat laut Suriah. Hal itu menyusul serangan oleh rezim Bashar Assad yang menewaskan tujuh, termasuk empat anak, Daily Sabah melaporkan.

“Saya mengutuk pembunuhan ini dengan sekuat mungkin dan menyampaikan belasungkawa saya yang terdalam kepada keluarga dari semua yang terbunuh atau terluka,” kata Mark Cutts, wakil koordinator kemanusiaan regional untuk krisis Suriah.

Cutts, dalam sebuah pernyataan tertulis, menunjukkan bahwa beberapa komunitas di distrik Ariha terkena dampak penembakan, termasuk kota Ariha, Shinan, Nahliya, Ehsem, Marayan, Deir Sunbul, Balshun, dan Balyun.

Salah satu anak yang tewas dalam serangan itu adalah seorang gadis, yang diidentifikasi sebagai Rimas, yang sedang dalam perjalanan ke sekolah, menurut kelompok pertahanan sipil White Helmets. “Ibunya hanya ingin putrinya mengenyam pendidikan dan akan selamanya dihukum karena ini,” tulis kelompok itu di Twitter.

Cutts lebih lanjut menekankan kekerasan itu “menambah situasi yang sudah mengerikan di lapangan” di benteng oposisi terakhir Idlib, di mana jutaan warga sipil masih sangat membutuhkan bantuan untuk menyelamatkan nyawa. Dia menjelaskan bahwa Covid-19 terus menyebar di kamp-kamp yang penuh sesak, sementara hujan musiman kembali turun dan suhu musim dingin yang pahit akan segera turun.

“Saya terus menyerukan kepada pihak-pihak yang berkonflik untuk menghentikan pertempuran,” desak Cutts, seraya menambahkan bahwa semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil sesuai dengan hukum humaniter internasional harus diambil.

World Vision, sebuah organisasi kemanusiaan internasional, mengatakan dua anggota staf dengan mitra lokalnya, Ihsan Relief Development, tewas saat memberikan bantuan penyelamatan jiwa kepada warga sipil yang sudah berjuang dengan trauma dan kehilangan.

Serangan itu terjadi pada hari hujan lebat, dan menargetkan Idlib dan dua kota, di utara dan selatan Rabu ketika penembakan rezim menewaskan tujuh warga sipil dan melukai 13 lainnya, melanggar gencatan senjata.

Pada bulan Maret, gencatan senjata yang rapuh ditengahi antara Moskow dan Ankara sebagai tanggapan atas berbulan-bulan pertempuran oleh rezim yang didukung Rusia yang melancarkan serangan militer di Idlib, benteng oposisi utama terakhir negara itu, dan membuat hampir satu juta orang mengungsi dari rumah mereka. Sebagian besar pengungsi mencari perlindungan di kamp-kamp yang dekat dengan perbatasan Turki, sementara yang lain pergi ke daerah-daerah yang berada di bawah kendali oposisi Suriah.

Perang Suriah, yang meletus setelah penindasan brutal terhadap protes anti-rezim pada tahun 2011, telah menewaskan lebih dari 380.000 orang dan membuat jutaan orang terlantar di dalam dan luar negeri.

Ketika perang melawan pandemi virus corona terus berlanjut di seluruh dunia, kelompok rentan, terutama pengungsi, menghadapi risiko lebih besar karena kondisi mengerikan di kamp-kamp, menjadikan mereka potensi titik panas untuk pandemi. Pengungsi Suriah berada di puncak daftar kelompok rentan ini karena jumlah mereka yang besar dan infrastruktur serta sistem perawatan kesehatan negara yang runtuh.

Meski sudah berjuang untuk bertahan hidup dari serangan udara dan berusaha memenuhi kebutuhan dasar, para pekerja kemanusiaan khawatir bahwa warga sipil dapat menghadapi peningkatan lebih lanjut dalam kasus virus corona, yang akan menjadi bencana di barat laut Suriah. Wilayah tersebut adalah rumah bagi hampir 1,5 juta orang, yang telah terlantar akibat pemboman Rusia dan rezim Suriah, dan tinggal di kamp atau tempat penampungan yang penuh sesak, seringkali dengan akses yang buruk ke air yang mengalir.

“Hari yang berdarah dan malam yang gelap hampir berakhir hari ini di Suriah, tetapi tragedi Suriah di dalamnya tidak berakhir. Hari ini, cangkang rezim menewaskan 7 orang, termasuk 4 anak-anak, sementara hujan badai terus melanda kehidupan jutaan orang di kamp dan di rumah mereka yang rusak,” tulis White Helmets di Twitter pada hari yang sama, mendesak komunitas internasional untuk merespons.

Warga sipil yang mengungsi dan tinggal di kamp tenda darurat yang penuh sesak juga berjuang dengan hujan lebat dan banjir sambil menunggu bantuan makanan, pakaian, dan kayu bakar. Tenda yang tidak cocok untuk kondisi musim dingin, seringkali terbakar ketika warga sipil mencoba menghangatkan diri atau kebanjiran lumpur karena angin kencang dan hujan di kawasan itu.

Fatma Said, seorang warga di salah satu tenda kamp Idlib, berkata: “Hujan membanjiri tenda kami. Lantainya basah. Kami tidak punya kayu untuk pemanasan.” Said juga melihat dua cucunya setelah putranya meninggal dalam sebuah serangan, berjuang untuk menyediakan pakaian dan makanan. Dia meminta bantuan kelompok kemanusiaan untuk bertahan hidup di musim dingin.

Meskipun lembaga-lembaga Turki, PBB, dan organisasi kemanusiaan internasional terus berupaya memberikan bantuan kemanusiaan, masih ada ribuan lagi yang membutuhkan bantuan segera dari komunitas internasional.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !