Dompet Dakwah Media

Seperti Diperkirakan, Partai Baath Milik Bashar al Assad Menang Pemilihan Parlemen Suriah

Pemilihan Suriah telah dikritik selama bertahun-tahun karena hasilnya yang sangat jarang dilihat di pemilihan demokratis manapun di dunia

Seperti Diperkirakan, Partai Baath Milik Bashar al Assad Menang Pemilihan Parlemen Suriah
Bashar al Assad

Terkait

Hidayatullah.com–Partai Baath yang berkuasa di Suriah telah memenangkan mayoritas suara dalam pemilihan parlemen negara itu menurut hasil yang diumumkan kemarin. Kemenangan partai Presiden Bashar Al-Assad dipandang secara luas sebagai hal yang tidak mengejutkan dan melalui proses pemilihan yang dipertanyakan kejujurannya yang diselenggarakan selama akhir pekan lapor Middle East Monitor (MEMO).

Baath dan kandidat sekutu yang mencalonkan diri dalam daftar Persatuan Nasional memenangkan 177 dari 250 kursi. Ketua komisi pemilihan Suriah, Samir Zamreeq, mengatakan bahwa setiap kandidat yang tidak puas dengan hasilnya “berhak untuk menyampaikan keluhannya dalam tiga hari” mulai hari ini.

Dengan lebih dari 7.000 tempat pemungutan suara didirikan di seluruh wilayah yang dikuasai rezim di sebagian besar negara, jumlah pemilih hanya 33 persen, penurunan tajam jumlah pemilih dalam pemilu 2016 yang mencapai 57 persen. Ini terlepas dari laporan milisi loyalis rezim – Shabiha – yang menyerang dan memaksa orang untuk memilih di daerah-daerah seperti provinsi timur Deir Ez-Zour.

Sebanyak 1.658 kandidat mewakili parlemen. Pemungutan suara itu telah dikecam sebagai penipuan dan sandiwara belaka yang ditujukan untuk menghadirkan wajah demokratis kepada masyarakat internasional.

Amerika Serikat, contohnya, menolak pemilu itu sebagai “direncanakan” dan “tidak bebas”, dengan juru bicara Departemen Luar Negeri Morgan Ortagus mengatakan awal pekan ini: “Rezim Assad melakukan pemilihan parlementer yang dicurangi kemarin dan pemungutan suara itu tidak bebas atau adil. Suriah dan dunia tidak tertipu oleh contoh terbaru korupsi dan penindasan Assad ini. ”

Oposisi Suriah di pengasingan juga mengutuk pemilihan itu sebagai palsu dan “tidak sah”. Seorang anggota komite oposisi untuk pembicaraan damai PBB di Jenewa, Yehya Aridi, mengatakan kepada kantor berita DPA Jerman bahwa, “Rezim memilih para kandidat, bahkan yang independen, dan  membuat mereka terpilih.” Dia menekankan bahwa orang-orang di Suriah tidak memiliki kebebasan untuk memilih. “Ini adalah sandiwara teater oleh rezim.”

Pemilihan Suriah telah dikritik selama bertahun-tahun karena hasilnya yang sangat jarang dilihat di pemilihan demokratis manapun di dunia. Pada tahun 2014, misalnya, Assad memenangkan hampir 90 persen suara negara; ayahnya, mantan Presiden Hafez Al-Assad – memenangkan 99,98 persen suara pada tahun 1999.

Selain tuduhan penipuan, pemilihan terakhir datang di tengah krisis ekonomi yang disebabkan oleh keruntuhan keuangan Libanon, pandemi virus corona yang sedang berlangsung dan sanksi yang dikenakan oleh AS dan negara-negara lain, yang telah diperkuat oleh Undang-Undang Caesar baru-baru ini yang disahkan oleh Kongres di Washington.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !