Turki Menyerang Balik Tentara Bashar setelah 5 Prajuritnya Ditembak

Erdogan mengatakan serangan balasan itu menewaskan antara 30 dan 35 tentara Bashar

Turki Menyerang Balik Tentara Bashar setelah 5 Prajuritnya Ditembak

Terkait

Hidayatullah.com–Turki mengatakan pihaknya telah membalas serangan terhadap sasaran militer Suriah setelah setidaknya lima tentaranya dan tiga warga sipil yang terikat dengan tentara Turki terbunuh oleh pasukan pemerintah Suriah di wilayah Idlib yang berkecamuk.

Kementerian Pertahanan Turki mengatakan hari Senin bahwa tujuh tentaranya juga terluka dalam penembakan oleh pasukan pemerintah Bashar al Assad di markas terakhir yang dikuasai oposisi di Suriah.

Kementerian itu mengatakan pasukannya, yang dikirim sebagai bala bantuan, mendapat kecaman kendati pemberitahuan sebelumnya mengenai koordinat mereka. Namun Rusia, pendukung utama Presiden Suriah Bashar al-Assad, mengatakan pada hari Senin bahwa pasukan Turki ditembak semalam karena kurangnya informasi, kutip Al Jazeera.

Perkembangan tersebut kemungkinan akan semakin meningkatkan ketegangan antara Turki dan pemerintah Suriah karena jarang terjadi bentrokan langsung. Mereka juga dapat menyebabkan gesekan antara Moskow dan Ankara, yang berupaya mengoordinasikan tindakan mereka di Suriah.

Berbicara kepada wartawan sebelum berangkat ke Ukraina, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan respons Ankara melibatkan jet tempur dan tembakan artileri terhadap sasaran militer Suriah.

Erdogan mengatakan serangan balasan itu menewaskan antara 30 dan 35 tentara Bashar.

“Mereka yang menguji tekad Turki dengan serangan keji seperti itu akan memahami kesalahan mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa Moskow diberitahu bahwa Ankara tidak akan mendukung “situasi di mana kita dicegah” untuk menanggapi serangan Suriah.

“Tidak mungkin bagi kami untuk tetap diam ketika tentara kami menjadi martir,” kata Erdogan.

Pada konferensi pers di Kyiv, ia juga mengatakan bahwa hampir satu juta orang bergerak menuju perbatasan Turki karena tindakan ofensif pemerintah Bashar di Idlib.

Pertukaran terjadi di dekat kota titik nyala Suriah, Saraqeb, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berpusat di Inggris, sebuah kelompok pemantau perang. Ia menambahkan bahwa pasukan Turki menembaki posisi tentara Bashar di tiga provinsi, menewaskan delapan tentara di Idlib, tiga di provinsi Latakia dan dua di wilayah Hama.

Namun, kantor berita negara Suriah SANA mengatakan pasukan pemerintah menguasai dua desa baru dalam perjalanan ke Saraqeb. Ia menambahkan bahwa ketika pasukan Suriah mengejar para pejuang opisisi, empat tentara Turki terbunuh dan sembilan lainnya luka-luka, memicu pembalasan dasyat Turki – tetapi mereka mengklaim tidak ada korban di antara pasukan Suriah.

Sementara itu, militer Rusia, yang mengendalikan wilayah udara di atas provinsi Idlib, mengatakan pesawat Turki tidak pernah memasuki wilayah udara Suriah selama serangan Senin. Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan militer Rusia tetap “berhubungan konstan” dengan rekan-rekan Turki di Suriah.

Perkembangan itu terjadi sehari setelah konvoi besar militer Turki bergerak ke daerah itu di tengah serangan baru pemerintah Suriah yang didukung oleh jet Rusia, meningkatkan momok krisis pengungsi baru.

Konvoi militer Turki terdiri dari puluhan kendaraan lapis baja, truk tangki bahan bakar dan truk flatbed berbobot 20 ton, yang mengangkut tank dan pengangkut personel lapis baja.

Turki telah mendirikan 12 pos militer di sekitar Idlib sejalan dengan kesepakatan 2018 antara Rusia , Iran dan Turki untuk zona de-eskalasi di wilayah tersebut.

Digusur oleh kekerasan

Provinsi Idlib adalah rumah bagi sekitar tiga juta orang, banyak dari mereka mengungsi dari bagian lain Suriah dalam serangan kekerasan sebelumnya.

Menurut PBB , hampir 390.000 orang, terutama perempuan dan anak-anak, telah meninggalkan rumah mereka di Suriah barat laut sejak 1 Desember tahun lalu.

Turki menampung lebih dari 3,5 juta pengungsi Suriah, paling banyak dibanding negara Eropa, dan mewaspadai gelombang masuk baru.

Pemerintah Suriah dan sekutu utamanya, Rusia, mempertahankan operasi militer di Idlib bertujuan mengusir kelompok oposisi, penententang utama Bashar dari wilayah itu, sesuai dengan perjanjian de-eskalasi 2018.

Kelompok bersenjata Hay’at Tahrir Syam,   mengendalikan sebagian besar Idlib.

Rusia dan Turki bekerja sama akhir tahun lalu dalam membangun perbatasan yang disebut zona aman di wilayah terpisah di timur laut Suriah, menyusul operasi terhadap pejuang Kurdi yang dijuluki “teroris” oleh Ankara.*

Rep: Ahmad

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !