Rusia Bangun Pangkalan Udara di eks Markas Militer AS, Suriah utara

Pangkalan udara Rusia itu diidentifikasi sebagai kantor badan penerbangan, adalah untuk memastikan bahwa helikopter dapat memperluas area yang dicakup oleh patroli mereka

Rusia Bangun Pangkalan Udara di eks Markas Militer AS, Suriah utara
Sputnik
Jet tempur terlihat di pangkalan udara Rusia di Suriah, 8 Januari 2018.

Terkait

Hidayatullah.com– Rusia mengumumkan akan mendirikan sebuah pangkalan udara di situs bekas markas militer Amerika Serikat (AS) di Suriah utara, kantor berita TASS melaporkan hari ini.

Situs itu kosong ketika militer AS meninggalkan sebuah kota di Suriah utara, Qamishli – pusat administrasi yang didominasi Unit Perlindungan Rakyat (YPG) – pada bulan lalu di tengah-tengah peluncuran operasi Peace Spring Turki. Operasi itu dihentikan oleh sebuah kesepakatan antara Turki dan Rusia.

Sebagai bagian dari kesepakatan itu, para militan YPG harus dipindahkan lebih jauh ke selatan di luar batas-batas zona aman yang direncanakan, dan pasukan Turki dan Rusia akan melakukan patroli bersama di sekitar zona itu untuk membuatnya berlaku. Patroli gabungan Turki-Rusia keenam dilakukan hari ini. Qamishli dibebaskan dari kontrol Turki dalam kesepakatan zona aman.

Pangkalan udara Rusia itu, diidentifikasi sebagai kantor badan penerbangan, adalah untuk memastikan bahwa helikopter dapat memperluas area yang dicakup oleh patroli mereka.

Komandan Timur Khodzhayev mengatakan kepada TASS bahwa tujuan utama yang ingin dicapai melalui pendirian pangkalan tersebut adalah “penerbangan tanpa gangguan, keselamatan helikopter dan perlindungan serta pertahanan wilayah ini.”

“Ini adalah momen bersejarah,” tegas Khodzhayev. “Grup penerbangan kami akan aktif secara permanen di bandara Qamishli pada hari ini.”

Cuplikan yang dirilis di saluran berita Zvezda, yang dijalankan oleh Kementerian Pertahanan Rusia, menunjukkan kelompok pertama helikopter yang mendarat di pangkalan sementara dilindungi oleh sistem pertahanan rudal udara Pantsir.

Langkah oleh militer Rusia menandai keterlibatannya yang lebih besar dalam konflik Suriah, di mana ia telah mendukung dan mendukung rezim Presiden Bashar Al-Assad. Itu terjadi sebulan setelah pasukan AS menarik diri dari daerah-daerah di Suriah utara karena serangan militer Turki.

Namun, sejak itu, pasukan AS terlihat kembali ke wilayah tersebut. Ini dikonfirmasikan oleh Presiden AS Donald Trump baru-baru ini ketika ia mengakui menjaga pasukan di negara yang dilanda perang untuk mengamankan ladang minyak Suriah di timur.* Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !