60.000 Pengungsi berada di Ambang Kematian

Sementara banyak orang kelaparan dan diambang kematian, Bashar al-Assad mencegah bantuan kemanusiaan masuk di Rukban

60.000 Pengungsi berada di Ambang Kematian
Pengungsi kamp Rukban

Terkait

Hidayatullah.com–Lebih dari 60.000 pengungsi Suriah di kamp Rukban di ambang kelaparan dan kematian setelah pasukan rezim Bashar al Assad dan sekutunya memblokir pengiriman bantuan kemanusiaan dan persediaan obat-obatan.

Dikutip media Al Badia24, selama enam hari terakhir, semua pasokan yang dibawa ke kamp yang membatasi Yordania dibajak di pos-pos pemeriksaan dan pintu masuk.

Terletak di padang pasir perbatasan Suriah ke Yordania, kamp Rukban dikendalikan oleh kelompok milisi yang berada di bawah Tentara Pembebasan Suriah (FSA). Kamp itu hanya terdiri dari tenda darurat dan tempat penampungan berlumpur.

Penduduk sipil terlantar yang mencoba bertahan hidup di kamp berasal dari Deir Ez-Zor dari Suriah, timur dan gurun Homs, Raqqa dan beberapa wilayah Aleppo.

Orang-orang di kamp mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa mereka telah menerima bantuan PBB 10 bulan lalu, tetapi telah “dibiarkan mati” sejak saat itu.

Wali Kota  ​​Mohammad Hiyan mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa nama asli kamp seharusnya adalah “Kamp Orang Tak Terjamah”, atau “Kamp Kematian”.

“Saya terkejut. PBB, kelompok hak asasi manusia, organisasi amal benar-benar lupa tentang tempat ini,” katanya.

“Saya bersumpah bahwa orang-orang di kamp Rukban mengalami kesulitan yang belum pernah dilalui oleh kamp lain.

“Selama 10 bulan, tidak ada bantuan tiba di sini. Kami hampir keluar dari pusat kesehatan. Kami bahkan tidak memiliki akses ke obat penghilang rasa sakit. Anak-anak tidak pergi ke sekolah dalam 3 tahun terakhir,”kata Hiyan.

Sementara banyak orang kelaparan dan diambang kematian, Rezim Bashar al-Assad telah mencegah segala jenis bantuan kemanusiaan di Rukban,  selama 10 bulan terakhir.

Baca: UU Properti Baru Suriah akan Halangi Pengungsi Kembali ke Rumah

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa tindakan itu telah memperburuk situasi dan memiliki dampak yang signifikan pada mereka yang membutuhkan perawatan terutama untuk operasi dan kebidanan.

Para pengungsi juga terjebak setelah Dana Anak-Anak PBB (UNICEF), telah menutup pusat kesehatan mereka tanpa menyebutkan alasannya.

Mengikuti sanksi terbaru, telah diajukan permohonan kepada pemerintah Yordania dan masyarakat internasional untuk segera bertindak menyelamatkan nyawa mereka yang terkepung di tengah padang pasir.

Juru bicaranya, Omar al-Homsi, menekankan bahwa tindakan rezim itu membatasi bantuan kemanusiaan dan persediaan obat-obatan yang bertentangan dengan apa yang dijanjikan sebelumnya.

Sejak Juni, kerusakan akibat pengungsi di kamp Rukban telah memburuk setelah pelabuhan darat yang menghubungkannya dengan Yordania ditutup karena tekanan yang diberikan oleh Rusia untuk menekan Amman.

Pada saat yang sama, rezim Bashar juga mengambil tindakan dengan menutup jalan Al Dumayr.

Dalam perkembangan terakhir, dua anak dikonfirmasi tewas dalam 48 jam di kamp Rukban.

Baca: Jumlah Pengungsi Suriah Meningkat jadi 270.000

Munaf al-Hamoud, 14 bulan meninggal karena kurangnya fasilitas medis di sana.

Itu adalah kasus kedua setelah insiden yang sama terjadi pada Huda Rislan pada hari Senin.

Sebelum ini, Deputi Menlu Rusia, Sergei Vershinin dalam wawancara dengan kantor berita RIA Novosti menyinggung kekhawatiran atas situasi kemanusiaan di kamp Al Rukban dan menuturkan, Amerika harus pergi dari Al Tanf karena wilayah ini.

Vershinin menambahkan, kamp Al Rukban harus ditutup sehingga para pengungsi Suriah bisa kembali ke wilayah-wilayah dimana mereka bisa tinggal secara permanen.

Kamp pengungsi Al Rukban saat ini menampung sekitar 50-60 ribu pengungsi Suriah. Kamp tersebut terletak di selatan Suriah dan berada di bawah kontrol pasukan koalisi Amerika dan pemberontak bersenjata.*

 

 

 

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !