Bashar Assad Mengklaim Arab dan Barat Ingin Pulihkan Hubungan dengan Suriah

Assad, diperangi bertahun-tahun, muncul dengan kemenangan setelah mendapat dukungan kuat dari Rusia dan Iran

Bashar Assad Mengklaim Arab dan Barat Ingin Pulihkan Hubungan dengan Suriah
Bashar al-Assad - Menlu Iran Mohammad Javad Zarif

Terkait

Hidayatullah.com—Presiden Suriah Bashar al Assad mengatakan, negara-negara Barat dan Arab sedang mempersiapkan untuk memulihkan kehadiran mereka di Suriah setelah bertahun-tahun absen menyusul pecahnya perang tahun 2011.

Jika pasukannya diklaim akan mengambil kembali kendali penuh atas negaranya itu, Assad mengatakan kepada surat kabar Kuwait al-Shahid, dalam wawancara yang diterbitkan hari Rabu, maka, Suriah akan merebut kembali “peran penting” di Dunia Arab.

“Bagi banyak Negara Arab, ada pemahaman besar antara kami dan mereka. Dan banyak negara Barat telah mulai merencanakan dan mempersiapkan untuk membuka kedutaan mereka,” klaim Assad.

“Delegasi Barat dan Arab sebenarnya telah mulai datang ke Suriah untuk mengatur kepulangan mereka, baik diplomatik, ekonomi atau industri.”

Ini adalah pernyataan Assad yang pertama dengan media Teluk Arab sejak awal perang Suriah, lapor AP.

Baca: Iran Akan Terus di Suriah atas Permintaan Bashar al Assad 

Penulis, Sheikh Sabah al-Mohammed, memuji “pertahanan” Assad di negaranya selama pertemuan mereka di rumah Assad di Damaskus.

Keanggotaan Suriah di Liga Arab yang beranggotakan 22 negara itu ditangguhkan pada hari-hari awal perang dan negara-negara Arab kemudian memberlakukan sanksi ekonomi setelah mereka gagal menengahi berakhirnya perang.

Arab Saudi, Qatar dan anggota lain dari Dewan Kerjasama Teluk telah secara terbuka mendukung kelompok pejuang oposisi untuk menggulingkan Assad. Kuwait telah menyelenggarakan beberapa konferensi donor untuk bantuan kepada warga Suriah, tetapi juga mengutuk kekerasan yang dituduhkan pada rezim Bashar al Suriah.

Wawancara itu menyusul pertemuan hangat yang mengejutkan antara menteri luar negeri Suriah dan rekannya dari Bahrain di sela-sela Sidang Umum PBB pada hari Sabtu. Pertemuan itu berubah pikiran karena menampilkan pelukan antara kedua menteri.

Pertemuan itu menimbulkan pertanyaan tentang apakah Negara-negara Teluk, sebagian besar dari mereka adalah musuh sekutu Bashar al Assad, Iran, sedang mempertimbangkan kembali hubungan mereka dengan Damaskus ketika perang mereda.

Baca: Rezim Suriah telah Gunakan 211 Kali Senjata Kimia 

Assad, diperangi selama bertahun-tahun, muncul dengan kemenangan besar setelah mendapat dukungan kuat dari Rusia dan Iran. Dia sekarang mengendalikan lebih dari 60 persen wilayah Suriah dengan dukungan militer Rusia dan rezim Iran.

Khalid bin Ahmed Al Khalifa, Menteri Luar Negeri Bahrain, mengatakan TV Al-Arabiya Saudi bahwa itu bukan pertemuan pertama dengan “saudara saya” menteri Suriah. Namun dia mengatakan itu adalah pertemuan yang tidak direncanakan, sementara yang direncanakan lainnya tidak tertangkap kamera.

“Pertemuan ini datang pada periode ini yang menyaksikan transformasi positif terhadap peran Arab yang efektif dalam masalah Suriah,” kata Al Khalifa dalam wawancara hari Ahad dengan Al-Arabiya.

“Suriah adalah Negara Arab. Orang-orangnya adalah orang Arab dan apa yang terjadi di sana mengkhawatirkan kita sebelum bangsa lain. Tidak benar bahwa negara-negara regional dan internasional sedang menyelidiki masalah Suriah dan bukan kita,” kutip Middle Eyes Eye.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !