Angelina Jolie Desak Organisasi Internasional Melihat Penderitaan Pengungsi Suriah

Rezim Suriah memilih solusi militer menghentikan demonstrasi, mendorong Suriah dalam lingkaran kekerasan dan pertempuran berdarah

Angelina Jolie Desak Organisasi Internasional Melihat Penderitaan Pengungsi Suriah
Al Arabiya
Angelina Jolie

Terkait

Hidayatullah.com—Duta Khusus Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) Angelina Jolie hari Ahad (28/1/2018), mendesak Dewan Keamanan PBB mencari jalan untuk mengakhiri Perang Suriah yang sudah berkecamuk hampir delapan tahun.

Utusan khusus Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) ini meminta perwakilan negara-negara dan organisasi internasional untuk mengunjungi kamp-kamp pengungsi Suriah untuk melihat penderitaan mereka.

Seruan ini disampaikan pada sebuah konferensi pers yang diadakan oleh Jolie setelah kunjungannya satu hari ke Kerajaan Yordania di mana dia mengunjungi Kamp Zaatari untuk pengungsi Suriah di Yordania timur.

“Sangat menyakitkan untuk datang ke sini dan melihat penderitaan yang mereka,” kata Jolie dilansir Middle East Monitor (MEM).

Baca: PBB: 50.000 Pengungsi Suriah Terjebak di Perbatasan Yordania

“Masyarakat internasional harus datang untuk melihat penderitaan para pengungsi Suriah dan bagaimana orang-orang Suriah tinggal di kamp-kamp. Pasti ada solusi untuk krisis Suriah.”

“Pesan saya untuk komunitas internasional saat ini… tolong berbuat lebih banyak untuk membantu memenuhi kebutuhan keluarga Suriah yang putus asa, dan negara-negara yang menanpung mereka.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan “krisis masih berlanjut, dan kami harap ini akan berakhir.”

Baca: 200 Pengungsi Suriah di Yordan Pulang Kampung Setiap 3 Hari

Zaatari adalah kamp pengungsi terbesar bagi orang-orang Suriah di Yordania, yang menampung sekitar 80.000 pengungsi Suriah.

Ada juga tiga kamp lainnya di Yordania, yaitu Kamp Emirati yang dikenal sebagai kamp pengungsian Mrajeeb al-Fhood, Azraq dan Kamp al-Hadiqa di al-Ramtha.

Yordania terhubung dengan tetangganya di sebelah utara Suriah melalui jalur asrama 375 kilometer, yang menjadikan Kerajaan salah satu negara tuan rumah yang paling penting bagi orang-orang Suriah, dengan jumlah 1,3 juta; setengah dari mereka memiliki status “pengungsi”.

Sejak pertengahan Maret 2011, oposisi Suriah telah menuntut untuk mengakhiri lebih dari 45 tahun peraturan keluarga Bashar al-Assad dan pembentukan negara demokratis di mana kekuasaan akan ditransfer. Namun, rezim Suriah telah memilih solusi militer untuk menghentikan demonstrasi tersebut, mendorong Suriah ke dalam sebuah lingkaran kekerasan dan pertempuran berdarah antara rezim dan pasukan oposisi.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !