Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Kabar dari Suriah

Pengungsi Suriah di Turki Mudik ke Suriah dengan Berjalan Kaki

MEMO
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dengan membawa koper, tas kresek dan balita, ribuan pengungsi kembali ke Suriah dari Turki dengan berjalan kaki pada Kamis menjelang perayaan Idul Fitri yang menjadi tanda berakhirnya bulan suci Ramadan.

Turki telah menjadi tuan rumah bagi 3 juta imigran Suriah sejak awal perang sipil pada 2011, populasi pengungsi terbesar di dunia.

Saat ini Ankara memperbolehkan para pengungsi Suriah untuk kembali ke Turki dalam waktu sebulan jika mereka ingin pulang ke kampung halaman mereka untuk merayakan libur Idul Fitri, tulis middleeastmonitor.com (MEMO).

Beberapa dari pengungsi mengatakan mereka ingin memulai kembali hidup di tanah kelahiran mereka, dan akan kembali dalam sebulan jika hal itu tidak berhasil, sementara yang lain mengatakan mereka ingin kembali ke Suriah demi kebaikan, sembari menceritakan sulitnya menemukan pekerjaan di Turki.

“Di satu hari anda dapat menemukan pekerjaan, di lain hari tidak,” kata Sevsen Um Mustafa sembari dia berjalan melewati perbatasan dengan dua anak perempuan di gandengannya. “Kadangkala mereka membuatmu bekerja tetapi mereka tidak menggaji. Bahkan jika mereka melakukannya, gajinya tidak cukup.”

Baca:  Presiden Turki Tawarkan Kewarganegaraan Pengungsi Suriah

“Bahkan bau tanah Aleppo lebih baik dari di sini,” kata mantan penduduk Aleppo. “Aku lebih baik mati karena perna daripada kelaparan di sini.”

Mayoritas pengungsi Suriah di Turki hidup di luar kamp yang dibangun pemerintah dan berjuang memenuhi kebutuhan makanan, sewa dan pakaian yang biasanya melebihi pendapatan mereka.

Pemerintah Turki, yang memperketat perbatasannya setelah kesepatakan 2016 dengan Uni Eropa untuk memangkas mingrasi ilegal, memperkirakan telah menggelontorkan sekitar 25 miliar dollar untuk menampung pengungsi.

Otoritas berwenang tidak memberikan angka mengenai berapa banyak penduduk Suriah yang sejauh ini telah kembali. Saksi mata dari Reuters  mengatakan sekitar 3.000 orang menyebrang dengan berjalan kaki melalui perbatasan Cilvegozu menuju Suriah dalam waktu beberapa jam pada Kamis.

Baca: Turki Tawarkan Pendidikan Gratis Anak-Anak Suriah

Pemerintah Turki telah mengeluarkan ijin bekerja bagi penduduk Suriah pada 2016 tetapi banyak orang. seperti Muhammed Ali (22 tahun), mengatakan kesempatan itu tidak cukup.

“Bahkan jika aku bekerja sebulan penuh, kurang 200-300 lira (57-85 dollar) untuk membayar sewa,” kata Ali, yang saat itu sedang menuju kampung halamannya di Afrin, Suriah bagian barat laut setelah empat tahun bekerja sebagai buruh tekstil di Istanbul.

Tawaran untuk kembali berlaku bagi warga kebangsaan Suriah dengan dokumen travel lengkap yang menyeberang melalui gerbang perbatasan Cilvegozu dan Oncupinar, otoritas mengatakan. Libur Idul FItri dimulai pada 25 Juni. Mereka yang ingin kembali ke Turki dapat melakukan hal itu hingga tanggal 14 Juli.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Kisah “Pasukan Berbaju Putih” yang Kebal Peluru di Perang Suriah

Kisah “Pasukan Berbaju Putih” yang Kebal Peluru di Perang Suriah

“Kaum Safawi dari Iran, Iraq dan Libanon Datang Ke Suriah Jadi Musibah Besar”

“Kaum Safawi dari Iran, Iraq dan Libanon Datang Ke Suriah Jadi Musibah Besar”

[FOTO] Warga Suriah Turun Jalan, Desak Rezim Bashar Pelaku Kejahatan Perang

[FOTO] Warga Suriah Turun Jalan, Desak Rezim Bashar Pelaku Kejahatan Perang

Pemimpin Senior Milisi Syiah Houthi Yaman dan Milisi Hizbullah Tewas

Pemimpin Senior Milisi Syiah Houthi Yaman dan Milisi Hizbullah Tewas

Rusia akan Suplai S-300 ke Suriah dalam 2 Minggu

Rusia akan Suplai S-300 ke Suriah dalam 2 Minggu

Baca Juga

Berita Lainnya