Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kabar dari Suriah

Saksi Hidup Berbicara: Pembantaian Bashar al Assad Abad ke-21 [2]

Eldorar/Getty Images
Bukti korban penyiksaan kejam Rezim Bashar al Assad
Bagikan:

Sambungan artikel PERTAMA

Hidayatullah.com–BEBERAPA tempat tidur ditempati oleh lebih dari satu pengunjuk rasa yang terluka. “Saya melihat polisi militer berjalan berhadapan dengan para pasien, melompat ke mereka. Ia dirancang untuk menyakiti separah mungkin, ” kata Nemer.

Dokter muda mulai mensterilkan tangannya untuk mengobati pria yang paha telah hancur oleh peluru. “Mengapa melakukan itu untuk hewan-hewan ini?” Tanya salah satu rekan militer, anggota dari sekte Syiah Nushairiyah seperti Assad. “Orang-orang ini tercemar.”

Beberapa hari kemudian, video dari dalam ruang gawat darurat itu bocor ke media sosial. Pasukan keamanan segera menempatkan penjaga bersenjata di pintu dan melarang masuk orang-orang non-Nushairiyah – terutama Muslim Sunni seperti Nemer.

Tapi dalam beberapa minggu, sebagaimana aksi protes membengkak di jalanan, empat badan intelijen lawan Suriah mulai membuang puluhan korban penyiksaan mereka di rumah sakit untuk perawatan.

Baca: Horor Penjara Rezim Assad: Wawancara Sahabat Suriah dengan Bekas Tawanan

Aku bertanya kepada Nemer mengapa dia berpikir mereka memberikan kesempatan hidup ke beberapa orang? “Mereka ingin menyampaikan pesan kepada masyarakat luas: inilah yang akan terjadi jika anda melawan kami,” jawabnya ujarnya dikutip laman eldorar.com, Ahad (12/02/2017).

Para musuh Bashar ak Assad tidak aman, meskipun di rumah sakit. Petugas medis akan kembali ke pasien mereka yang telah dirawat beberapa jam sebelumnya untuk menemukan luka bakar baru di tubuh mereka – atau air yang terkontaminasi dari toilet dituangkan di perban-perban untuk menutupi luka yang baru saja dibersihkan.

“Ada hari-hari dimana kami merasa begitu putus asa. Karena itu menjijikkan,” kata Nemer.

“Aku akan melakukan operasi di bawah anestesi, membersihkan luka, menggunakan antibiotik dan kemudian memasang sekrup fiksasi logam eksternal ke tulang untuk menahan lengan atau kaki bersama-sama. Tapi ketika aku kembali, seseorang dari petugas intelijen telah menariknya keluar. Dapatkah Anda membayangkan rasa sakit yang disebabkan?”

Para dokter mengeluh tentang pembunuhan dan penyiksaan, mengatakan mereka berada di sebuah rumah sakit ‘bukan rumah jagal’, tapi kepala keamanan menghiraukan kekhawatiran kami. Nemer akan mencoba untuk mencari tahu nama-nama mereka yang dirantai ke tempat tidur, menyampaikan kabar kepada keluarga mereka.

Para petugas keamanan kadang-kadang secara santai mematikan rokok di pasien ketika ia berjalan ke sebuah ruangan. Namun sangat tidak mudah dipercaya, di bawah kekejian ini di lantai delapan, adalah rumah sakit biasa, yang bahkan digunakan sebagai pertemuan untuk mengunjungi para pejabat. Akhirnya, Nemer merasa sangat traumatis – terutama karena ia bekerja paruh waktu di rumah sakit lapangan rahasia untuk membantu para demonstran yang terluka.

Ketika mortir meledak di satu serangan, ia bergegas keluar dan hampir menginjak kepala yang terpenggal dari seorang teman dokter yang saat itu sedang istirahat.

Dia juga secara rutin diinterogasi selama berhari-hari oleh pejabat intelijen, yang tidak percaya padanya karena ia Sunni dan teman sekamarnya itu sedang dicurigai.

“Saya meminta untuk pindah ke rumah sakit lain karena saya tidak bisa menangani situasi ini lagi.” Permintaannya dikabulkan.

baca: Yang Perlu Diketahui: Apa Perang Suriah, Rezim Bashar dan Keterlibatan Syiah? [1]

Namun kehidupan Nemer ini tidak membaik ketika ia pergi ke rumah sakit Harasta, di pinggiran Damaskus – bekerja untuk badan-badan intelijen yang memulai mendokumentasikan korban-korban yang meninggal dan ia dipaksa untuk berkolaborasi dengan kegiatan mereka.

“Setiap hari mereka akan membawa mayat-mayat di sebuah jip atau truk. Para pejabat akan memberitahu kita untuk menulis sertifikat kematian dan kami harus mengabaikan tanda-tanda yang jelas akibat penyiksaan dan kelaparan. Mereka bahkan tidak akan memberikan kesempatan pada kita untuk memeriksa denyut nadi atau melihat pupil mata.”

Satu hari setelah pertempuran besar di Damaskus, ada 1.300 mayat. Seperti biasa, sebuah truk kap terbuka akan tiba dengan bagian belakang dipenuhi 20 atau 30 mayat yang hancur; satu saat, ia melihat tubuh tergelincir ke trotoar setelah sopir memutar di bundaran rumah sakit terlalu cepat.

Pertama kali saya menolak untuk menandatangani sertifikat kematian tetapi orang intelijen mengarahkan Senjata AK-47-nya ke kepala saya dan berkata, “Lakukan atau mati!”

Itu adalah penghinaan – dalam diri anda sedang mendidih dengan kemarahan tetapi anda tidak dapat melakukan apa-apa. Ini sangat menyakitkan. Saya seorang dokter. Ketika saya lulus saya mengambil Sumpah Hippokrates, yang menyebutkan tentang menyelamatkan kehidupan.

Gambar-gambar mayat yang babak belur, tubuh dibakar dan kelaparan diambil oleh fotografer polisi militer dikenal sebagai Caesar, yang diselundupkan keluar lebih dari 53.000 gambar pada stik memori untuk memberikan bukti kebrutalan Assad.

Baca: Lembar Putih Suriah: Lembar Fakta Krisis Kemanusiaan Suriah

Mayat-mayat diberi kode tertulis pada kulit: nomor identitas; unit yang membunuh mereka; nomor berkas kasus rumah sakit. Sama halnya seperti NAZI mendokumentasikan perbuatan keji mereka – dan, memang, seperti Negara Islam (ISIS) membuat katalog perempuan Yazidi dijual sebagai budak seks.

Ini adalah ketika Bashal al Assad mulai menyatakan kepada masyarakat internasional bahwa dirinya memerangi “teroris”. Dia mulai mendokumentasikan segala sesuatu sehingga ia bisa mengatakan, jika ditantang, bahwa semua tahanan tersebut meninggal karena sebab alamiah.

Nemer menambahkan dengan senyum penyesalan, “Dan jika sertifikat ditandatangani oleh dokter Sunni, memberikan mereka perlindungan lebih untuk berdebat bahwa itu sah.”

PBB sepakat pada bulan Desember memulai pengumpulan bukti-bukti sebagai langkah maju menuntut apa yang ada dibalik kekejaman Suriah.

Namun karena Rusia bergabung dengan Iran untuk mendukung Rezim kejam Basharl al Assad, tampaknya semakin memungkinkan ia akan mencengkeram kekuasaan – tidak heran ia bisa mengatakan pada pekan lalu bahwa dia “tidak peduli” tentang kejahatan perang.

Nemer tetap tinggal karena, seperti dokter lain, ia diam-diam melemahkan Basharl al Assad dengan menandatangani catatan sakit dengan jumlah banyak dalam pendaftaran militer, mengetahui mereka akan melarikan diri jika diizinkan untuk pulang.

Beberapa ada yang begitu putus asa untuk melarikan diri bahkan mereka menembak dirinya. Kemudian ahli bedah diperingatkan oleh seorang teman bahwa ia hendak ditangkap karena kegiatan anti-rezim.

Nemer melarikan diri dengan segera, menyuap para pemberontak yang menguasai daerah untuk mendapatkan jalan sebelum menyeberang perbatasan ke Turki. Sayangnya, ayahnya yang sudah tua mengabaikan peringatan untuk tidak kembali setelah mendapatkan kanker beberapa bulan kemudian – dan dengan ironi yang mengerikan, meninggal di Rumah Sakit Harasta setelah ditangkap oleh pasukan keamanan dan dipukuli dengan brutal di sebuah pusat penahanan.

Satu orang lagi tewas dalam perang yang menghancurkan bangsa.

Tetapi setidaknya orang-orang pemberani seperti Nemer adalah saksi kekejaman, tanpa ragu berbicara untuk mengingatkan kita pada kejahatan perang yang dilakukan di semua sisi konflik paling menyengsarakan pada abad ini.*/Ummu Qudsy

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Rezim Assad Suriah Telah Menyiksa 98 Orang Sampai Mati dalam 2 Tahun Terakhir

Rezim Assad Suriah Telah Menyiksa 98 Orang Sampai Mati dalam 2 Tahun Terakhir

Bashar al-Assad ‘Bersembunyi di Bunker’ Bersama Pejabat Iran Jelang Serangan Udara AS

Bashar al-Assad ‘Bersembunyi di Bunker’ Bersama Pejabat Iran Jelang Serangan Udara AS

Begini Cara Iran Bantu Rezim Assad yang Terus Bunuhi Muslimin Suriah

Begini Cara Iran Bantu Rezim Assad yang Terus Bunuhi Muslimin Suriah

‘Genjata Senjata tak Pernah Ada’: Idlib Kembali Dibombardir

‘Genjata Senjata tak Pernah Ada’: Idlib Kembali Dibombardir

Angkatan Udara Rusia Tingkatkan Serangan di Aleppo

Angkatan Udara Rusia Tingkatkan Serangan di Aleppo

Baca Juga

Berita Lainnya