Ahad, 28 Maret 2021 / 15 Sya'ban 1442 H

Kabar dari Suriah

Bantuan Belum Sampai ke Daraya, Ditolak Pemerintah Suriah

MEE
Beberapa saat kabar konvoi ditolak, pasukan Rezim dilaporkan menembaki warga berkumpul untuk menunggu bantuan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah Suriah menolak datangnya truk bantuan sebelum mereka mampu mencapai Kota Daraya di Suriah, yang dikepung sejak tahun 2012, kata seorang penduduk kepada Middle East Eye (MEE) melalui Skype pada hari Kamis (12/05/2016)

Segera, setelah muncul kabar bahwa konvoi bantuan tersebut ditolak masuk, pasukan pemerintah Rezim Bashar al Assad dilaporkan menembaki daerah di mana warga berkumpul untuk menunggu bantuan, menewaskan dua orang dan lima lainya mengalami luka-luka, menurut jaringan pemantau independen Siege Watch.

Lima truk yang memberikan barang bantuan termasuk susu bayi, vaksin dan perlengkapan sekolah, tapi tidak membawa makanan, pada hari Kamis, diperkirakan telah menunggu di zona bebas militer di luar kota tersebut sejak sekitar tengah hari.

Pada Kamis malam, penduduk tersebut mengatakan ia telah mendengar dari badan bantuan internasional bahwa pemerintah telah mencegah konvoi masuk dan membatalkan misi bantuan tersebut.

Palang Merah Internasional (PMI) telah mengkonfirmasi penghentian pengiriman bantuan tersebut di Twitter:

Pengiriman bantuan dijadwalkan akan menjadi yang pertama sejak Daraya, pinggiran Damaskus dan dalam beberapa mil dari gudang bantuan di ibukota, dikepung oleh pemerintah pada bulan November 2012.

Sebelumnya pada hari Kamis, juru bicara Palang Merah Internasional Pawel Krzysiek mengakui bahwa pengiriman tidak termasuk makanan yang sangat dibutuhkan, tapi harus dilihat sebagai “kesempatan untuk membangun kepercayaan”.

“Kami menganggap ini sebagai sebuah terobosan, tapi tidak sukses,” kata Krzysiek di mana ia sebelumnya menunggu di zona bebas militer dekat Kota Daraya memulai pengiriman.

“Kami mendesak semua orang yang bertanggung jawab di darat untuk mengizinkan bantuan yang diperlukan ini masuk ke Daraya,” katanya.

Sebelum perang, Kota Daraya memiliki populasi sekitar 80.000 orang, namun sekarang menurun menjadi hanya 90 persen, dengan perkiraan 8.000 warga yang tersisa, yang sedang menderita kekurangan pangan dan kekurangan gizi yang parah.

Bulan lalu, 47 wanita di kota Suriah mengirimkan surat terbuka mengatakan mereka berada di ambang menyaksikan anak-anak dan keluarga mereka mati kelaparan jika bantuan tidak segera sampai kepada mereka.

Sejak pengepungan yang dilakukan pemerintah terhadap Daraya dimulai, sejumlah penduduk bertahan hidup dari makanan yang diselundupkan dari kota terdekat dan tanaman apa saya yang bisa mereka tanam. Dua tahun lalu, pemerintah memutus pasokan air ke dalam kota.

Januari ini, krisis di kota meningkat di mana jalan ke kota berikutnya diputus dan pemboman yang dilancarkan pemerintah menyisakan air minum untuk Daraya, tersedot dari sumur yang dangkal, dan lahan pertanian terkontaminasi dengan bahan kimia beracun, kata penduduk kepada MEE bulan lalu.

Sawsan al-Abaar, salah satu penandatangan surat terbuka itu, mengatakan kepada MEE bulan lalu bahwa ia dan perempuan lainnya – banyak di antaranya, katanya, telah kehilangan pencari nafkah dalam keluarga mereka – mengirim surat mereka kepada dunia karena mereka “sudah tidak lagi memiliki kesabaran untuk diam.

“Kami mulai menyaksikan anak-anak kami terlihat seperti kerangka, bayi kami berusia satu tahun seperti anak usia tiga bulan,” katanya. “Kami mengandalkan hati nurani manusia di seluruh dunia untuk membantu.”

PBB mengatakan lebih dari 486.000 orang yang hidup di bawah pengepungan di Suriah, dan lebih dari setengah dari mereka berada di daerah yang dikepung oleh pemerintah.

Meski demikian, Siege Watch malah justru mengatakan bahwa jumlah total rakyat Suriah yang dikepung lebih dari satu juta orang, sedangkan organisasi non-pemerintah Dokter Tanpa Batas (Doctors Without Borders/MSF) mengatakan bahkan hampir mencapai 2 juta orang.*/Karina Chaffinch

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Roket dan Bom Sambut kedatangan Wartawan JITU

Roket dan Bom Sambut kedatangan Wartawan JITU

Konvoi Ke-12 dari Ghouta Timur Tiba di Aleppo dan Idlib

Konvoi Ke-12 dari Ghouta Timur Tiba di Aleppo dan Idlib

Korea Utara Diduga Ikut Kirim Senjata Kimia ke Perusahaan Suriah

Korea Utara Diduga Ikut Kirim Senjata Kimia ke Perusahaan Suriah

Jabhah Al-Nusra Lancarkan Serangan pada Teroris Assad di Pinggiran Kota Homs

Jabhah Al-Nusra Lancarkan Serangan pada Teroris Assad di Pinggiran Kota Homs

Rezim Bashar Bunuh 216 Warga Sipil di Ghouta Timur Sejak Desember

Rezim Bashar Bunuh 216 Warga Sipil di Ghouta Timur Sejak Desember

Baca Juga

Berita Lainnya