Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Polandia Mengaku Membeli Perangkat Lunak Mata-mata ‘Israel’

Jaroslaw Kaczynski, Ketua Partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa di Polandia
Bagikan:

Hidayatullah.com– Politisi Polandia yang paling berpengaruh telah mengakui bahwa negaranya membeli perangkat lunak mata-mata canggih dari pembuat perangkat lunak pengawasan NSO Group Israel. Namun Polandia membantah bahwa itu digunakan untuk menargetkan lawan politik.

Jaroslaw Kaczynski, Ketua Partai Hukum dan Keadilan yang berkuasa di Polandia, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa perangkat lunak, Pegasus, sekarang digunakan oleh dinas rahasia di banyak negara untuk memerangi kejahatan dan korupsi. Dia mencatat bahwa Pegasus merupakan kemajuan teknologi atas sistem pemantauan sebelumnya, yang tidak memungkinkan layanan untuk memantau pesan terenkripsi.

“Tidak baik jika layanan Polandia tidak memiliki alat jenis ini,” kata Kaczynski dalam sebuah wawancara yang akan diterbitkan di surat kabar mingguan Sieci edisi Senin, dikutip oleh portal berita wPolityce.pl hari ini, dikutip AP.

Wawancara tersebut mengikuti laporan eksklusif oleh The Associated Press bahwa Citizen Lab, sekelompok pengamat dunia maya di Universitas Toronto, menemukan bahwa tiga kritikus pemerintah Polandia telah diretas dengan perangkat lunak mata-mata Pegasus NSO.

Kemarin, Amnesty International secara independen mengkonfirmasi temuan Citizen Lab bahwa Senator Krzystof Brejza telah diretas beberapa kali pada tahun 2019 saat ia menangani kampanye pemilihan parlemen oposisi. Pesan teks yang dicuri dari telepon Brejza dirancang dan disiarkan oleh TV yang dikendalikan pemerintah sebagai bagian dari kampanye pencemaran nama baik selama panasnya persaingan politik, yang dimenangkan oleh partai penguasa populis.

Brejza sekarang berpendapat bahwa pemilihan itu tidak adil karena partai yang berkuasa akan memiliki akses ke pemikiran dan rencana taktis kampanyenya.

Pengungkapan itu telah mengguncang Polandia, membuat perbandingan dengan skandal Watergate tahun 1970-an di AS dan memprovokasi seruan untuk komisi penyelidikan di parlemen.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Syeikh Dr. Ahmad Al Umari: Bebaskan Masjid Al-Aqsha Melalui Masjid dan Al-Quran

Syeikh Dr. Ahmad Al Umari: Bebaskan Masjid Al-Aqsha Melalui Masjid dan Al-Quran

Tren Fesyen Mengancam Identitas Pemuda Saudi

Tren Fesyen Mengancam Identitas Pemuda Saudi

15 PRT Indonesia Mati Terjatuh Dari Apartmen

15 PRT Indonesia Mati Terjatuh Dari Apartmen

Korban Pelecehan Seks Gereja Mengadu ke Mahkamah Internasional

Korban Pelecehan Seks Gereja Mengadu ke Mahkamah Internasional

Iran Coba Picu Perang Hamas-Israel Demi Rezim Suriah

Iran Coba Picu Perang Hamas-Israel Demi Rezim Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya