Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Demonstrasi Besar-Besaran Akibat Naiknya Harga BBM Paksa Kazakhstan Berlakukan Kondisi Darurat

kazakhstan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev telah memberhentikan kabinetnya dan memberlakukan keadaan darurat di kota terbesar negara itu. Dilansir Al Jazeera pada Kamis (06/01/2022), pemberlakukan keadaan darurat di negara yang kaya minyak itu menyusul protes massal yang dipicu kenaikan harga bahan bakar.

Pada Rabu pagi Tokayev mengatakan bahwa dia telah menerima pengunduran diri kabinet yang dipimpin oleh Perdana Menteri Askar Mamin. Dia juga memerintahkan pejabat kabinet untuk mengembalikan kontrol harga pada Liquified Petroleum Gas (LPG).

Selain itu Tokayev memerintahkan pejabat kabinet untuk mengendalikan harga untuk bensin, solar, dan barang-barang konsumen “penting secara sosial” lainnya.

Langkah itu menyusul bentrokan di Almaty semalam antara polisi dan ribuan pengunjuk rasa yang menyerukan pengunduran diri pemerintah.

Beberapa dari mereka meneriakkan “orang tua” – merujuk pada pendahulu dan mentor Tokayev yang masih berkuasa, Nursultan Nazarbayev – sementara yang lain menyerang kendaraan. Polisi menggunakan gas air mata dan granat kejut untuk menghentikan kerumunan pengunjuk rasa menyerbu kantor walikota.

Dalam upaya untuk memadamkan kerusuhan, Tokayev pada Rabu pagi memberlakukan keadaan darurat di Almaty serta provinsi Mangistau barat.

Keputusan tersebut, katanya, akan berlangsung selama dua minggu dan mencakup jam malam pada pukul 11 ​​malam (17:00 GMT) hingga pukul 7 pagi (01:00 GMT), pembatasan pergerakan, dan larangan pertemuan massal.

“Seruan untuk menyerang kantor-kantor pemerintah dan militer benar-benar ilegal,” kata Tokayev dalam pidato pada malam sebelumnya. “Pemerintah tidak akan jatuh, tetapi kami ingin saling percaya dan dialog daripada konflik.”

Akses ke aplikasi perpesanan seperti Telegram, Signal dan WhatsApp tidak tersedia. Sementara dua situs media independen yang menyiarkan protes tampaknya telah diblokir.

Diketahui, protes pecah di kota Zhanazoen di wilayah Mangistau barat pada 2 Januari, sehari setelah pemerintah mencabut batas harga Liquified Petroleum Gas (LPG).

Mangistau bergantung pada LPG yang relatif murah sebagai bahan bakar utama untuk mobil dan kantor berita AFP mengatakan setiap kenaikan harga akan mempengaruhi harga makanan, yang telah mengalami kenaikan tajam sejak awal pandemi virus corona.

Protes dengan cepat menyebar ke bagian lain di Kazakhstan barat, termasuk pusat provinsi, Aktau, dan ke Almaty dan ibu kota negara, Nur-sultan.

Tokayev menarik diri

Ketika ketegangan meningkat, Tokayev mentweet pada Selasa malam bahwa pihak berwenang telah mengambil keputusan untuk menurunkan harga LPG di Mangistau “untuk memastikan stabilitas di negara itu”.

Langkah tersebut mengembalikan batas harga 50 tenge Kazakh ($0,11) per liter, atau kurang dari setengah harga pasar, di provinsi barat.

Namun laporan media independen menyatakan bahwa pengumuman tersebut gagal melemahkan protes di Zhanaozen dan Aktau. Rekaman dari Aktau yang dibagikan di media sosial Selasa malam menunjukkan ribuan pengunjuk rasa yang telah berkemah di pusat kota semalam dikepung oleh polisi.

Penangkapan para aktivis dan demo spontan kecil-kecilan juga dilaporkan di Nur-Sultan, kota yang dinamai untuk menghormati pendiri negara, Nazarbayev.

Namun, pada Rabu pagi, Tokayev mengatakan dekrit darurat telah memperbaiki situasi di kota-kota Kazakhstan yang dilanda protes.

Sementara itu, kementerian dalam negeri negara itu mengatakan lebih dari 200 orang telah ditahan di seluruh negeri karena menyerang gedung-gedung pemerintah.

Dikatakan 95 petugas polisi terluka tetapi tidak memberikan angka cedera di antara pengunjuk rasa.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Senat AS Berupaya Halangi Pembelian Jet Tempur F-35 oleh Turki

Senat AS Berupaya Halangi Pembelian Jet Tempur F-35 oleh Turki

Kelompok Kurdi Suriah PYD Tidak Bermaksud Mendirikan Negara Merdeka

Kelompok Kurdi Suriah PYD Tidak Bermaksud Mendirikan Negara Merdeka

Serangan Milisi Muslim Meningkat, Ribuan Warga Menuntut Presiden Mali Mundur

Serangan Milisi Muslim Meningkat, Ribuan Warga Menuntut Presiden Mali Mundur

Dilarang Gunakan Etnis Rohingya, Ekstimis Buddha Khawatir Islam Rebut Kekuasaan

Dilarang Gunakan Etnis Rohingya, Ekstimis Buddha Khawatir Islam Rebut Kekuasaan

Putaran Kedua Sekutu Karzai Dukung Abdullah Sebagai Presiden

Putaran Kedua Sekutu Karzai Dukung Abdullah Sebagai Presiden

Baca Juga

Berita Lainnya