Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Prancis Memerintahkan Menutup Sebuah Masjid selama Enam Bulan dengan Tuduhan Penghasutan

Salah satu masjid di Prancis
Bagikan:

Hidayatullah.com—Prancis telah memerintahkan menutup sebuah masjid di utara negara itu untuk ditutup karena melacak seorang imam yang mempraktikkan ideologi radikal, menurut otoritas provinsi kepada AFP. Masjid di Beauvais, sebuah kota dengan populasi 50.000 orang dan terletak 100 kilometer (km) utara Paris, ditutup selama enam bulan, kata administrasi wilayah Oise di mana Beauvais berada.

Negara itu menuduh khotbah yang disampaikan di tempat ibadah itu menghasut kebencian, kekerasan dan membela jihad.  Menteri Dalam Negeri Prancis Gérald Darmanin mengumumkan pada 14 Desember bahwa ia telah “menggerakkan” prosedur penutupan masjid ini karena khotbah “yang tidak dapat diterima” “melawan orang Kristen, homoseksual dan Yahudi”.

Pengacara LSM “Espoir et Fraternité”, yang mengelola masjid, Samim Bolaky, mengatakan kepada AFP bahwa pernyataan imam telah “diambil di luar konteks”. Pengacara asosiasi pengelola masjid itu juga mengatakan bahwa imam telah diskors dari tugasnya menyusul surat prefektur itu.

Samin Bolaky telah mengajukan banding ke pengadilan tata usaha di Amiens atas keputusan ini.  Bolaky mengatakan pihak berwenang menargetkan “pernyataan tertentu yang dibuat selama khotbah oleh salah satu imam masjid,  dan sejak itu telah diskors.

Pihak berwenang melancarkan pengumpulan informasi selama 10 hari sebelum tindakan menutup masjid. Namun berdasarkan apa yang diberitahukan kepada AFP hari ini, masjid tersebut sekarang ditutup selama dua hari.

Mengutip sebuah laporan di surat kabar lokal Courrier Picard bulan ini, keyakinan masjid baru saja masuk Islam.

Awal tahun ini, pemerintah Prancis mengumumkan akan meningkatkan pemeriksaan tempat-tempat ibadah dan asosiasi yang diduga menyebarkan propaganda Islam radikal. Tindakan keras itu terjadi setelah pembunuhan guru Samuel Paty pada Oktober 2020 yang menjadi sasaran setelah kampanye online menentangnya karena telah menunjukkan kartun kontroversial Nabi Muhammad yang diterbitkan oleh majalah satir Charlie Hebdo selama kelas kewarganegaraan.

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengatakan bulan ini bahwa sekitar 100 masjid dan ruang sholat umat Muslim dari jumlah total lebih dari 2.600 Prancis telah diselidiki karena dicurigai menyebarkan ideologi radikal. Enam situs sedang diperiksa dengan maksud untuk menutupnya berdasarkan undang-undang Prancis terhadap ekstremisme dan radikalisme Islam, katanya.

Dia menuturkan, sejak Presiden Emmanuel Macron menjabat, 13 asosiasi telah ditutup di negara itu. Sejauh ini 92 dari 2.500 masjid di Prancis telah ditutup, dan sejak September 2020, izin tinggal bagi 36 ribu orang asing telah dibatalkan dengan alasan orang-orang tersebut berpotensi mengancam ketertiban umum.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Sandera Iraq dibuang ke Sungai Tigris

Sandera Iraq dibuang ke Sungai Tigris

Universitas Aleppo Copot Gelar PhD PM Erdogan

Universitas Aleppo Copot Gelar PhD PM Erdogan

David Lange: Presiden Bush Dibantu Para ‘Preman’”

David Lange: Presiden Bush Dibantu Para ‘Preman’”

AS Bebaskan Pria Kristen Tersangka Pengirim Surat Beracun

AS Bebaskan Pria Kristen Tersangka Pengirim Surat Beracun

Lebih dari 7000 Warga Rakhine Dapat Kartu Identitas

Lebih dari 7000 Warga Rakhine Dapat Kartu Identitas

Baca Juga

Berita Lainnya