Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Permintaan Meningkat, Pil Terlarang Captagon Banjiri Arab Saudi

captagon arab saudi
Bagikan:

Hidayatullah.com — Arab Saudi telah menjadi ibukota narkoba di Timur Tengah dan berjuang keras untuk menghentikan perdagangan regional maupun internasional zak adiktif yang sedang populer di kalangan anak muda Kerajaan. Diyakini penjualan pil Captagon didorong oleh meningkatnya permintaan di Arab Saudi.

Hal ini telah menjadi perhatian domestik yang serius dan menjadi perselisihan dengan negara-negara tetangganya.

Captagon baru-baru ini semakin digandrungi di negara-negara Arab kaya. Perdagangan narkoba itu merupakan sumber ketegangan di Riyadh, seperti yang diungkapkan pada pekan ini di majalah Foreign Policy.

Menurut Badan PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC), sejak tahun 2015 hingga 2019 lebih dari separuh dari semua pil Captagon yang disita di Timur Tengah berada di Arab Saudi.

Captagon, nama beken dari amfetamin fenethylline hydrochloride, awalnya populer pada puncak krisis Suriah ketika para petempur mengonsumsi pil tersebut sebagai doping agar dapat melalui pertempuran panjang, lansir Middle East Monitor pada Kamis (24/12/2021).

Seiring berjalannya waktu dan AS memberlakukan sanksi terhadap Presiden Suriah Bashar Al-Assad dan rekan-rekannya, hal itu memicu perdagangan narkoba dan menciptakan ekonomi bayangannya sendiri.

Riyadh telah berada dalam pertempuran yang tampaknya tidak dapat dimenangkan untuk menghentikan perdagangan gelap. Ada tiga penggerebekan narkoba besar-besaran secara berurutan selama sebulan terakhir, tetapi tindakan keras itu sepertinya akan sia-sia kecuali jika menargetkan sumbernya, itulah mengapa perdagangan narkoba telah menjadi masalah geo-politik.

Saudi telah menyindir bahwa Hizbullah Lebanon berada di balik produksi dan transportasi ganja dan Captagon yang menemukan jalan mereka ke Kerajaan.

Diyakini bahwa pil kecil, yang mudah dibuat, diproduksi secara massal di Suriah dan Lebanon, itulah sebabnya Riyadh menuntut kedua negara berbuat lebih banyak untuk menghentikan perdagangan.

Dalam apa yang digambarkan sebagai sikap niat baik yang langka, pemerintah Suriah memainkan peran utama dalam salah satu penggerebekan narkoba baru-baru ini. Damaskus menyita lebih dari 500 kilogram Captagon yang telah disimpan dalam pengiriman pasta yang ditujukan ke Riyadh.

Beberapa hari kemudian pihak berwenang Saudi menyita lebih dari 30 juta tablet minuman keras yang disembunyikan di dalam kapulaga impor. Kemudian, pada pertengahan Desember, Pasukan Keamanan Dalam Negeri Lebanon menggagalkan upaya penyelundupan empat juta pil Captagon ke Riyadh melalui Yordania, kali ini disembunyikan di dalam kantong kopi.

Dikatakan larangan impor Lebanon pada April oleh Arab Saudi menjadi indikasi sejauh mana narkoba menjadi masalah besar bagi Kerajaan. Para ahli percaya bahwa Riyadh mengambil tindakan drastis ini untuk menimbulkan kerugian bagi Hizbullah untuk perdagangan narkoba.

Berbagai penyitaan narkoba baru-baru ini, bagaimanapun, hanyalah sedikit dari jumlah total obat-obatan yang diproduksi di Suriah, dan daerah-daerah di bawah kendali Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon. Tahun lalu saja, nilai pil yang disita yang berasal dari Suriah diperkirakan mencapai $3,46 miliar; sebaliknya, pada 2019, total ekspor gabungan Suriah dan Lebanon bernilai kurang dari $5 miliar.

Sementara Riyadh tampaknya mengatasi masalah di sisi penawaran melalui tekanan diplomatik, ia menghadapi rintangan yang sama menantangnya di sisi permintaan. Diklaim bahwa gaya hidup Saudi dan pembatasan sosial adalah penyebab utama penggunaan narkoba di Kerajaan, yang merupakan salah satu alasan mengapa beberapa komentator percaya bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed Bin Salman membuka negara itu untuk hiburan dan musik barat.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pasukan Prancis Akhiri Misinya di Afghanistan

Pasukan Prancis Akhiri Misinya di Afghanistan

Pembajak Usulkan Snowden dan Manning Dapat Nobel Perdamaian

Pembajak Usulkan Snowden dan Manning Dapat Nobel Perdamaian

Satu Lagi Diskriminasi, Politisi Swiss Usul Larang Jilbab dalam Foto Paspor

Satu Lagi Diskriminasi, Politisi Swiss Usul Larang Jilbab dalam Foto Paspor

Saudi Menyetop Impor Jambu dari Mesir

Saudi Menyetop Impor Jambu dari Mesir

Amnesty International Tuding Pemerintah Pasang Spyware Intai Jurnalis, Maroko Minta Bukti

Amnesty International Tuding Pemerintah Pasang Spyware Intai Jurnalis, Maroko Minta Bukti

Baca Juga

Berita Lainnya