Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Mufti Besar Saudi: Homoseksual Kejahatan Paling Hina dan Keji

homoseksual saudi
Bagikan:

Hidayatullah.com—Mufti Besar Kerajaan Arab Saudi menganggap homoseksual sebagai “salah satu kejahatan paling hina dan keji”, sambil mempertahankan posisi negaranya yang keberatan tentang resolusi PBB yang memasukkan persyaratan orientasi seksual. Hal ini dinilai “tidak sesuai” dengan “identitas Arab dan Islam.”

Saudi Press Agency (SPA) mengutip Mufti Kerajaan Arab Saudi, Syaikh Abdulaziz bin Abdillah bin Muhammad Al Syaikh, yang membenarkan posisi “teguh” Arab Saudi terhadap keputusan tersebut.

Dia mengatakan bahwa “kejahatan homoseksualitas adalah salah satu kejahatan yang paling keji dan paling menjijikkan di sisi Tuhan Yang Maha Esa. Para pelaku kejahatan ini dibenci oleh Allah dan digambarkan sebagai aib dan aib di dunia dan di akhirat.”

Arab Saudi memiliki keberatan tentang rancangan resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang “penguatan peran PBB dalam mempromosikan demokrasi,” yang katanya termasuk adopsi kewajiban berkaitan dengan “orientasi seksual dan identitas gender.”

Duta Besar Kerajaan untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Abdullah Al-Mouallimi, mengatakan bahwa masalah itu “bertentangan dengan identitas Arab-Islam historisnya, serta undang-undang dan undang-undang banyak negara anggota,” seperti dikutip oleh media lokal pada hari Jumat.

Dia menjelaskan bahwa Arab Saudi dan sejumlah negara mencoba untuk menegosiasikan teks resolusi dan membatalkan referensi identitas dan orientasi seksual sebagai paragraf darurat yang belum disepakati sebelumnya, tetapi tidak menemukan “tanggapan yang masuk akal.”

Arab Saudi, yang menyaksikan kampanye keterbukaan besar-besaran dan berusaha membangun citra yang berbeda setelah puluhan tahun ekstremisme, mengkriminalkan homoseksual, biseksualitas, dan transgenderisme.

Organisasi hak asasi manusia internasional meminta para selebritis internasional untuk menarik diri dari acara olahraga dan artistik yang diadakan di Kerajaan Saudi dengan latar belakang catatan hak asasi manusianya, yang dianggap tidak memberi ruang kebebasan seksual.*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Presiden AFC Minta Bos FIFA Dukung Jilbab

Presiden AFC Minta Bos FIFA Dukung Jilbab

Hasil Studi: 75% Pengunsi Suriah Ingin Dapat Kewarganegaraan Turki

Hasil Studi: 75% Pengunsi Suriah Ingin Dapat Kewarganegaraan Turki

Azerbaijan Larang Masjid, Malah Hangat dengan Israel

Azerbaijan Larang Masjid, Malah Hangat dengan Israel

Yahudi Lobi AS untuk Serang Iran

Yahudi Lobi AS untuk Serang Iran

Syaikh as Sudais: Perhatikan Adab saat Ziarah ke Makam Nabi dan Sahabat

Syaikh as Sudais: Perhatikan Adab saat Ziarah ke Makam Nabi dan Sahabat

Baca Juga

Berita Lainnya