Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Presiden Baru Chile adalah Seorang Pendukung Palestina

presiden chile
Bagikan:

Presiden baru terpilih Chile, Gabriel Boric, telah mendukung boikot terhadap pemukiman ‘Israel’ dan menjadi pengkritik entitas Zionis yang vocal

Hidayatullah.com — Politisi sayap kiri Gabriel Boric resmi menjadi presiden termuda Chile pada usia 35 thaun setelah memenangkan pemilu pada Ahad. Ia, yang berjanji akan mengubah kesejahteraan negara itu, meraih suara secara telak, TRTWorld melansir pada Rabu (22/12/2021).

Salah satu pendirian Boric adalah dukungannya untuk perjuangan Palestina dan kritik yang blak-blakan terhadap ‘Israel’. Terutama mendukung gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS).

Sebagai anggota parlemen, Boric sebelumnya mendukung RUU di Kongres Nasional Chile yang menyerukan boikot barang, jasa, dan produk dari pemukiman ‘Israel’ di Yerusalem Barat dan Timur yang diduduki, dan Dataran Tinggi Golan.

Selama kampanyenya, Boric juga menyebut ‘Israel’ sebagai “negara pembunuh” dalam pertemuannya dengan komunitas Yahudi di negara itu.

“Boric telah menyetujui setiap RUU yang melawan Israel, menyebut Israel negara pembunuh di televisi publik, dan secara konsisten mendukung boikot Israel,” Gabriel Colodro, presiden Komunitas Yahudi Chile, mengatakan kepada Israel Hayom.

“Dia akan dinilai berdasarkan tindakannya, bukan pernyataannya,” tambah Colodro.

Kelompok nirlaba Colodro, yang tampaknya mewakili 18.000 orang Yahudi Chili di negara itu, telah mengirimi Boric sebotol madu pada perayaan Rosh Hashana 2019, yang ditanggapi Boric dengan ciutan di Twitter: “Saya menghargai isyarat itu, tetapi mereka bisa saja meminta Israel untuk mengembalikan wilayah Palestina yang diduduki secara ilegal.”

Sementara itu, Boric menandatangani pernyataan dukungan untuk perjuangan Palestina dalam pertemuan dengan presiden komunitas Palestina Chile selama kampanye kepresidenannya.

Chili adalah rumah bagi penduduk Palestina terbesar di luar dunia Arab, dengan jumlah antara 350.000-500.000 orang.

Awal tahun ini selama pemilihan pendahuluan presiden, Boric mengalahkan Daniel Jadue, yang merupakan cucu dari imigran Palestina.

Imigrasi Palestina ke Chile dimulai pada akhir abad ke-19, dengan gelombang pengungsi datang selama Perang Dunia I dan setelah pembentukan Israel pada tahun 1948. Sekitar 95 persen komunitas di negara itu adalah Kristen.

Pada tahun 1920, Club Deportivo Palestino didirikan oleh imigran Palestina di selatan kota Osorno. Klub sepak bola ini dikenal sebagai “tim nasional kedua” Palestina – seragamnya diwarnai dengan tiga warna Palestina – dan tetap menjadi simbol identitas kolektif yang abadi untuk mewakili orang-orang yang jaraknya lebih dari 13.000 kilometer.

Selama serangan terbaru ‘Israel’ terhadap Gaza pada bulan Mei, klub itu menyatakan solidaritasnya dengan mengenakan keffiyeh sebelum pertandingan mereka melawan Colo-Colo di Santiago.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

separatisme prancis

Prancis Menolak Meminta Maaf telah Menjajah Aljazair

Bersama Puluhan Ular, WNI Ditahan di Bandara Bangkok

Bersama Puluhan Ular, WNI Ditahan di Bandara Bangkok

Saudi Minta Jamaah Haji Segera Pulang

Saudi Minta Jamaah Haji Segera Pulang

Tidak Memusuhi Yahudi, Presiden Rouhani Ajak Politisi Yahudi-Iran ke New York

Tidak Memusuhi Yahudi, Presiden Rouhani Ajak Politisi Yahudi-Iran ke New York

‘Israel’ Cemas Demokrat Kuasai DPR AS

‘Israel’ Cemas Demokrat Kuasai DPR AS

Baca Juga

Berita Lainnya