Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Bahas Afghanistan, OKI: Sanksi Internasional dan PBB Tidak Boleh Halangi Bantuan Kemanusiaan

afghanistan kemanusiaan
Bagikan:

Hidayatullah.com — Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) pada Ahad kemarin mengumumkan dan menyarankan serangkaian langkah untuk membantu krisis kemanusiaan yang membayangi Afghanistan, Anadolu melaporkan pada Senin (20/12/2021).

Sesi pertemuan OKI yang membahas Afghanistan berlangsung seharian penuh. Dihadiri oleh semua menlu negara anggota dan perwakilan dari PBB, AS, Inggris, Jerman, Jepang, Italia, dan beberapa organisasi internasional, pertemuan tersebut digelar di Islamabad.

Delegasi Afghanistan, dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Amir Muttaqi, juga hadir dalam pertemuan yang membahas latar belakang situasi kemanusiaan di Imarah Islam Afghanistan.

Mengumumkan keputusan bersama pada konferensi pers setelah sesi berakhir, Menlu Pakistan Shah Mahmood Qureshi dengan Sekjen OKI Hissein Brahim Taha, mengatakan “dana amanah kemanusiaan” akan dibentuk untuk membantu warga Afghanistan.

Dana tersebut akan didirikan di bawah naungan Islamic Development Bank yang berfungsi sebagai kendaraan untuk menyalurkan bantuan kemanusiaan ke Afghanistan termasuk dalam kemitraan dengan aktor internasional lainnya.

Pertemuan itu, katanya, telah sepakat untuk meluncurkan program ketahanan pangan bagi Afghanistan. Hal tersebut untuk mengurangi kekurangan yang terus meningkat.

Selain itu, OKI akan menunjuk perwakilan khusus untuk Afghanistan yang mengkoordinasikan upaya bantuan. Perwakilan juga akan diberi mandat untuk terlibat secara ekonomi dan politik dengan Kabul.

Badan yang dulunya bernama Organisasi Konferensi Islam itu menegaskan bahwa sanksi internasional dan PBB tidak boleh menghalangi pemberian bantuan kemanusiaan. OKI juga menegaskan diperlukannya membuka saluran keuangan dan perbankan untuk Afghanistan.

“Perlunya dirasakan untuk menjalin kemitraan antara OKI dan PBB untuk menyalurkan sumber daya yang akan dijanjikan dalam hal bantuan kemanusiaan (untuk Afghanistan),” kata Qureshi.

Menanggapi pertanyaan tersebut, Taha mengklarifikasi bahwa sejauh ini belum ada dana yang dijanjikan untuk dana kemanusiaan OKI. Menurut perkiraan PBB, sekitar 60% dari 38 juta orang Afghanistan menghadapi “tingkat krisis kelaparan”, yang semakin parah “setiap hari”.

Krisis buatan manusia terbesar’

Sebelumnya, berbicara pada sesi pembukaan konferensi, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan bahwa Afghanistan berpotensi menjadi “krisis buatan manusia terbesar” jika dunia tidak mengambil langkah-langkah untuk mengatasi tragedi tersebut.

Mendesak AS untuk “memutuskan” pemerintah Taliban dari 40 juta warga Afghanistan, Khan mengatakan bahwa Afghanistan menuju kekacauan, yang berarti ketidakmampuan untuk memerangi terorisme dan kebangkitan kelompok teroris, seperti Daesh/ISIS.

“Situasi seperti itu tidak akan cocok untuk AS,” dia memperingatkan.

Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan Al Saud dalam sambutannya khawatir krisis ekonomi yang membara dapat memicu krisis kemanusiaan, yang selanjutnya akan menyebabkan ketidakstabilan lebih lanjut, dan berdampak pada perdamaian regional dan internasional.

Dia mendesak negara-negara anggota OKI untuk berperan mencegah keruntuhan ekonomi.

Deklarasi bersama

Menurut Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi, sekitar 665.000 orang menjadi pengungsi baru di Afghanistan antara Januari dan September 2021 – di samping 2,9 juta orang yang sudah mengungsi akibat konflik di Afghanistan.

Deklarasi bersama yang diadopsi oleh pertemuan itu menegaskan kembali komitmen “kuat” negara-negara anggota OKI terhadap “kedaulatan, kemerdekaan, integritas wilayah, dan persatuan nasional” Afghanistan.

Deklarasi tersebut menggarisbawahi pentingnya berinvestasi dalam pembangunan manusia untuk mencapai perdamaian dan pembangunan berkelanjutan di negara ini.

Ini menyatakan solidaritas dengan rakyat Afghanistan dan menegaskan kembali komitmen negara-negara anggota OKI untuk membantu membawa perdamaian, keamanan, stabilitas, dan pembangunan ke negara itu.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Film Tentang Eksekusi Mati di Iran Menang Berlin International Film Festival

Film Tentang Eksekusi Mati di Iran Menang Berlin International Film Festival

Mendiamkan Kasus Pendeta Pedofil, Eks Uskup Orleans Jadi Terdakwa

Mendiamkan Kasus Pendeta Pedofil, Eks Uskup Orleans Jadi Terdakwa

Davutoglu Peringatkan Bahaya Sektarian di Bahrain

Davutoglu Peringatkan Bahaya Sektarian di Bahrain

Mesir Jatuhi Hukuman 15 Tahun Penjara terhadap 59 Anggota Ikhwanul Muslimin

Mesir Jatuhi Hukuman 15 Tahun Penjara terhadap 59 Anggota Ikhwanul Muslimin

Aljazeera Dapat Penghargaan Roosevelt

Aljazeera Dapat Penghargaan Roosevelt

Baca Juga

Berita Lainnya