Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Sekolah Meminta Maaf Setelah Siswa Muslim Dipaksa Sholat di Luar Saat Cuaca Dingin

Siswa laki-laki di Oldham Academy North digambarkan sujud di lantai dengan seragam mereka saat suhu turun mendekati titik beku minggu lalu (Metro.co.uk)
Bagikan:

Hidayatullah.com—Murid-murid Muslim terpaksa shalat di luar dalam cuaca dingin karena tidak ada ruang ibadah di sekolah mereka. Siswa laki-laki di Oldham Academy North digambarkan sujud di lantai dengan seragam mereka saat suhu turun mendekati titik beku minggu lalu, memicu kemarahan di antara orang tua.

Dalam pernyataan permintaan maaf atas apa yang terjadi, pihak sekolah menengah tersebut menyalahkan kurangnya ruang di dalam gedung sekolah setelah banjir. Cuaca buruk baru-baru ini telah menyebabkan kekacauan di sebagian besar wilayah utara, dengan banjir dan pemadaman listrik masih berlangsung setelah Badai Arwen.

Rekaman yang divideolan di dalam sekolah dibagikan di media sosial minggu ini. Beberapa pihak mencap perlakuan terhadap murid-murid itu sangat ‘menjijikkan.’

Oldham Academy North mengatakan 15 ruang kelasnya terlarang karena banjir, yang berarti tidak ada ruang kelas cadangan. Dalam pernyataan yang dirilis bersama Oldham Council dan Oldham Interfaith Forum, mengatakan bahwa awal minggu ini foto-foto di media sosial mulai beredar dari para siswa di The Oldham Academy North sedang shalat di luar.

“Pertama, akademi ingin menawarkan permintaan maaf yang tulus. Sekolah bangga dengan keragamannya dan tidak akan pernah menghentikan siswa untuk berdoa atau meminta mereka untuk shalat di luar,” kata pernyataan itu. “Situasi ini muncul karena kurangnya ruang di sekolah, yang disebabkan oleh banjir yang menyebabkan kerusakan besar dan membuat 15 ruangan tidak dapat digunakan,” katanya.

“Sebuah ruangan telah ditemukan untuk siswa untuk berdoa, dan kami mengerti mereka senang dengan ruangan itu,” tulis pernyataan. “Akademi menulis surat kepada orang tua hari ini untuk menjelaskan sepenuhnya apa yang telah terjadi, dan dengan senang hati siap bertemu dengan anggota komunitas yang peduli.”

Pemimpin Dewan Oldham, Arooj Shah, mengatakan dia telah berbicara dengan pihak sekolah dan menjanjikan penyelidikan lebih lanjut. “Ketika kami diberitahu tentang masalah yang diangkat di Akademi Oldham Utara, kami bertindak cepat untuk berbicara dengan sekolah untuk memahami apa yang telah terjadi.”

Ia mengaku senang pihak sekolah telah mengakui kesalahanya. “Setelah berbicara dengan para pemimpin sekolah, saya senang mereka telah meminta maaf kepada mereka yang terkena dampak dan akan menulis surat kepada orang tua untuk menjelaskan.”

Pejabat Pengembangan Dewan Masjid Oldham, Mufti Helal Mahmood, mengatakan organisasinya akan bekerja sama dengan sekolah di masa depan untuk ‘memastikan insiden seperti ini dapat tidak terjadi di masa depan.’*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Innalillah, Sayyid Abbas bin Alawi Al-Maliki Berpulang

Innalillah, Sayyid Abbas bin Alawi Al-Maliki Berpulang

Mufti Jum’ah: Sekularisme Barat Tidak Sesuai untuk Mesir

Mufti Jum’ah: Sekularisme Barat Tidak Sesuai untuk Mesir

Bahrain Temukan Ladang Minyak Terbesar

Bahrain Temukan Ladang Minyak Terbesar

PM Pakistan Desak AS Akhiri Serangan Drone

PM Pakistan Desak AS Akhiri Serangan Drone

Bui 5 Tahun Untuk Pria Vietnam Penyebar Coronavirus

Bui 5 Tahun Untuk Pria Vietnam Penyebar Coronavirus

Baca Juga

Berita Lainnya