Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Istri Gembong Narkoba El Chapo Dihukum Bui 3 Tahun di AS

Bagikan:

Hidayatullah.com—Emma Coronel Aispuro, istri gembong narkoba yang dipenjara di Amerika Serikat Joaquín “El Chapo” Guzmán, telah dijatuhi hukuman tiga tahun di penjara AS, setelah dia mengaku bersalah membantu kartel narkoba Sinaloa.

Sebelum divonis di pengadilan federal di Washington Coronel, 32, memohon kepada Hakim Distrik AS Rudolph Contreras agar menunjukkan belas kasihannya.

“Dengan segala hormat, saya berbicara kepada Anda hari ini untuk mengungkapkan penyesalan saya yang sebenarnya atas setiap dan semua kerusakan yang mungkin telah saya lakukan, dan saya memohon agar Anda dan semua warga negara ini memaafkan saya,” katanya dalam bahasa Spanyol melalui seorang penerjemah.

Dia menambahkan bahwa dia takut hakim akan sulit untuk memaafkannya karena dia adalah istri Guzmán. “Mungkin karena alasan ini Anda merasa perlu untuk lebih bersikap keras terhadap saya, tetapi saya berdoa agar Anda tidak melakukan hal itu,” tambahnya, seperti dikutip Reuters Selasa (30/11/2021).

Coronel mengaku bersalah pada bulan Juni atas tiga dakwaan, yaitu bersekongkol untuk mendistribusikan obat-obatan terlarang, bersekongkol untuk mencuci uang dan terlibat dalam transaksi keuangan dengan kartel narkoba Sinaloa.

Jaksa federal pada hari Selasa meminta hakim agar memberikan hukuman penjara empat tahun, dan merampas dàri hartanya sebesar $ 1,5 juta sebagai bagian dari hukumannya.

“Sementara efek keseluruhan dari perilaku terdakwa adalah signifikan, peran terdakwa yang sebenarnya sangat minim. Terdakwa bertindak terutama untuk mendukung suaminya,” kata jaksa federal Anthony Nardozzi.

Dia mencatat bahwa setelah penangkapannya, wanita itu “dengan cepat menerima tanggung jawab atas tindakan kriminalnya”.

Coronel, mantan ratu kecantikan kelahiran AS yang menikahi Guzmán saat masih berusia belasan tahun, ditangkap di bandara internasional Dulles di luar Washington pada Februari. Dia dan Guzman memiliki putri kembar berusia sembilan tahun.

Sebagai bagian dari persetujuan pembelaannya dengan jaksa, Coronel mengaku bertindak sebagai kurir antara Guzmán dan anggota kartel Sinaloa lainnya saat suaminya itu ditahan di penjara Altiplano, Meksiko.

Guzman menggunakan komunikasi itu untuk merencanakan pelariannya tahun 2015 dari penjara, melalui terowongan bawah tanah yang dibangun oleh kartel yang mengarah ke saluran air di selnya.

Raja narkoba itu ditangkap kembali pada Januari 2016 dan diekstradisi satu tahun kemudian ke Amerika Serikat.

Dia dinyatakan bersalah pada Februari 2019 atas perdagangan narkoba, konspirasi, penculikan, pembunuhan, dan tuduhan lainnya, dan kemudian dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pengacara Coronel pada hari Selasa menekankan bahwa kliennya terseret ke dunia perdagangan narkoba saat masih di bawah umur dan pantas mendapatkan belas kasihan.

“Dia bertemu Joaquín Guzmán ketika dia masih di bawah umur. Dia berusia 17 tahun, dan dia menikahinya pada hari ulang tahunnya yang ke-18, ”kata Jeffrey Lichtman, seorang pengacara pembela yang juga mewakili Guzmán dalam persidangannya di AS tiga tahun lalu.

Lichtman menambahkan bahwa Coronel sekarang mendapati dirinya dalam bahaya, menekankan bahwa sumber penegak hukum anonim telah mengatakan kepada media massa bahwa kliennya bekerja sama dengan pemerintah.

“Saya tidak yakin dia bisa kembali ke rumah [dengan aman],” katanya.

Hakim Contreras mengatakan bahwa dia mempertimbangkan latar belakang terdakwa ketika mempertimbangkan hukuman, serta fakta bahwa dia akan menjadi satu-satunya pengasuh bagi anak-anaknya karena suaminya dihukum seumur hidup.

“Semoga sukses,” kata hakim saat sidang berakhir. “Saya harapkan Anda membesarkan anak kembar Anda di lingkungan yang berbeda dari yang Anda alami hari ini.”*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Obama Larang Sejumlah Peralatan Militer Diberikan ke Polisi Amerika

Obama Larang Sejumlah Peralatan Militer Diberikan ke Polisi Amerika

Bangladesh Perintahkan Politisi Islam Digantung

Bangladesh Perintahkan Politisi Islam Digantung

Pemilu Dini di Myanmar Diawali dengan Penangkapan Aktivis Pro-Demokrasi

Pemilu Dini di Myanmar Diawali dengan Penangkapan Aktivis Pro-Demokrasi

Mau Punya Anak, Wanita Pekerja di Changchun Harus lapor Bos Dulu

Mau Punya Anak, Wanita Pekerja di Changchun Harus lapor Bos Dulu

Pemegang Paspor Diplomatik Turki Minta Suaka di Swiss

Pemegang Paspor Diplomatik Turki Minta Suaka di Swiss

Baca Juga

Berita Lainnya