Ahad, 23 Januari 2022 / 19 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

1 dari 3 Anggota Parlemen Australia Alami Pelecehan Seksual

Penyelidikan pelecehan seksual
Bagikan:

Hidayatullah.com — Penyelidikan pelecehan seksual dan intimidasi tingkat tinggi di parlemen Australia menemukan bahwa “budaya seksis” masih tersebar luas.

Dilansir Al Jazeera pada Selasa (30/11/2021), laporan itu dirilis pada Selasa setelah penyelidikan selama tujuh bulan. Laporan itu menyebut satu dari tiga orang yang saat ini bekerja di parlemen “telah mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual saat bekerja di sana.

Termasuk 63 persen anggota parlemen perempuan negara tersebut.

“Para calon politisi laki-laki yang tidak memikirkan apa-apa selain, dalam satu kasus, menjemput Anda, mencium bibir Anda, mengangkat Anda, menyentuh Anda, menepuk-nepuk pantat, berkomentar tentang penampilan, Anda tahu, yang biasa… budaya mengizinkannya, ” kata salah satu dari 1.700 orang yang diwawancarai dalam laporan tersebut.

Laporan tersebut membuat 28 rekomendasi, termasuk pernyataan resmi pengakuan oleh para pemimpin politik. Serta target untuk meningkatkan keragaman gender dan “fokus proaktif pada keselamatan dan kesejahteraan”.

Penyelidikan diluncurkan di tengah kemarahan yang meluas atas dugaan pemerkosaan terhadap seorang staf parlemen. Brittany Higgins diperkosa di dalam kantor menteri setelah keluar malam dengan rekan-rekan Partai Liberal yang konservatif pada tahun 2019.

Tuduhannya, yang masih di proses pengadilan, diikuti oleh serangkaian tuduhan pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap politisi dan staf mereka yang memicu demonstrasi nasional dan tuntutan reformasi.

Pada Selasa, Higgins menyambut baik laporan tersebut dan berterima kasih kepada “banyak orang pemberani yang berbagi cerita mereka yang berkontribusi pada ulasan ini”.

“Saya berharap semua pihak politik tidak hanya berkomitmen tetapi menerapkan rekomendasi ini secara penuh,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui Universitas Nasional Australia, di mana dia sekarang menjadi dosen tamu.

Senator Partai Hijau Sarah Hanson-Young menggambarkan laporan itu sebagai “pengungkapan budaya seksis dan pelecehan dalam politik”.

“Statistik dan komentarnya mengejutkan, tetapi bagi banyak wanita di sini, itu tidak mengejutkan dan sesuai dengan pengalaman kami sendiri,” katanya.

Perdana Menteri Scott Morrison telah berusaha untuk membela tindakan pemerintahnya dalam bekerja untuk meningkatkan kesetaraan gender tetapi menerima bahwa ada ketidakpuasan yang luas dengan penanganannya atas tuduhan pelecehan terhadap perempuan dalam politik.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Tugaskan Wanita di Pintu Perbatasan

Saudi Tugaskan Wanita di Pintu Perbatasan

UEA Bela Pernyataan Kontroversi Macron tentang Muslim, Sebut Isu ini Dimanfaatkan Erdogan

UEA Bela Pernyataan Kontroversi Macron tentang Muslim, Sebut Isu ini Dimanfaatkan Erdogan

Uni Eropa Perpanjang Sanksi Pelanggaran HAM Iran

Uni Eropa Perpanjang Sanksi Pelanggaran HAM Iran

Kedubes AS di Montenegro Digranat, Pelaku Bunuh Diri

Kedubes AS di Montenegro Digranat, Pelaku Bunuh Diri

Haji Selesai Ka’bah Dicuci

Haji Selesai Ka’bah Dicuci

Baca Juga

Berita Lainnya